0
Thumbs Up
Thumbs Down

ITS Buat Alat untuk Hitung Bakteri TB

Republika Online
Republika Online - Sat, 13 Jan 2018 10:45
Dilihat: 29
ITS Buat Alat untuk Hitung Bakteri TB

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Dosen Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya Dr I Ketut Eddy Purnama merancang alat yang dapat menghitung jumlah bakteri tuberkulosis secara akurat. Serta memotong waktu diagnosis selama berjam-jam, diberi nama TB-Analyzer.

Ketut, di Surabaya, Sabtu (13/1) mengatakan selama ini diagnosa tuberkulosis masih dilaksanakan secara manual, sehingga memerlukan waktu berjam-jam. "Dokter dan perawat masih menggunakan mata dengan menghitung adanya bakteri tahan asam atau BTA pada dahak penderita yang diletakkan di atas citra mikroskopik," ujar dia.

Dosen Departemen Teknik Komputer Fakultas Teknologi Elektro ITS itu mengatakan penghitungan ini seringkali tidak akurat, dikarenakan area yang diperiksa sangat luas sehingga tidak memungkinkan untuk menghitung jumlah bakteri secara teliti.

"Bayangkan ada 100 area, lalu kita memindahkannya satu-satu dengan tangan. Pasti nanti akan ada yang terlewat entah karena lalai atau lelah," kata Kepala Laboratorium Sinyal Digital ITS ini.

Berdasarkan masalah tersebut, Ketut menggandeng tiga tim dosen lainnya untuk melakukan penelitian. Ketiga dosen tersebut adalah Dr Ir Arman Hakim Nasution dari Departemen Manajemen Bisnis, Dr Supeno Mardi Susiki Nugroho, dan Arief Kurniawan ST MT dari Departemen Teknik Komputer.

Ketut dan tim melakukan penelitian lebih dari tiga tahun sampai akhirnya dihasilkan alat penghitung bakteri tuberkulosis yang diberi nama TB-Analyzer: Smart System to Count Tuberculosis Bacterial on a Sputum Smear Automatically. Alat ini merupakan sistem terpadu antara aplikasi perangkat keras dan perangkat lunak untuk analisis citra mikroskopik.

Ia menjelaskan bagian perangkat kerasnya terdiri dari komputer jinjing yang terhubung ke mikroskop digital. Sedangkan bagian aplikasi mampu menginstruksikan untuk menggerakkan motor dan mendapatkan fokus pada bakteri agar mendapatkan puluhan gambar yang tidak tumpang tindih.

Lulusan University of Groningen ini menjelaskan cara kerja alat ini, diawali dengan penderita melakukan X-Ray untuk menentukan apa pasien terjangkit TBC atau tidak. Ketika didiagnosa menderita TBC, dahak dari penderita diambil di atas preparat dahak, dikeringkan lalu dibakar.

Tujuan pembakaran ini untuk melelehkan bakteri yang berbentuk batang dengan lapisan lilin. Ketika pembakaran selesai, preparat diberi warna dengan menggunakan Ziehl Neelsen. Setelah itu, preparat didinginkan dan diletakkan kembali di atas mikroskop digital. Nantinya, bakteri akan secara otomatis muncul di layar komputer.

Ketut yang merupakan ketua tim ini menuturkan bahwa TB-Analyzer memiliki kemampuan yang akurat dan kuat dalam menghitung ratusan gambar bakteri serta mampu menghitungnya dalam berbagai macam skala gambar. Namun ditegaskannya, TB-Analyzer ini masih dalam tahap penyempurnaan.

"Kami masih akan menyempurnakan bagian mekaniknya terlebih dahulu. Setelahnya, produk ini akan mulai dipasarkan dengan menggandeng rumah sakit milik pemerintah maupun swasta, klinik, serta laboratorium penelitian," ujarnya lagi.

Berita Terkait
  • Dosen ITS Rancang Alat untuk Percepat Diagnosis TBC
  • Menkes Serius Kendalikan TB, Malaria, dan Kaki Gajah di 2017
  • Mahasiswa Manfaatkan Gelombang Laut untuk Pembangkit Listrik
Berita Lainnya
  • Spalletti Gambarkan Arti Interisti Bagi Skuatnya
  • Soal Aksi Kejar-kejaran Mobil di Solo, Ini Kata Polisi

ITS Buat Alat untuk Hitung Bakteri TB

ITS Buat Alat untuk Hitung Bakteri TB

ITS Buat Alat untuk Hitung Bakteri TB

ITS Buat Alat untuk Hitung Bakteri TB

ITS Buat Alat untuk Hitung Bakteri TB

Berita Populer Dari Republika Online
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Rumah
rumah123
Love Indonesia
CENTROONE
Voice of America
Hello Pet
telsetNews
Jakarta Kita
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
OTORAI
Camargus
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali