0
Thumbs Up
Thumbs Down

Mantan Ketua PT Manado Akui Terima Uang dari Anggota DPR

Republika Online
Republika Online - Wed, 25 Apr 2018 15:46
Dilihat: 28
Mantan Ketua PT Manado Akui Terima Uang dari Anggota DPR

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mantan Ketua Pengadilan Tinggi Manado, Sulawesi Utara, Sudiwardono mengakui menerima uang 110 ribu dolar Singapura dalam dua tahap dari anggota nonaktif DPR dari Fraksi Partai Golkar Aditya Anugrah Moha. Pengakuan itu diungkapkan Sudiwardono pada sidang di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Rabu (25/4).

"Benar terima 80 ribu dolar Singapura, di rumah saya di ruang tamu saat itu hanya saya dan terdakwa berdua saja," kata Sudiwardono, Rabu.

Sudiwardono menjadi saksi untuk terdakwa Aditya Anughra Moha yang didakwa memberikan 120 ribu dolar Singapura (sekitar Rp 1,24 miliar) kepada Sudiwardono agar tidak melakukan penahanan terhadap ibunda Aditya, Marlina Moha Siahaan yang divonis lima tahun penjara dan memberikan putusan bebas di tingkat banding.

Uang suap dalam perkara ini dilakukan dalam dua tahap yaitu pertama pada 12 Agustus 2017 di rumah Sudiwardono di Yogyakarta sebesar 80 ribu dolar Singapura. Sehingga, pada 18 Agustus 2017 Sudiwardono mengeluarkan surat yang menerangkan bahwa Sudiwardono sebagai ketua PT Manado tidak melakukan penahanan terhadap Marlina Moha Siahaan.

Pemberian kedua yaitu pada 6 Oktober 2017 di depan pintu tangga darurat hotel Alila Jakarta Pusat senilai 30 ribu dolar AS serta dijanjikan tambahan 10 ribu dolar Singapura yang masih berada di mobil Avanza Aditya dan merupakan bagian dari uang yang dijanjikan.

"Dia (Aditya) mengatakan ini saya titip saja, waktu itu belum disampaikan mengenai penahanan karena saya belum baca berkas perkara, kalau tidak salah itu berkas belum sampai ke tangan saya," tambah Sudiwardono.

Sudiwardono mencoba berkelit bahwa Aditya tidak mengatakan bahwa uang itu digunakan untuk membebaskan penahanan ibunya. "Memang dia mengatakan 'Pak kondisi mama saya seperti ini', karena saya juga mengerti psikologi anak kepada orang tuanya yang sedang sakit, itu bentuk bakti anak ke orang tua, saya mengerti itu," ungkap Sudiwardono.

Marlina Moha Siahaan adalah anggota DPRD provinsi Sulawesi Utara dan mantan Bupati Bolaang Mongondow dua periode. "Tidak ada secara spesifik Pak Aditya minta untuk ditangguhkan atau dikeluarkan penahanannya," tambah Sudiwardono.

"Di BAP nomor 5 saat saudara diperiksa sebagai saksi, saudara menerangkan 'Setelah ada putusan pengadilan negeri Marlina Moha, saya dihubungi khusus Aditya dalam pertemuan tersebut, intinya Aditya menyampaikan terhadap perkara ibunya Marlina Moha yang sudah diputus bahwa ia sudah menyatakan banding selain itu Aditya juga meminta bantuan ke saya agar saya tidak menahan ibunya karena surat penahanan masih di ketua PT dan belum penetapan majelis alasanya Aditya karena ibunya sakit, saya jawab nanti saya bantu?', apakah ini betul?" tanya jaksa penuntut umum KPK Ali Fikri.

"Betul, tapi saya belum selesai menjawabnya," jawab Sudiwardono dengan nada tinggi.

"Tapi betul BAP-nya?" tanya Ali.

"Betul," jawab Sudiwardono.


Berita Terkait
  • ICW: Sepatutnya Setnov Divonis Pidana Seumur Hidup
  • KPK Cermati Dugaan Pencucian Uang dalam Perkara Setnov
  • Jika Setnov Ajukan Banding, KPK Siap Hadapi
Berita Lainnya
  • Harry Kane Nikmati Persaingan dengan Mohamed Salah
  • Jadi Pesaing di Pilpres, Jokowi Hormati Gerindra

Mantan Ketua PT Manado Akui Terima Uang dari Anggota DPR

Mantan Ketua PT Manado Akui Terima Uang dari Anggota DPR

Mantan Ketua PT Manado Akui Terima Uang dari Anggota DPR

Mantan Ketua PT Manado Akui Terima Uang dari Anggota DPR

Mantan Ketua PT Manado Akui Terima Uang dari Anggota DPR

Berita Populer Dari Republika Online
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Rumah
rumah123
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
telsetNews
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
idnation