0
Thumbs Up
Thumbs Down

Sekda Dumai Dipastikan Batal Berhaji karena Kasus di KPK

Republika Online
Republika Online - Sun, 13 Aug 2017 04:50
Dilihat: 89
Sekda Dumai Dipastikan Batal Berhaji karena Kasus di KPK

IHRAM.CO.ID, DUMAI - Sekretaris Daerah Kota Dumai Riau Muhammad Nasir dipastikan batal pergi haji ke Makkah menyusul penetapan resmi sebagai tersangka dugaan korupsi proyek jalan di Kabupaten Bengkalis oleh KPK.

Kepala Kementerian Agama Kota Dumai Syafwan mengatakan, berstatus tersangka korupsi yang sudah diumumkan KPK ini membuat mantan Kepala Dinas Pekerjaan Umum Bengkalis Nasir tidak mungkin lagi naik haji. "Tidak mungkin pergi haji karena sudah dicekal," kata Syafwan, Sabtu (12/8).

Dia menyebutkan, Muhammad Nasir dan istri tercatat sebagai peserta haji musim 2017 ini dengan mendaftar pribadi, dan bukan sebagai panitia haji Pemerintah Kota Dumai. Tersangka dugaan korupsi merugikan keuangan negara sekitar Rp 80 miliar ini masuk calon haji Dumai karena terdaftar sebagai peserta mutasi dari Tembilahan Kabupaten Indragiri Hilir.

"Pak Nasir mendaftar pribadi waktu masih bertugas di Tembilahan, dan keluar porsi tahun ini sebagai peserta mutasi dari tembilahan," sebut kamenag.

Diketahui, pada Jumat (4/8), Sekda Nasir dan istri sempat bertolak dari Pelabuhan Pelindo Dumai menuju Embarkasi Batam Provinsi Kepri bersama ratusan jamaah haji lain, dilepas berangkat oleh Wali Kota Zulkifli As. Namun, pada Sabtu (5/8) ketika romobongan haji Dumai akan berangkat ke Madinah, Nasir dan istri batal terbang karena dicekal selama 60 hari ke depan sejak 21 Juli 2017 oleh KPK.

Wali Kota Dumai Zulkifli As menghormati proses hukum dan penetapan tersangka Nasir oleh KPK, dan untuk menjalankan tugas sekretaris daerah sementara telah ditunjuk Asisten I Hamdan Kamal sebagai pelaksana harian. "Kami hormati proses hukum sedang dijalankan KPK, dan telah ditunjuk sementara waktu hamdan kamal sebagai pelaksana harian sekda dumai," kata wali kota baru ini.

Jubir KPK Febri Diansyah dalam keterangan pers menyebut, Sekda Dumai M Nasir (MNS) ditetapkan sebagai tersangka terkait dugaan tipikor, pada proyek peningkatan Jalan Batu Panjang-Pangkalan Nyirih Bengkalis tahun 2013-2015 saat menjabat kepala dinas pekerjaan umum Bengkalis.

"KPK menetapkan Kepala Dinas PU Kabupaten Bengkalis M Nasir (MNS) 2013-2015 dan Direktur Utama PT Mawatindo Road Construction Hobby Siregar (HOS)," kata Febri di gedung KPK, Jakarta, Jumat (11/8).


Berita Terkait
    Berita Lainnya
    • Usai KTT G20, PM Turnbull ke Prancis Naik Jet Pribadi Macron
    • Warga Medan Serahkan Koin Senilai Rp 700 Ribu ke Pemerintah
    Berita Populer Dari Republika Online
    PARTNER KAMI
    JPNN
    Republika Online
    LIPUTAN6
    okezone
    BBC
    bintang
    bola
    inilahcom
    gopego
    Rumah
    rumah123
    Love Indonesia
    CENTROONE
    Voice of America
    Hello Pet
    IDGEEKS
    telsetNews
    Jakarta Kita
    Indonesia Raya News
    RajaMobil
    Mobil123
    Otospirit
    MakeMac
    Indotelko
    Inditourist
    TEKNOSAINS
    MotorExpertz
    Mobil WOW
    Kpop Chart
    salamkorea
    slidegossip
    Hotabis
    INFOJAMBI
    Japanese STATION
    SeleBuzz
    MuterFilm
    Rancahpost
    Mobilmo
    Cintamobil
    Football5star
    Citra Indonesia
    OTORAI
    Camargus
    Sehatly
    Hetanews
    Inikata