0
Thumbs Up
Thumbs Down

3 Macam Nafsu Manusia yang Diabadikan dalam Alquran

Republika Online
Republika Online - Wed, 22 Jan 2020 20:00
Dilihat: 21
3 Macam Nafsu Manusia yang Diabadikan dalam Alquran

Perkara jiwa dan hati, pastilah hanya diri kita yang mengetahuinya. Jiwa merupakan sesuatu yang melekat dalam diri dan memerintah untuk melakukan sesuatu. Allah SWT telah mengabarkan jiwa itu sebagai ammarah, yaitu banyak memerintah.

Namun, tahukah Anda ada tiga sifat jiwa dalam diri yang disebutkan dalam Alquran? Berikut tiga sifat dalam Alquran sebagaimana Republika.co.id rangkum dari buku Belajar Mudah Memahami Hikmah karya Abinya Nasha.

1. Al Ammarah bi suu', yaitu suka menyuruh kepada keburukan. Kata tersebut bermakna bahwa jiwa pada dasarnya memiliki sifat yang cenderung melakukan keburukan. Maka dari itu, setiap orang pada dasarnya memiliki sifat untuk melakukan hal yang buruk.

"Dan aku (yusuf) tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), karena sesungguhnya jiwa itu selalu menyuruh kepada keburukan, kecuali jiwa yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Mahapengampun lagi Mahapenyayang." (QS Yusuf : 53)

2 Lawwamah, yaitu menyesali diri. Dalam sifat ini, manusia sangat diwajarkan ketika merasa menyesal atas diri sendiri dan cenderung mencela dirinya. Seperti yang dijelaskan dalam firman Allah dalam surah Alqiyamah: 2, "Dan aku bersumpah dengan jiwa yang amat menyesali (dirinya sendiri)."

Annafsullawwamah, yaitu suatu keadaan di mana jiwa menyesali keadaan diri karena merasa kurang melakukan kebaikan dan menyesal atas keburukan yang dilakukan. Dalam hal ini, jiwa memiliki kesadaran akan hal itu.

3. Muthmainnah, yaitu sifat jiwa yang memperoleh ketenangan. Menurut Ibnu Qayyim dalam kitab Ighatsat al-Lahfan min Masyayidisy Syaithan, apabila jiwa merasa tenteram kepada Allah SWT tenang dengan mengingat-Nya, dan bertobat kepada-Nya, rindu bertemu dengan-Nya, dan menghibur diri dengan dekat kepada-Nya, maka ialah jiwa yang dalam keadaan muthmainnah. Seperti firman Allah dalam QS al-Fajr ayat 27-30.

"Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jamaah hamba-hamba-Ku, masuklah ke dalam surga-Ku."

Maka demikianlah sesungguh jiwa memiliki kecenderungan untuk berbuat buruk karena setiap jiwa punya hawa nafsu. Namun, permasalahannya adalah bagaimaan kita menahan diri utuk tidak dituntut oleh keburukan tersebut.


Berita Terkait
  • Keluarga Muslim Denmark Belajar Alquran di Yogyakarta
  • Baca Ayat Sajdah Sunahnya Sujud, Bagaimana Cara dan Doanya?
  • Penggolongan Waktu dalam Alquran
Berita Lainnya
  • Mantan Pejabat OMA Ditunjuk Duterte untuk Otonomi Bangsamoro
  • Gunungkidul Vaksin 11.616 Hewan Ternak

3 Macam Nafsu Manusia yang Diabadikan dalam Alquran

3 Macam Nafsu Manusia yang Diabadikan dalam Alquran

3 Macam Nafsu Manusia yang Diabadikan dalam Alquran

3 Macam Nafsu Manusia yang Diabadikan dalam Alquran

3 Macam Nafsu Manusia yang Diabadikan dalam Alquran

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya