0
Thumbs Up
Thumbs Down

8 Negara Hadiri Pameran dan Konferensi Cyber Security Indonesia dan Indonesia Fintech Show 2019

wartaekonomi
wartaekonomi - Wed, 06 Nov 2019 17:56
Dilihat: 24
Jakarta

Tarsus Indonesia bekerja sama dengan Asosiasi Telekomunikasi Seluler Indonesia (ATSI) dan didukung penuh oleh Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN), Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Kemenko Polhukam), Kementerian Pertahanan (Kemenhan), dan Badan Reserse Kriminal Kepolisian Negara Republik Indonesia (Bareskrim Polri) kembali menghadirkan para pemangku kepentingan baik regulator maupun pelaku usaha dari industri keamanan siber dalam pameran dan konferensi Cyber Security Indonesia (CSI) 2019.

Menempati area seluas lebih dari 3.000 m2 di Assembly Hall Jakarta Convention Center (JCC) Senayan, Cyber Security Indonesia (CSI) 2019 diselenggarakan bersamaan dengan Indonesia Fintech Show (IFS) 2019, pameran dan konferensi jasa layanan keuangan berbasis teknologi. Keseluruhan acara berlangsung selama 3 hari, tanggal 6-8 November 2019.

Baca Juga: Pengesahan RUU Keamanan dan Ketahanan Siber Akan Sempurnakan Cyber of Law

Acara dibuka secara resmi oleh Hinsa Siburian, Kepala BSSN didampingi oleh Rus Nurhadi Sutedjo, Deputi Bidang Koordinasi Komunikasi, Informasi dan Aparatur Kemenko Polhukam. CSI 2019 dan IFS 2019 menghadirkan lebih dari 100 perusahaan dalam dan luar negeri yang bergerak di bidang industri keamanan siber dan finansial teknologi.

"Acara ini diikuti oleh 8 negara yaitu Indonesia, Singapore, Polandia, Hungaria, Amerika, Rusia, Inggris, dan Korea," ujar Hinsa.

Acara tersebut menampilkan beragam perkembangan industri dan teknologi terkini dari keamanan siber dan fintech sehingga diharapkan mampu menjadi solusi tepat bagi para pelaku usaha untuk mendapatkan segala kebutuhan keamanan siber dan jasa layanan keuangan berbasis teknologi. Niekke W. Budiman, Product Director Tarsus Indonesia mengatakan bahwa perkembangan teknologi sangatlah pesat dan tanpa batas dari waktu ke waktu diseluruh dunia.

"Acara tersebut diharapkan menjadi satu media komunikasi yang dapat mempertemukan seluruh pemangku kepentingan baik pemerintah selaku regulator, maupun pelaku usaha sebagai penyedia solusi keamanan cyber dan jasa keuangan berbasis teknologi. Mereka dapat bertukar informasi mengenai teknologi, inovasi terbaru, membangun jaringan bisnis, dan membahas perkembangan industri keamanan siber serta finansial teknologi guna menjawab segala tantangan di masa depan," kata Niekke W. Budiman.

"Melalui tema-tema menarik yang dibahas di kegiatan konferensi, diyakini acara itu akan sangat bermanfaat bagi seluruh pengunjung serta pelaku usaha guna menambah pengetahuan dan wawasan mengenai keamanan siber dan finansial teknologi yang berkembang di Indonesia. Kami optimis acara ini akan mampu menarik lebih dari 5.000 pengunjung maupun peserta conference yang berasal dari masyarakat luas dan pelaku usaha," tambah Niekke.

Mirza Fachys, Wakil Ketua Umum Asosiasi Telekomunikasi Seluruh Indonesia (ATSI) menambahkan, Indonesia merupakan salah satu target utama serangan siber.

"Oleh karena itu, melalui acara ini kami berharap dapat mempersembahkan platform yang tepat bagi para pemangku kepentingan baik pemeritah maupun pelaku usaha untuk bersama-sama menjawab masalah terpenting dengan prioritas regulasi dalam menjaga integritas keamanan data dan informasi di tanah air serta membuka wawasan akan pentingnya manajemen keamanan siber," katanya.

Melengkapi ruang pamer, Tarsus Indonesia juga menyelenggarakan Cyber Security Conference sebagai program edukasi kepada para pengunjung. Acara ini diselenggarakan selama 3 hari dengan menghadirkan para pakar di bidang keamanan siber dan membahas beragam tema yang menarik seperti "Peran pemerintah dalam mendukung keamanan data dan informasi", "Memperkuat kerja sama dalam bidang pertahanan untuk mengatasi ancaman siber".

Selain itu, diadakan diskusi panel dengan mengambil topik Reigniting Growth with Central European ICT Technologies: Security, Innovation & Education dengan pembicara utama H.E. Judit Pach, Duta Besar Hungaria untuk Indonesia, Timor-Leste and ASEAN, dan H.E. Beata Stoczynska, Duta Besar Republik Polandia untuk Indonesia dan yang bertindak sebagai moderator, Roberto Akyuwen, Senior Analisis Eksekutif, Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

Baca Juga: Fintech P2P RI Disuntik Modal Ventura Jepang Rp19,68 Miliar

Sementara itu, saat ini industri fintech berkembang dengan pesat di Indonesia seiring dengan bertumbuhnya kelas menengah dan tingkat penetrasi internet yang tinggi. Dengan pertumbuhan kedua faktor ini, menjadikan Indonesia sebagai lahan yang subur untuk perkembangan industri ekonomi digital. Hal ini dapat dilihat dengan makin banyaknya startup yang bergerak di industri fintech. Industri fintech menawarkan beragam jenis jasa keuangan antara lain jasa peminjaman, pendanaan, pembayaran, dan manajemen investasi.

Melihat perkembangan dan peluang yang begitu besar, Tarsus Indonesia bekerja sama dengan Asosiasi Fintech Syariah Indonesia (AFSI) dan didukung oleh pihak terkait menghadirkan beragam solusi finansial teknologi dan perkembangannya di pameran dan konferensi Indonesia Fintech Show 2019. Hal itu diharapkan menjadi solusi tepat bagi para pelaku usaha untuk mendapatkan rekanan jasa keuangan berbasis teknologi guna meningkatkan kinerja bisnisnya.

Ronald Wijaya, Ketua Umum Asosiasi Fintech Syariah Indonesia (AFSI) mengatakan, pada penyelenggaraan Indonesia Fintech Show 2019 ini pihaknya mengajak para pelaku usaha dan masyarakat untuk lebih mengenal apa itu fintech Syariah melalui Sharia Investment Forum. Kegiatan tersebut menghadirkan para pakar keuangan dan teknologi dari pelaku usaha maupun pemerintah. Forum ini akan membahas beragam inovasi dan perkembangan jasa keuangan berbasis teknologi di ekosistem ekonomi syariah.

"Selain Sharia Fintech Forum, Indonesia Fintech Conference juga akan membahas beragam tema menarik lainnya seperti perkembangan industri fintech di Indonesia, bagaimana cara mendapatkan pendanaan untuk usaha startup, dan masih banyak lagi," ujar Ronald.

Penulis: Agus Aryanto

Editor: Puri Mei Setyaningrum


Foto: Agus Aryanto

Sumber: wartaekonomi

8 Negara Hadiri Pameran dan Konferensi Cyber Security Indonesia dan Indonesia Fintech Show 2019

8 Negara Hadiri Pameran dan Konferensi Cyber Security Indonesia dan Indonesia Fintech Show 2019

8 Negara Hadiri Pameran dan Konferensi Cyber Security Indonesia dan Indonesia Fintech Show 2019

8 Negara Hadiri Pameran dan Konferensi Cyber Security Indonesia dan Indonesia Fintech Show 2019

8 Negara Hadiri Pameran dan Konferensi Cyber Security Indonesia dan Indonesia Fintech Show 2019

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya