0
Thumbs Up
Thumbs Down

Ajakan Jihad Lewat Azan, Muhammadiyah: Perlu Tuntunan yang Lurus

okezone
okezone - Mon, 30 Nov 2020 20:30
Dilihat: 58
Ajakan Jihad Lewat Azan, Muhammadiyah: Perlu Tuntunan yang Lurus

JAKARTA - Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah buka suara terkait Video ajakan jihad yang dilakukan sejumlah orang melalui azan dengan mengubah lafal azan pada umumnya marak beredar di media sosial (medsos) hari ini, termasuk di sejumlah grup WhatsApp (WA).

Diketahui, dalam video tersebut, terlihat sejumlah orang seperti hendak melakukan salat berjamaah. Seorang di antaranya kemudian mengumandangkan azan. Namun, bacaan azan terdengar berbeda dengan azan pada umumnya ketika hendak salat.

Pada bacaan "hayya 'alasshalat" yang artinya mari menunaikan salat, diganti dengan "Hayya alal jihaad" yang artinya mari berjihad. Sejumlah orang yang berada di belakangnya kemudian menjawab secara kompak "Hayya alal jihaad" sambil mengepalkan tangan ke atas.

Sekretaris Umum PP Muhammadiyah Abdul Mu'ti mengatakan, pihaknya belum mengetahui dasar hukum syar'i yang dijadikan landasan untuk mengubah lafal azan untuk kepentingan jihad. "Saya belum menemukan hadits yang menjadi dasar azan tersebut. Saya juga tidak tahu apa tujuan mengumandangkan adzan dengan bacaan "hayya alal jihad"," ujar Abdul Mu'ti, Senin (30/11/2020).

Karena itu, ia meminta aparat keamanan dapat melakukan penyelidikan dan memblokir supaya video azan tersebut tidak semakin beredar dan meresahkan masyarakat. Selain itu, pihaknya juga mendorong Balitbang Kementerian Agama dapat segera meneliti.

"Ormas-ormas Islam perlu segera memberikan tuntunan kepada para anggota agar tetap teguh mengikuti ajaran agama Islam yang lurus," urainya.

Baca Juga : Seruan Jihad Lewat Azan Viral di Medsos, Ini Kata FPI

Sebelumnya, Ketua Harian Tanfiziyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Robikin Emhas mengatakan, dalam negara bangsa (nation state) yang telah merdeka seperti Indonesia, jihad harus dimaknai sebagai upaya sungguh-sungguh dari segenap komponen bangsa untuk mewujudkan cita-cita nasional.

"Apa itu? Mewujudkan perdamaian dunia, mencerdaskan kehidupan bangsa, memakmurkan ekonomi warga serta menciptakan tata kehidupan yang adil dan beradab," tuturnya.

Karena itu, kata Robikin, di tengah kehidupan yang plural seperti di Indonesia ini, semua orang harus memperkuat toleransi dan saling menghargai, baik sesama maupun antarpemeluk suatu agama, etnis, budaya, dan lainnya.

Sumber: okezone

Ajakan Jihad Lewat Azan, Muhammadiyah: Perlu Tuntunan yang Lurus

Ajakan Jihad Lewat Azan, Muhammadiyah: Perlu Tuntunan yang Lurus

Ajakan Jihad Lewat Azan, Muhammadiyah: Perlu Tuntunan yang Lurus

Ajakan Jihad Lewat Azan, Muhammadiyah: Perlu Tuntunan yang Lurus

Ajakan Jihad Lewat Azan, Muhammadiyah: Perlu Tuntunan yang Lurus

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya