0
Thumbs Up
Thumbs Down

Apa Itu Saham Defensif?

wartaekonomi
wartaekonomi - Wed, 16 Sep 2020 08:00
Dilihat: 41
Jakarta

Saham defensif adalah saham yang memberikan dividen konsisten dan pendapatan yang stabil terlepas dari keadaan pasar saham secara keseluruhan. Biasanya, ada permintaan konstan untuk produk mereka, sehingga saham defensif cenderung lebih stabil selama berbagai fase siklus bisnis.

Saham defensif tidak boleh disamakan dengan saham pertahanan, yaitu saham perusahaan yang memproduksi barang-barang seperti senjata, amunisi, dan jet tempur.

Baca Juga: Apa Itu Bursa Berjangka?

Investor yang ingin melindungi portofolionya selama ekonomi melemah atau periode volatilitas tinggi dapat meningkatkan eksposur mereka ke saham defensif. Selain arus kas yang kuat, perusahaan-perusahaan tersebut juga memiliki operasi yang stabil dengan kemampuan untuk menghadapi kondisi ekonomi yang melemah. Mereka juga membayar dividen, yang dapat memiliki efek melindungi harga saham selama penurunan pasar.

Di masa-masa sulit, seseorang tetap ada yang ingin memiliki saham karena ketakutandan keserakahan seringkali dapat menggerakkan pasar. Saham defensif mengakomodasi keserakahan dengan menawarkan hasil dividen yang lebih tinggi daripada yang dapat dibuat di lingkungan suku bunga rendah.

Saham defensif juga mengurangi ketakutan karena tidak berisiko seperti saham biasa, dan biasanya dibutuhkan bencana yang signifikan untuk menggagalkan model bisnis mereka. Investor juga perlu menyadari bahwa sebagian besar manajer investasi tidak punya pilihan selain memiliki saham. Jika mereka merasa kedepannya akan lebih sulit, mereka akan berpindah ke saham yang defensif.

Saham defensif cenderung berkinerja lebih baik daripada pasar yang lebih luas selama resesi. Namun, selama fase ekspansi, kinerja mereka cenderung di bawah pasar. Itu disebabkan oleh beta rendah atau risiko terkait pasar.

Saham defensif biasanya memiliki beta kurang dari 1. Untuk menggambarkan beta, pertimbangkan saham dengan beta 0,5. Jika pasar turun 2% dalam seminggu, maka yang diberharapkan saham hanya akan rugi sekitar 1%. Di sisi lain, kenaikan harga 2% di pasar selama satu minggu mengarah pada kenaikan yang diharapkan hanya 1% untuk saham defensif dengan beta 0,5.

Baca Juga: Apa Itu Cadangan Likuiditas?

Keuntungan dari Saham Defensif

Saham defensif menawarkan keuntungan substansial dan keuntungan jangka panjang yang serupa dengan risiko lebih rendah dibandingkan saham lain. Saham-saham defensif sebagai suatu kelompok memiliki rasio Sharpe yang lebih tinggi daripada pasar saham secara keseluruhan.

Argumen ini cukup kuat karena saham defensif secara obyektif merupakan investasi yang lebih baik daripada saham lain. Bahkan, Warren Buffett juga menjadi salah satu investor terbesar sepanjang masa dengan berfokus pada saham defensif dengan tidak perlu mengambil resiko yang berlebihan untuk mengalahkan pasar. Faktanya, membatasi kerugian dengan saham defensif mungkin lebih efektif.

Kerugian dari Saham Defensif

Namun, sisi negatifnya, volatilitas rendah dari saham-saham defensif sering menyebabkan keuntungan yang lebih kecil selama pasar bullish dan siklus kesalahan waktu pasar. Sayangnya, banyak investor meninggalkan saham defensif karena frustrasi dengan kinerja yang buruk di akhir pasar bullish, ketika mereka sangat membutuhkannya.

Setelah penurunan pasar, investor terkadang terburu-buru membeli saham defensif, meskipun sudah terlambat. Upaya gagal dalam penentuan waktu pasar menggunakan saham defensif ini dapat secara signifikan menurunkan tingkat pengembalian bagi investor.

Baca Juga: Apa Itu Doomscrolling?

Contoh Saham Defensif

Saham defensif juga dikenal sebagai saham non-siklus karena tidak berkorelasi tinggi dengan siklus bisnis. Di bawah ini adalah beberapa jenis saham defensif:

Perbankan

Perbankan menjadi sektor defensif karena bank yang menjadi pusat keuangan akan terus berjalan dan dibutuhkan dalam kondisi ekonomi apapun. Bahkan di dalam kondisi ekonomi terburuk sekalipun, akan ada banyak nasabah yang menyimpan uang di bank sehingga bank sendiri akan diuntungkan dengan Dana Pihak Ketiga (DPK).

Kebutuhan Pokok

Perusahaan kebutuhan pokok merupakan penghasil barang konsumen. Perusahaan ini memiliki peran penting mulai dari memproduksi hingga memasarkan bahan baku yang dibutuhkan masyarakat. Kebutuhan berupa pangan hingga harian akan membuat arus kas perusahaan cenderung stabil.

Sektor Utilitas

Sektor ini mencakup berbagai subsektor termasuk listrik, air dan gas. Sebagaimana diketahui, utilitas menjadi sektor kebutuhan yang dalam kondisi ekonomi apapun akan tetap dibutuhkan.

Baca Juga: Apa Itu Cadangan Kas?

Bidang Kesehatan

Perusahaan bidang kesehatan baik untuk perusahaan farmasi yang memproduksi kebutuhan medis atau rumah sakit yang memberikan pelayanan kesehatan dianggap sebagai sektor defensif. Hal ini karena akan selalu ada orang-orang yang membutuhkan perawatan pelayanan kesehatan serta obat-obatan.

Replacement Market

Replacement Market atau suku cadang kendaraan otomotif dan sparepart akan tetap dibutuhkan karena dalam keadaan apapun, kendaraan akan membutuhkan perawatan suku cadang.

Penulis/Editor: Fajria Anindya Utami


Foto: Aprillio Akbar

Sumber: wartaekonomi

Apa Itu Saham Defensif?

Apa Itu Saham Defensif?

Apa Itu Saham Defensif?

Apa Itu Saham Defensif?

Apa Itu Saham Defensif?

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya