0
Thumbs Up
Thumbs Down

Apa yang Bisa Diajarkan Belanda pada Dunia Tentang Kesiapsiagaan Banjir? Ahli Bicara Sebenarnya!

wartaekonomi
wartaekonomi - Fri, 30 Jul 2021 23:32
Dilihat: 43

Pendekatan unik Belanda terhadap pengelolaan air dapat memberikan beberapa pelajaran kesiapsiagaan banjir utama bagi negara-negara di seluruh dunia, kata para ahli kepada CNBC. Itu terutama karena darurat iklim yang semakin dalam kemungkinan akan membuat kejadian hujan ekstrem lebih sering terjadi.

Itu terjadi tak lama setelah hujan lebat dan banjir mendatangkan kehancuran di beberapa bagian Eropa barat awal bulan ini.

Baca Juga: Korban Tewas Banjir di China Tembus 69 Orang, Lima Lainnya Masih Hilang

Jerman dan Belgia adalah negara-negara yang paling parah dilanda curah hujan ekstrem pada 14 Juli dan 15 Juli, dengan pihak berwenang melaporkan lebih dari 200 orang tewas saat banjir melanda seluruh desa. Beberapa bagian Swiss, Prancis, Luksemburg, dan Belanda juga terkena dampak parah.

Namun, sementara Sungai Meuse yang mengalir melalui Prancis, Belgia, dan Belanda mencapai rekor ketinggian air, skala kehancuran di Belanda tidak sama dengan yang terlihat di tempat lain.

Pakar banjir mengatakan kepada CNBC bahwa meskipun ada beberapa alasan yang membuat sulit untuk secara langsung membandingkan kehancuran yang terlihat di Belanda dengan negara-negara lain di Eropa barat, investasi puluhan tahun ke dalam kesiapsiagaan banjir tentu membantu membatasi kerusakan.

"Itu adalah bencana yang mengerikan. Orang-orang kehilangan nyawa mereka dan orang-orang kehilangan teman dan keluarga, jadi tidak ada yang perlu dibanggakan. Belanda tidak melihat hujan besar yang dilihat Jerman atau Belgia," kata Henk Ovink, ahli banjir dan utusan khusus Belanda untuk urusan air internasional, kepada CNBC melalui telepon.

Salah satu alasan utama Belanda mampu mengatasi sejumlah besar air yang mengalir melalui sistem sungainya selama bencana banjir baru-baru ini adalah karena "banyak upaya" dan investasi telah dilakukan untuk meningkatkan pertahanan banjir negara itu dalam beberapa tahun terakhir, kata Ovink.

Langkah-langkah ini termasuk pelebaran dan pendalaman saluran sungai sebagai bagian dari apa yang disebut kebijakan "Ruang untuk Sungai" pemerintah, perlindungan tingkat tinggi untuk bendungan, tanggul dan tanggul, serta skema evakuasi untuk memastikan bahwa orang dapat dipindahkan ke tempat yang aman.

"Saya tidak ingin membandingkan [dengan negara lain], tetapi jika saya melihat Belanda, upaya kami membantu dan berhasil. Pada saat yang sama, seperti biasa dengan tantangan yang dihadapi masyarakat kita, kita harus menggunakan bencana ini lagi sebagai batu loncatan atau momen pembelajaran," kata Ovink.

"Bencana itu seperti sinar-X. Ini menunjukkan kerentanan sistem dan menunjukkan semua saling ketergantungan ini dalam air dan perkotaan serta infrastruktur dan sistem sosial. Jika Anda benar-benar melihat lebih dekat maka Anda dapat belajar bagaimana mempersiapkan diri lebih baik untuk tantangan masa depan. Saya pikir itu sekarang menjadi beban tetapi juga peluang," tambahnya.

Sejarah panjang pengelolaan air

Berkaca pada banjir yang terlihat di Eropa dalam beberapa pekan terakhir, Ovink mengusulkan tiga cara bagi negara-negara untuk meningkatkan kesiapsiagaan banjir.

"Pertama, perhitungkan perubahan iklim dalam segala hal yang Anda lakukan," katanya, mengacu pada tujuan utama Perjanjian Paris untuk membatasi kenaikan suhu bumi hingga 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri.

"Kedua, dengan setiap investasi yang Anda lakukan, pikirkan tentang kapasitas alam untuk membantu membangun ketahanan dan kapasitas adaptif. Dan ketiga, lakukan ini dengan semua pemangku kepentingan, mulai dari tingkat masyarakat hingga ke atas."

Belanda memiliki sejarah panjang dalam pengelolaan air, meskipun para peneliti menyebut banjir Laut Utara yang menghancurkan pada tahun 1953 sebagai momen penting bagi negara tersebut. Banjir menyebabkan kerusakan luas dan menewaskan 1.835 orang di seluruh negeri. Ini mendorong pembangunan Delta Works, sistem perlindungan banjir terbesar di dunia, di bagian barat daya negara itu.

Beberapa dekade kemudian, banjir di sungai Rhine dan Meuse pada tahun 1993 dan 1995 menyebabkan lebih dari 200.000 orang dievakuasi dari rumah mereka sebagai tindakan pencegahan. Peristiwa yang hampir menimbulkan bencana tersebut memicu perubahan sikap terhadap pertahanan air dan segera membuka jalan bagi program "Room for the River".

William Veerbeek, seorang ahli manajemen banjir perkotaan di Institut Pendidikan Air IHE Delft, memilih kebijakan "Ruang untuk Sungai" sebagai hal yang sangat penting, dengan mengatakan bahwa pendekatan negara terhadap risiko banjir telah "benar-benar terbayar" dalam beberapa minggu terakhir.

"Program Room for the River berfokus terutama pada sungai-sungai besar, dan karena kami adalah delta di mana semua air akhirnya dibuang ke laut, itu sangat penting bagi kami," katanya kepada CNBC melalui telepon.

"Untuk negara lain juga, menciptakan lebih banyak ruang untuk air sangat penting karena semakin besar sungai, pada akhirnya semakin besar bencana jika sungai itu banjir. Namun, di sungai yang lebih kecil, di mana kami melihat kehancuran, ada juga masalah kesiapsiagaan. Dan di Belanda, kami juga dapat berinvestasi lebih banyak dalam hal itu dan menjadi lebih baik dalam hal itu."

Perencanaan tata ruang

Pakar banjir mengatakan kepada CNBC bahwa sistem peringatan dini skala besar, strategi evakuasi darurat, dan rencana untuk memastikan bahwa orang tahu apa yang harus dilakukan ketika saatnya tiba adalah alat penting bagi pembuat kebijakan yang ingin meningkatkan kesiapsiagaan banjir.

"Ada juga komponen perencanaan tata ruang," kata Veerbeek, mencatat bahwa beberapa desa di Jerman yang mengalami kerusakan paling parah adalah kawasan bersejarah yang telah dihuni selama ribuan tahun.

"Tapi Anda bisa memiliki pertanyaan yang sah sekarang," katanya. "Banyak bangunan benar-benar rusak permanen dan membutuhkan rekonstruksi serius atau dibangun kembali sepenuhnya. Dan Anda dapat bertanya pada diri sendiri, haruskah kita membangun kembali di tempat dan lokasi yang sama?"

Paling tidak, Veerbeek mengatakan penting untuk menilai kembali lokasi situs infrastruktur yang rentan seperti layanan darurat, panti jompo dan rumah sakit untuk memastikan bahwa mereka tidak terletak di daerah dataran banjir yang sangat rentan.

Terlebih lagi, generasi baru perencana dan arsitek kota dengan kesadaran yang meningkat akan risiko terkait iklim diharapkan dapat membuat perbedaan besar dalam hal perencanaan distrik perumahan baru.

"Saya akan mengatakan itu adalah dua bidang di mana ketiga negara dalam hal ini masih dapat ditingkatkan," kata Veerbeek.

Ilmuwan iklim memperkirakan peristiwa cuaca ekstrem akan semakin sering terjadi di tengah darurat iklim. Peringatan itu datang ketika banjir telah mendatangkan malapetaka di Eropa dan China, gumpalan asap beracun telah menyelimuti Siberia dan panas yang belum pernah terjadi sebelumnya di Amerika Utara bagian barat telah memicu kebakaran hutan yang menghancurkan dalam beberapa pekan terakhir.

"Saya pikir apa yang sangat menarik dari banjir baru-baru ini adalah bahwa biasanya di Sungai Meuse, dan sebagian besar wilayah di mana banjir, Anda akan memperkirakan banjir terjadi di musim dingin ketika ada banyak curah hujan yang berlangsung selama beberapa hari , seluruh cekungan jenuh dan kemudian banjir," Philip Ward, profesor dinamika risiko air global di Vrije Universiteit di Amsterdam, mengatakan kepada CNBC melalui telepon.


"Padahal pada musim panas, biasanya ketinggian sungai sebenarnya cukup rendah karena banyak terjadi evapotranspirasi. Tapi kali ini banjir datang di musim panas ketika Anda biasanya tidak mengharapkan ini terjadi. Dengan perubahan iklim, peristiwa seperti inilah yang kami harapkan menjadi lebih umum."

Sumber: wartaekonomi

Apa yang Bisa Diajarkan Belanda pada Dunia Tentang Kesiapsiagaan Banjir? Ahli Bicara Sebenarnya!

Apa yang Bisa Diajarkan Belanda pada Dunia Tentang Kesiapsiagaan Banjir? Ahli Bicara Sebenarnya!

Apa yang Bisa Diajarkan Belanda pada Dunia Tentang Kesiapsiagaan Banjir? Ahli Bicara Sebenarnya!

Apa yang Bisa Diajarkan Belanda pada Dunia Tentang Kesiapsiagaan Banjir? Ahli Bicara Sebenarnya!

Apa yang Bisa Diajarkan Belanda pada Dunia Tentang Kesiapsiagaan Banjir? Ahli Bicara Sebenarnya!

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya