0
Thumbs Up
Thumbs Down

Apakah Pilpres AS akan Bebas dari Islamofobia?

Republika Online
Republika Online - Thu, 17 Sep 2020 07:44
Dilihat: 70
Apakah Pilpres AS akan Bebas dari Islamofobia?

REPUBLIKA.CO.ID --Islamfobia sampai hari ini masih menjadi merasuki peradaban barat (Eropa). Bentuknya pun bermacam-macan dari serangan yang bersifat fisik berupa kekerasan, makian, hingga pembakaran simbol Islam, misalnya membakar Alquran.

Adanya fenomena ini semakin menarik bila kemudian menoleh kepada ajang Pemilihan Presiden AS yang tinggal beberapa waktu lagi. Jelas di sana ada dua kubu yang bersaing, yakni kubu Partai Republik dan Demokrat.

Lalu kubu manakah yang tidak mengidap Islamofobia? Apakah jangan-jangan keduanya sama saja sikapnya, yakni tetap Islamofobia dan mendukung Israel tanpa reserve.

Jawabannya ada pada artikel Nadia Kazi yang bertajuk 'Islamophobia in the US presidential election'. dalam laman Aljazeera.com. Dia adalah Associate Professor Antropologi dan penulis Islamophobia, Race, and Global Politics.

Begini tulisan itu selengkapnya:

-------------

Dengan kemenangan Barack Obama dalam pemilihan presiden 2008, banyak orang di Amerika Serikat berharap mundurnya kebijakan pemerintahan Bush yang mengkriminalisasi kehidupan umat Islam.

Namun ternyata kebijakan Obama tidak banyak menantang bentuk Islamofobia Amerika yang paling menghancurkan seperti pembuatan perang, kebijakan dan kebijakan imigrasi. Sebaliknya, dalam kepresidenannya, Islamofobia malah berkembang pesat.

Obama memperbarui dan memperluas Undang-Undang Patriot AS. Dia mengklasifikasikan warga sipil Muslim yang tewas dalam serangan AS sebagai "pejuang musuh". Dan inisiatif Melawan Ekstremisme Kekerasan berfungsi sebagai bentuk kebijakan lembut dalam kehidupan Muslim biasa.

Dalam pembuatan "daftar pembunuhan" dan ketentuan luas yang memungkinkan penahanan militer tak terbatas di seluruh dunia terhadap tersangka teror warga AS tanpa dakwaan, Obama tidak hanya mewarisi Islamofobia era Bush - ia secara proaktif memperluasnya.

Dua belas tahun kemudian, para pemilih Amerika sekali lagi diminta untuk menghadapi pemerintahan Republik Islamofobia yang terang-terangan. Namun perlu dipertanyakan: apa arti kemenangan bagi kandidat Demokrat Joe Biden dan Kamala Harris bagi Islamofobia Amerika?

Perang: Dasar Islamofobia Amerika

Islamophobia sering disalahartikan sebagai fanatisme anti-Muslim. Tetapi definisi yang lebih baik tentang Islamofobia adalah rasisme sistemik, yaitu, bukan masalah sikap individu.

Dengan demikian, pelecehan atau penggambaran media negatif terhadap umat Islam merupakan gejala Islamophobia yang pada intinya berakar pada praktik negara.

Ketika didefinisikan dengan cara ini, tidak masalah apakah Obama menyelenggarakan makan malam Ramadhan atau jika Hillary Clinton memberi seorang pria Muslim tempat berbicara utama di Konvensi Nasional Demokrat.

Tidak masalah juga jika George W Bush mendesak orang Amerika untuk mencintai tetangga Muslim mereka. Dalam menopang aspek paling mengerikan dari pembangunan kerajaan AS, elit politik Amerika tetap Islamofobia.

Nah, ketika didefinisikan seperti ini terbukti: kedua sisi pemungutan suara presiden 2020 menjanjikan perpanjangan Islamofobia Amerika yang tak terbantahkan.

Sentimen anti-Muslim di AS berarti cek kosong untuk pembuatan perang Amerika. Seperti yang ditunjukkan oleh pakar media Deepa Kumar, "ketakutan akan terorisme Islam dibuat untuk melumasi roda kekuasaannya."

AS dengan mulus mengambil keuntungan dari sentimen anti-Muslim setelah serangan teror 9/11 untuk membenarkan invasi tahun 2003 ke Irak. Dalam melukiskan seluruh dunia Muslim sebagai orang yang bersalah, tidak masalah negara mayoritas Muslim mana yang diserang sebagai pembalasan - tidak seharusnya ada.

Begitu berkomitmennya AS untuk menghubungkan Irak dengan 9/11 sehingga disebut sebagai pusat penahanan di Irak setelah seorang petugas pemadam kebakaran yang tewas dalam serangan 9/11. Departemen Pertahanan bahkan menamai sebuah bom yang dijatuhkan di atas orang Irak pada tahun 2003, setelah seorang pria yang meninggal pada 9/11.

Tidak mengherankan, taktik itu berhasil: dalam sebuah penelitian tentang orang Amerika yang lahir setelah 9/11, saya melakukannya untuk bagian yang akan datang, satu dari lima responden percaya bahwa mendiang pemimpin Irak Saddam Hussein bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Pembentukan Partai Demokrat telah menjadi peserta yang bersemangat dalam kehancuran Irak. Konvensi Nasional Demokrat 2016 menampilkan Khizr Khan, yang meminta kematian putranya, seorang perwira militer AS, di Irak untuk membenarkan dukungannya kepada Hillary Clinton dan mengambil sikap melawan Islamofobia terang-terangan Donald Trump.

Bagi para kritikus perang Irak, meminta partisipasi Muslim dalam perang anti-Muslim untuk menantang Islamofobia Trump adalah tindakan arak-arakan politik yang menyimpang dari pihak Demokrat. Jadi tidak mengherankan ketika DNC 2020 sekali lagi menampilkan pendukung perang Irak. Di pucuk pimpinan mereka berdiri Biden, yang keterlibatannya yang menghancurkan di Irak dimulai jauh sebelum invasi Bush tahun 2003.

Pilihan Wakil Presiden Biden, Kamala Harris, telah terbukti menjadi sekutu militer yang bersemangat. Dia bahkan menolak pemotongan anggaran militer raksasa di tengah krisis ekonomi COVID-19. Hubungan nyaman Harris dengan Center for a New American Security yang hawkish menjanjikan sponsor baru untuk militerisme Amerika yang bahan bakunya adalah sentimen anti-Muslim.

Landasan dari setiap perang melawan Islamofobia adalah anti-imperialisme, yang tidak dimiliki oleh politik elektoral Amerika, terlepas dari afiliasi partisan. Siklus pemilu saat ini tidak banyak mengganggu fakta yang tidak menyenangkan ini.


Berita Terkait
  • Akitivis Swedia Rencanakan Banyak Aksi Pembakaran Alquran
  • Perang Salib, Karikatur Muhammad, Kebebasan Charlie Hebdo?
  • Kisah Kain Sutra: Swedia Kenal Allah Sejak Zaman Viking
Berita Lainnya
  • Tottenham Hotspur Kian Dekat Dapatkan Gareth Bale
  • Hukum Memakai Jimat Bertuliskan Ayat Alquran

Apakah Pilpres AS akan Bebas dari Islamofobia?

Apakah Pilpres AS akan Bebas dari Islamofobia?

Apakah Pilpres AS akan Bebas dari Islamofobia?

Apakah Pilpres AS akan Bebas dari Islamofobia?

Apakah Pilpres AS akan Bebas dari Islamofobia?

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya