0
Thumbs Up
Thumbs Down

Asia Selatan, Pasar Potensial Industri Sawit Indonesia

wartaekonomi
wartaekonomi - Mon, 13 Jan 2020 08:43
Dilihat: 29
Jakarta

Pakistan adalah pasar strategis produk minyak sawit Indonesia. Karena itu, keberlanjutan pasar Pakistan dan negara-negara lain di Asia Selatan harus dijaga.

Pakistan adalah importer minyak sawit RI terbesar keempat setelah India, Republik Rakyat Tiongkok, dan Uni Eropa. Dua tahun lalu total volume ekspor minyak sawitnya mencapai 2,5 juta ton.

"Di tengah tekanan dan diskriminasi dagang dari Uni Eropa terhadap komoditas minyak sawit, Asia Selatan adalah pasar strategis yang harus dijaga. Selain Pakistan, tentu saja India dan Bangladesh," kata Direktur Eksekutif Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Mukti Sardjono di sela-sela konferensi sawit internasional Pakistan Edible Oil (PEOC) 2020 di Karachi, Pakistan, Sabtu (11/1/2020).

Baca Juga: Provinsi dengan Produktivitas Sawit Tertinggi Diberikan kepada...

Dalam kesempatan tersebut, Mukti juga menyampaikan concern terkait pasar India. Sebagai pasar ekspor minya sawit Indonesia terbesar, ada penurunan tren volume ekspor ke India. Pada 2017, volume ekspor minyak sawit mencapai 7,6 juta ton. Jumlah ini turun menjadi 6,7 juta ton di 2018.

"Nah ini mengkhawatirkan. Karena sampai Oktober 2019, volume ekspor baru mencapai 3,7 juta ton," ucapnya.

Mukti mengatakan, penurunan ekspor produk minyak sawit tersebut tidak lepas dari kebijakan bea masuk di India yang mengenakan tarif lebih tinggi terhadap minyak sawit Indonesia daripada dari Malaysia.

"Ini membuat sawit kita kalah kompetitif dengan Malaysia. Tetapi kebijakan tersebut sudah diubah dan saat ini kita sudah dikenakan tarif yang sama dengan Malaysia," kata Mukti.

Tren ekspor ke India pada Oktober pun naik. Akhir 2019, Pemerintah India mengeluarkan kebijakan penurunan impor tarif produk kelapa sawit. Ini tentunya memberikan sinyal positif bagi produk minyak sawit Indonesia. Sayangnya, pada awal 2020 India mengeluarkan kebijakan melarang impor produk olahan minyak sawit.

Baca Juga: Eropa Mau Cekal Sawit? Jokowi: Tenang, Kita Pakai Sendiri Saja!

"Kami masih menunggu bagaimana penerapan kebijakan baru dari Pemerintah India tersebut. Yang pasti, dua kebijakan tersebut saling bertentangan. Dan kebijakan pelarangan impor produk olahan minyak sawit dapat merugikan ekspor produk olahan minyak sawit Indonesia," katanya.

Selain India dan Pakistan, Mukti mengatakan, pasar Bangladesh juga perlu ditingkatkan. Saat ini ekspor minyak sawit Indonesia ke Bangladesh mencapai 1,4 juta ton per 2018.

Penulis: Boyke P. Siregar

Editor: Rosmayanti


Foto: Gapki

Sumber: wartaekonomi

Asia Selatan, Pasar Potensial Industri Sawit Indonesia

Asia Selatan, Pasar Potensial Industri Sawit Indonesia

Asia Selatan, Pasar Potensial Industri Sawit Indonesia

Asia Selatan, Pasar Potensial Industri Sawit Indonesia

Asia Selatan, Pasar Potensial Industri Sawit Indonesia

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya