0
Thumbs Up
Thumbs Down

Barat Tidak Berdiri di Hagia Sophia?

Republika Online
Republika Online - Thu, 30 Jul 2020 04:25
Dilihat: 34
Barat Tidak Berdiri di Hagia Sophia?

Perubahan status Hagia Sophia di Istanbul Turki terus menjadi polemic dunia. Di satu sisi pihak barat dengan terang-terangan menyayangkannya. Sementara di pihak Kum Muslim menaymbut gembira.

Tak hanya shalat jumat yang disambut antusias, shalat Subuh berjamaah di Hagia Sophia pun di sambut dengan sangat antusias.

Uniknya di tengah polemik ini ada tulisan di newsclick.in. Judulnya The West Has No Standing Hagia Sophia. Tulisan ini karya M.K. Badrakumar 16 Juli 2020. Dalam tulisannya ini malah bernada menggigat sikap negara barat yang ternyata berstandar ganda.

Bahkan dalam sub judul tulisan itu ditulis, jika referendum diadakan hari ini, rakyat Turki pasti akan mendukung keputusan Erdogan. Secara keseluruhan penulis secara samar menyataan motog mereka yang menyoal status baru Hagia Sophia hanya untuk kepentingan ekonomi dan eksistensi Uni Eropa saja.

Begini tulisan itu selengkapnya:

Momen yang menentukan datang tanpa disadari. Ini terjadi ketika para menteri luar negeri Uni Eropa (EU) mengadakan pertemuan virtual pada 13 Juli di mana hubungan kelompok dengan Turki berada dalam agenda pembahasan.

Kini dengan dimulainya kembali Muslim shelat di Hagia Sophia di Istanbul pun muncul soal ini dan ramai untuk didsikusikan. Inilah bagaimana kepala penentu kebijakan luar negeri UE, Josep Borrell, kemudian menyimpulkan perdebatan:

"Turki adalah negara penting bagi UE dengan siapa kita ingin melihat hubungan kita diperkuat dan berkembang. Ini harus dilakukan sehubungan dengan nilai-nilai, prinsip-prinsip, dan kepentingan UE ... Ada konsensus di antara negara-negara anggota bahwa hubungan UE-Turki saat ini sedang tegang karena perkembangan yang mengkhawatirkan yang memengaruhi kepentingan UE, khususnya di Mediterania

"Para menteri juga mengutuk keputusan Turki untuk mengubah Hagia Sophia kembali ke masjid karena keputusan ini pasti akan memicu ketidakpercayaan, mempromosikan perpecahan baru antara komunitas agama dan melemahkan upaya dialog dan kerja sama. Ada dukungan luas untuk menyerukan pihak berwenang Turki untuk segera mempertimbangkan kembali dan membalikkan keputusan mereka. "

Uni Eropa memiliki hubungan yang bermasalah dengan Turki karena "dinamika konfrontasi saat ini" atas eksplorasi minyak dan gas di Mediterania Timur dan intervensi Turki di Libya, yang "memengaruhi kepentingan UE". Hagia Sophia adalah masalah sekunder. Namun, ada "dukungan luas" untuk menyerukan pemerintah Turki untuk membalikkan keputusan tentang Hagia Sophia.

Meskipun demikian, pendapat konsensus bukanlah untuk menghadapi Turki, tetapi untuk melibatkannya untuk "mengeksplorasi jalan lebih jauh" untuk menurunkan ketegangan dan mencapai pemahaman tentang "perkembangan yang mengkhawatirkan yang memengaruhi kepentingan UE, khususnya di Mediterania Timur dan Libya".

  • Keterangan foto: Lukisan suasana perang memperebutkan Hagia Sopia pada tahun 532-537 atau abad ke-6 M.

Singkatnya, perkembangan Hagia Sophia tidak akan membuat Uni Eropa-Turki berada di jalur tabrakan. Konfrontasi dengan Turki bisa berisiko. Selain itu, bisa ada berbagai nuansa opini di UE. Beberapa negara Eropa setidaknya akan ingat bahwa Uni Eropa berperilaku seperti kelompok Kristen dengan mengakui negara-negara Balkan yang baru lahir sambil menahan "Muslim Turki", yang telah mengetuk pintu selama beberapa dekade, tidak memiliki kelangkaan kredensial demokrasi dan memiliki lebih banyak untuk ditawarkan sebagai mitra.

Kami cenderung mengabaikan bahwa keputusan Presiden Recep Erdogan tentang Hagia Sophia pada dasarnya bersifat politis - mengizinkan dipakai shalat untuk kaum Muslim tetapi mengizinkan orang non-Muslim juga mengunjungi gedung tersebut. Dia pada dasarnya membalikkan "keputusan administratif" yang diambil Ataturk pada tahun 1934, satu dekade setelah negara Turki modern diproklamasikan pada 29 Oktober 1923 dengan Mustafa Kemal sebagai presiden pertamanya.

Ataturk tidak berkonsultasi dengan opini nasional ketika dia memutuskan bahwa melakukan shalat bagi Muslim harus dihentikan di Hagia Sophia.
Jika referendum diadakan hari ini, rakyat Turki pasti akan mendukung keputusan Erdogan.

Yang pasti, Erdogan sendiri harus sadar bahwa ia mengambil keputusan yang sangat "populer". Turki bukanlah masyarakat yang teratur dan sebagian pendapatnya, terutama yang condong ke arah 'baratisme', akan merasa terganggu bahwa Turki membelakangi "Barat".

Namun, ini bukan pertarungan antara sekularisme dan Islamisme. Watak sekuler bangsa Turki sudah berusia berabad-abad, sejak Ottoman. Sementara kekuasaan Ottoman diilhami dan dipertahankan oleh Islam dan lembaga-lembaga Islam, keberhasilannya dikaitkan dengan budaya politik yang sangat pragmatis, mengambil ide-ide terbaik dari budaya lain dan menjadikannya milik mereka.

Kekuatan ekonomi Ottoman berutang banyak pada kebijakan meningkatkan jumlah pedagang dengan mendorong pedagang untuk pindah ke Istanbul - bahkan dengan memindahkan paksa pedagang dari wilayah yang direbut. Khususnya, Ottoman mendorong para pedagang Yahudi dari Eropa yang menderita penganiayaan di bawah penguasa Kristen Ortodoks untuk bermigrasi ke Istanbul dan memulai bisnis.

Komunitas non-Muslim diorganisasikan sesuai dengan sistem millet, yang memberi komunitas minoritas agama / etnis / geografis kekuatan terbatas untuk mengatur urusan mereka sendiri di bawah supremasi keseluruhan pemerintahan Ottoman.

Anehnya, millet Kristen Ortodoks pertama didirikan pada 1454 dalam waktu setahun setelah penangkapan Konstantinopel oleh Sultan Mehmet II. Ini membawa umat Kristen Ortodoks ke dalam satu komunitas di bawah kepemimpinan Patriark yang memiliki wewenang besar yang diberikan kepadanya oleh Sultan.

Kristen Armenia, Yahudi dan millet lainnya mengikuti pada waktunya. Beberapa millet membayar pajak kepada negara, sementara sebagian besar dibebaskan karena mereka dianggap melakukan layanan bernilai bagi negara. Meskipun Mehmet I mengubah banyak gereja menjadi masjid, dia tidak menekan iman Kristen itu sendiri.

Dalam kalkulusnya, orang-orang Kristen yang menjadi kelompok populasi terbesar, koeksistensi kemungkinan lebih efisien daripada konflik; dan, kedua, lembaga-lembaga gereja menyediakan platform untuk menerapkan aturan Mehmet. Secara keseluruhan, Ottoman dipengaruhi oleh aturan Islam bahwa umat Islam harus menghormati semua agama.

Sultan tetap mengendalikan komunitas non-Muslim (millet) melalui para pemimpin agama mereka. Dan komunitas-komunitas ini diberikan bagian kota mereka sendiri untuk tinggal dan beribadah. Mereka diberi banyak kebebasan untuk menjalani kehidupan mereka sesuai dengan keyakinan mereka, dan sebagian besar mendukung penguasa Muslim mereka.

Rekap sejarah diperlukan, karena dalam kenyataannya, keputusan Erdogan tentang Hagia Sofia adalah perayaan nasionalisme Turki. Di satu sisi, itu adalah ekspresi kekecewaan Turki yang mendalam terhadap Eropa, sementara di sisi lain, sebagai kolumnis Turki yang dekat dengan elit penguasa, Yusuf Kaplan, menulis minggu ini, "Ini adalah pemulihan Turki, merebut kembali identitasnya, sejarah dan semangat, pembebasan mentalnya ...

Pembukaan kembali Masjid Hagia Sophia adalah percikan yang akan memicu perjalanan besar yang telah kita dipanggil sehingga kita dapat melarikan diri dari jaring yang dipintal oleh Barat - dan yang telah kita masukkan secara sukarela - untuk bangun zaman baru ...
Hagia Sophia adalah ungkapan yang sangat kuat dari jaminan kebebasan beragama non-Muslim dan bagi mereka untuk membangun kehidupan mereka di sekitar keyakinan mereka sendiri di bawah kedaulatan umat Islam ... Konversi Hagia Sophia membebani kita dengan kewajiban besar."

Kalimat terakhir Kaplan sangat tajam. Sebab, Hagia Sophia memiliki sejarah tragis tetapi tidak di tangan Sultan Ottoman.

Pada 1204, para ksatria Perang Salib Keempat membakar Konstantinopel, dan melanjutkan karya jahat penjarahan, nafsu, dan darah. Para pemenang Katolik banyak menghina upacara-upacara dan gereja-gereja dari kepercayaan Yunani dan mereka tidak mengampuni Hagia Sophia. Tentara Salib mengurangi Kekaisaran Bizantium menjadi kehancuran yang menyedihkan dan kekayaan serta kemegahan Konstantinopel lenyap, perdagangannya diabaikan dan dihancurkan.

Tiga api besar, yang dinyalakan oleh Tentara Salib yang menang, telah meninggalkan sebagian besar Konstantinopel sebagai limbah abu dan reruntuhan yang menghitam. Terhadap latar belakang sebuah kerajaan dalam kesusahan besar ini, para amir Turki, yang sekarang lebih kuat dari para Kaisar, mulai memadati orang-orang Yunani dengan mantap kembali ke laut.

Kekuatan baru maju dengan langkah cepat, dan Asia Kecil segera hilang selamanya untuk orang-orang Yunani. Tetapi orang-orang Turki tidak akan terkurung di Asia. Mereka melintasi selat sempit Bosphorus dan Dardanella, dan tak lama kemudian tentara bayaran Turki menjadi ketergantungan militer utama pemerintah kekaisaran di Konstantinopel. Orang-orang Turki akhirnya menjadikan Konstantinopel sebagai ibukota Kekaisaran mereka sendiri.

Hari ini, dengan wajah apa Eropa Kristen - atau Kepausan dalam hal ini - menghukum Turki? Di seberang Atlantik, Presiden Trump tidak mengatakan sepatah kata pun. Kepada dua kutub agama Kristen Timur - Yunani dan Rusia - mengesampingkan persaingan mereka demi jiwa orang-orang percaya Ortodoks untuk menegur Turki - lebih sebagai catatan.


https://www.newsclick.in/West-Has-No-Standing-Hagia-Sophia

Berita Terkait
  • Pendeta Ortodoks: Turki Membuat Hagia Sophia Terhormat Lagi!
  • Politisi PAS Malaysia: Barat Jangan Protes Hagia Sophia
  • Erdogan Lakukan Sidak Perdana ke Hagia Sophia Sejak Konversi
Berita Lainnya
  • Masjid Bersejarah di Na'in Iran Direstorasi
  • Presiden Uganda Calonkan Diri untuk Masa Jabatan Keenam

Barat Tidak Berdiri di Hagia Sophia?

Barat Tidak Berdiri di Hagia Sophia?

Barat Tidak Berdiri di Hagia Sophia?

Barat Tidak Berdiri di Hagia Sophia?

Barat Tidak Berdiri di Hagia Sophia?

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya