0
Thumbs Up
Thumbs Down

Belah Sungai Bengawan Solo, Jembatan Kaliketek Jadi Saksi Perjuangan Melawan Belanda

okezone
okezone - Tue, 17 May 2022 07:38
Dilihat: 72
Belah Sungai Bengawan Solo, Jembatan Kaliketek Jadi Saksi Perjuangan Melawan Belanda

BOJONEGORO - Jembatan Kaliketek Bojonegoro menyimpan sejarah panjang tentang rekam jejak peninggalan Belanda. Jembatan itu menjadi salah satu akses penghubung di masa lalu antara Tuban yang merupakan daerah pelabuhan dengan daerah-daerah di selatan yang masih berupa hutan belantara.

Aksesnya yang membelah Sungai Bengawan Solo menjadikan Belanda memikirkan cara bagaimana memobilisasi kekayaan alam dari Bojonegoro dan sekitarnya ke pelabuhan di Tuban.

Pemerhati sejarah Bojonegoro Djony susanto mengungkapkan, berdasarkan catatan sejarah yang ada Jembatan Kaliketek itu dibangun selama tiga tahun pada 1916 hingga 1919. Selama masa pendudukan Belanda di Indonesia, Jembatan Kaliketek menjadi akses penting penghubung antara daerah pelabuhan di Tuban, Rembang, dengan daerah-daerah di selatan Bojonegoro yang memiliki kekayaan alam.

"Kemudian ketika Jepang masuk Bojonegoro dirusak sendiri oleh Belanda, dengan tujuan agar Jepang tidak bisa leluasa masuk Bojonegoro. Belanda mencoba merusak jembatan sisi selatan, itu ada bagian jembatan yang berbeda," ucap Djony, kepada MPI, Selasa (17/5/2022).

Nama Kaliketek sendiri diambil dari sebuah nama sungai kecil sesuai peta era masa kolonial Belanda. Sungai ini bermuara ke Sungai Bengawan Solo dan berada di timur Jembatan Kaliketek yang ada saat ini.

Baca juga: Kerap Jadi Lokasi Bunuh Diri, Ini Sosok Misterius 'Penarik' Jembatan Kaliketek Bojonegoro

Di masa kependudukan Jepang, Jembatan Kaliketek yang dibangun oleh Belanda menjadi akses lalu lintas penting. Bahkan demi menjaga keamanan sekitar area Sungai Bengawan Solo, Jepang membangun semacam benteng kecil di kiri dan kanan jalan Jembatan Kaliketek.

Baca juga: Pencarian Korban Perahu Tenggelam di Bengawan Solo Diperluas hingga 50 Kilometer


"Jembatan ini jadi akses strategis, pihak Jepang membangun benteng di sisi kiri dan kanan Jembatan Kaliketek, benteng kecil untuk mengawasi baik lalu lintas di Bengawan atau aktivitas di utara Bengawan Solo," katanya.

Sumber: okezone

Belah Sungai Bengawan Solo, Jembatan Kaliketek Jadi Saksi Perjuangan Melawan Belanda

Belah Sungai Bengawan Solo, Jembatan Kaliketek Jadi Saksi Perjuangan Melawan Belanda

Belah Sungai Bengawan Solo, Jembatan Kaliketek Jadi Saksi Perjuangan Melawan Belanda

Belah Sungai Bengawan Solo, Jembatan Kaliketek Jadi Saksi Perjuangan Melawan Belanda

Belah Sungai Bengawan Solo, Jembatan Kaliketek Jadi Saksi Perjuangan Melawan Belanda

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya