0
Thumbs Up
Thumbs Down

Berawal dari Iseng, Sukses Sulap Botol Kaca Bekas Jadi Gelas Unik dan Cantik

Nusabali
Nusabali - Sun, 25 Oct 2020 07:55
Dilihat: 48
Berawal dari Iseng, Sukses Sulap Botol Kaca Bekas Jadi Gelas Unik dan Cantik
GIANYAR,
Mantan pekerja kapal pesiar, Tjokorda Gede Wirapartha, 39, asal Banjar Kebon, Desa Singapadu, Kecamatan Sukawati, Gianyar asah kreativitas dalam situasi pandemi Covid-19. Pria yang akrab disapa Cokde ini membuat kerajinan antik berbahan botol kaca bekas. Hal ini dilakukan, karena pemilik bisnis Beat Bali Tour dan Beat Bali Design yang bergerak di bidang pariwisata ini turut merasakan dampak pandemi. Usahanya yang bergerak di jasa pariwisata mau tak mau harus istirahat sementara.

Tak mau larut dalam diam, Cokde mulai memanfaatkan waktu. Mulai memotong botol kaca bekas menjadi gelas. Bahkan dari satu botol bekas, Cokde bisa menciptakan beberapa produk baru. Selain gelas kaca, juga tercipta tempat lilin, gantungan lampu hias, hingga jam dinding. Botol-botol kaca bekas dipotong menggunakan alat khusus. Bahkan peralatan khusus yang digunakan, seluruhnya memanfaatkan barang bekas. Semisal genteng bekas bangunan rumah, kayu bekas, mesin pompa air bekas dan bor kayu. Cokde merakit barang bekas tersebut secara otodidak, belajar lewat youtube dan dibantu rekannya. Hasilnya, berupa produk gelas kaca dan sejenisnya dengan motif polos, grafir, ukiran pewayangan dan kombinasi motif ulatan bambu.

Gayung bersambut, gelas antik Cokde dilirik sejumlah kalangan. Terutama para pemerhati lingkungan, ekspatriat yang tinggal di Bali, dan sudah terkirim ke sejumlah tempat di Indonesia. Padahal, kerajinan botol kaca bekas ini baru dilakoni sejak 3 bulan terakhir.

"Awalnya iseng untuk gelas minum di rumah. Karena saya suka membuat sesuatu yang unik, nyeleneh. Ternyata setelah saya posting di media sosial (medsos), banyak yang tertarik," ungkap pria kelahiran 23 Juli 1981 ini saat ditemui di workshopnya, Perumahan Piakan Asri, Banjar Pengembungan, Desa Batubulan, Kecamatan Sukawati ini. Produk yang banjir pesanan yakni gelas kaca, gelas sloki dan lampu gantung. Cokde mengaku akan meneruskan dan menekuni kerajinan ini.

"Banyak temen kasih botol, minta dibuatkan gelas. Sampai sekarang pun masih banyak yang datang bawa botol, minta dibuatkan beberapa produk," ujarnya. Untuk gantungan lampu, Cokde mengkombinasikan dengan ukiran wayang dan ulatan bambu.

Kerajinan botol kaca bekas ini, juga menarik baginya untuk memanfaatkan sampah botol kaca yang selama ini masyarakat masih bingung bisa dijadikan apa. "Di banjar ada komunitas pecinta sungai, dapat support dari sana dan ada pemulung besar. Ada banyak saya posting. Sehingga waktu ini ada vila kasih botol tak terpakai. Mulai dari sana ekspatriat yang tinggal di sini, mereka tidak mau bikin polusi baru, barter, kasih tempat lilin berapa. Ada vila ada personal," jelasnya.

Botol bir bintang, katanya menjadi sampah yang paling banyak. "Bahan baku murah banget, hanya saja karena situasi seperti niki daya beli masyarakat agak turun. Tapi saya optimis, biar jalan dan dikenal dulu produknya," terang suami dari Ida Ayu Intan Trisnawati ini.

Di awal produksi, cukup banyak botol kaca yang pecah saat dipotong. Namun tak membuatnya putus asa. Justru semakin terpacu mencari alat potong yang lebih praktis menggunakan tenaga listrik. "Saat motong juga harus sabar, tidak boleh terburu-buru agar tidak pecah," ungkapnya. Terpenting baginya, kerajinan botol kaca bekas ini tidak menimbulkan sampah baru. "Gimana biar bikin sesuatu karya seni tidak timbulkan sampah baru.

Semua konsep recycle (daur ulang), meminimalisir penggunaan bahan baru. Sampah nyaris tidak ada. Kalau pecah, bisa didaur ulang dipecahin lagi kirim ke pengepul. Dijadikan kaca lagi," ujar mantan pekerja Kapal Pesiar 'Holland America Line' (2008-2014) ini.

Namun diakui, kualitas botol bekas sebagai bahan baku tidak semuanya mulus. "Biasanya botol bir banyak yang tergores, diakali dengan cara frosted sandblasting, yang baret kita hilangin, yang utuh kita tampilkan motifnya. Motif ini buat stiker dulu, tembak pakai mesin. Ada beberapa teknik, manual dan mesin grafir," jelasnya. Cokde tidak sendirian. Alumni D3 Manajemen Divisi Kamar STP Bali ini mengajak beberapa temannya. "Pas lagi banyak order, temen yang nganggur saya ajak ngeblast, grafir dan bersihin. Biar punya mereka kegiatan," ujarnya.

Harga per produk bervariasi mulai Rp 25.000 sampai Rp 500.000, tergantung tingkat kerumitan. Jika tidak pandemi, produk Cokde seharusnya sudah siap diekspor. "Permintaan dari luar negeri ada, tapi terkendala regulasi impor di negara tujuan. Semoga deh pandemi ini cepat berlalu," harapnya. Sembari menunggu ekonomi pulih, Cokde saat ini sudah komunikasi dengan seorang rekan dari Dubai. "Dia membuat portal bisnis online shop. Saya disuruh siapkan beberapa produk untuk sampel. In progress, mudah-mudahan lancar," kata Bapak dua anak ini. *nvi
Sumber: Nusabali

Berawal dari Iseng, Sukses Sulap Botol Kaca Bekas Jadi Gelas Unik dan Cantik

Berawal dari Iseng, Sukses Sulap Botol Kaca Bekas Jadi Gelas Unik dan Cantik

Berawal dari Iseng, Sukses Sulap Botol Kaca Bekas Jadi Gelas Unik dan Cantik

Berawal dari Iseng, Sukses Sulap Botol Kaca Bekas Jadi Gelas Unik dan Cantik

Berawal dari Iseng, Sukses Sulap Botol Kaca Bekas Jadi Gelas Unik dan Cantik

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
harian pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya