0
Thumbs Up
Thumbs Down

Bursa Saham Dunia Mengalami Situasi yang Sama

okezone
okezone - Sat, 23 May 2020 08:49
Dilihat: 21
Bursa Saham Dunia Mengalami Situasi yang Sama

JAKARTA - Dunia masih dilanda pandemi Covid-19. Walaupun sebagian negara yang lebih awal terkena serangan virus Covid-19 sudah mulai membaik, sebagian negara lainnya masih dalam masa puncak pandemi, termasuk Indonesia. Berbagai sektor public dan dunia usaha, menerima dampak signifikan dari peristiwa global ini, tidak terkecuali pasar saham dunia.

Semua bursa saham di dunia mengalami penurunan harga efek. Hal ini ditandai dengan indeks harga saham gabungan bursa-bursa global yang serempak menurun selama pandemi. IHSG Bursa Efek Indonesia (BEI) sejak Januari 2020 menurun sampai titik terendah di awal April, namun mulai menunjukkan tren bergerak naik perlahan memasuki bulan Mei 2020.

IHSG BEI pada pertengahan Mei berada di kisaran 4.500. Sebelum Covid-19 merebak, IHSG BEI pada awal 2020 berada di posisi 6.325. Kisaran indeks yang saat ini berada di posisi 4.500 berpotensi untuk kembali naik ke angka di atas 6.300.

Baca Juga: BEI Mudahkan Persyaratan Dalam Pencatatan Efek Bersifat Utang

Sebelumnya, IHSG BEI pernah berada di kisaran 4.500 pada tahun 2013 atau tujuh tahun lalu. Ini artinya, jika investor saat ini masuk berinvestasi saham, bisa membeli saham-saham dengan harga yang relatif murah. Perbandingan murahnya harga saham saat ini sama seperti ketika membeli saham pada tujuh tahun lalu. Ini menjadi peluang bagi investor di pasar modal Indonesia untuk mulai berinvestasi dan merealisasikan keuntungan saat perekonomian dunia membaik atau telah berkembang pesat kembali.

Kondisi ini tidak hanya dialami bursa saham di Indonesia. Semua bursa saham di dunia terkena dampak yang sama. Bursa di Jepang, misalnya. Indeks Nikkei yang menjadi indikator perdagangan saham di Jepang pada awal 2020 mencatat Indeks saham tertinggi di kisaran 24.083.

Baca Juga: BEI Catat Sudah Ada 26 Emisi Obligasi dan Sukuk Senilai Rp4,06 Triliun

Pada pertengahan Maret, saat wabah Covid-19 masih memuncak, indeks saham Nikkei terkoreksi hingga ke level terendah 16.552. Pada minggu ketiga Mei, indeks Nikkei sudah mulai naik ke kisaran level 20.595.

Indeks Dow Jones Industrial Average Indeks (DJIA), yang menjadi salah satu indikator utama perdagangan saham di Amerika Serikat, pada bulan Februari masih berada di level tertinggi sepanjang tahun, yakni 29.551. Indeks kemudian mengalami penurunan signifikan hingga mencapai level terendah pada akhir Maret ke posisi 18.591. Pada minggu ketiga Mei, DJIA kembali naik ke posisi 24.206.


Sumber: okezone

Bursa Saham Dunia Mengalami Situasi yang Sama

Bursa Saham Dunia Mengalami Situasi yang Sama

Bursa Saham Dunia Mengalami Situasi yang Sama

Bursa Saham Dunia Mengalami Situasi yang Sama

Bursa Saham Dunia Mengalami Situasi yang Sama

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya