0
Thumbs Up
Thumbs Down

Cegah Corona di Lapas, Presiden Agar Beri Grasi dan Amnesti

Republika Online
Republika Online - Mon, 30 Mar 2020 06:29
Dilihat: 206
Cegah Corona di Lapas, Presiden Agar Beri Grasi dan Amnesti

JAKARTA -- Anggota Komisi III DPR RI, Arsul Sani mengingatkan Pemerintah over kapasitas di lembaga pemasyarakatan (lapas) berpotensi besar menyebabkan tersebarnya virus Corona dan tidak terkendali. Menurutnya, jumlah narapidana dan tahanan di seluruh lapas dan rumah tahanan (rutan) berkisar 270 ribuan dan begitu banyak lapas yang melebihi kapasitas daya tampungnya.

"Presiden agar mempertimbangkan pemberian amnesti umum atau grasi secara selektif terhadap narapidana (napi) kasus tertentu," ujar Ketua Fraksi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) DPR RI itu, dalam keterangannya, Ahad (29/3).

Lanjut Arsul, yang bisa dipertimbangkan untuk mendapat amnesti umum atau grasi adalah napi dengan status hanya penyalahgunaan narkoba murni. Kemudian napi tindak pidana yang tidak masuk kejahatan berat serta sifatnya personal. Kata Arsul, saat ini jumlah napi kasus narkoba ini ada di kisaran separuh dari total napi yg menghuni lapas di seluruh Indonesia saat ini.

"Pemberian amnesti umum atau grasi kepada penyalahguna murni narkoba akan mengurangi beban over kapasitas lapas yang cukup signifikan," terang Arsul.

Menurut Arsul, Presiden memiliki kewenangan konstitusional untuk memberikan amnesti dan grasi ini berdasar Pasal 14 UUD 1945. Namun Arsul juga mengingatkan untuk Indonesia, amnesti umum atau grasi ini hanya untuk napi penyalahguna murni narkoba, bukan untuk pengedar apalagi bandar.

Arsul menerangkan, sejatinya Pasal 127 UU nomor 35 Tahun 2009 tentang narkotika mengamanatkan penyalahguna narkoba yang non pengedar dan bandar itu untuk direhabilitasi. Namun selama ini penegak hukum tetap saja memproses hukum yang berujung penjara bagi mereka seperti juga pengedar dan bandar saja. "Alasannya menggunakan pasal 111 sd 114 UU Narkotika yakni karena ada unsur memiliki," tutur Arsul

Agar Presiden memberikan amnesti atau grasi ini, maka Arsul meminta Menkumham menyiapkan data dan juga kajian tentang napi-napi yag pantas mendapatkannya. Selain napi penyalahguna murni narkoba juga beberapa tindak pidana lain yang hakekatnya adalah kejahatan yang merugikan orang-perorangan saja dengan jumlah kecil. "Seperti penipuan, penggelapan, pencurian non kekerasan, juga penganiayaan ringan," tutup Arsul.


Berita Terkait
  • Wali Kota Palu: Identitas Pasien Covid-19 Perlu Diumumkan
  • Suhu Tubuh 39 Derajat, Mahasiswi Ini Langsung Dievakuasi
  • Total Kasus Covid-19 di Dunia Sentuh 700 ribu
Berita Lainnya
  • Krisis Covid-19 Bisa Buat Timo Werner Bertahan di Leipzig
  • Tiga Dosa Besar 'Terakhir'

Cegah Corona di Lapas, Presiden Agar Beri Grasi dan Amnesti

Cegah Corona di Lapas, Presiden Agar Beri Grasi dan Amnesti

Cegah Corona di Lapas, Presiden Agar Beri Grasi dan Amnesti

Cegah Corona di Lapas, Presiden Agar Beri Grasi dan Amnesti

Cegah Corona di Lapas, Presiden Agar Beri Grasi dan Amnesti

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya