0
Thumbs Up
Thumbs Down

Ditandai Pembangunan Strategis yang fundamental, monumental dan Ngider Bhuwana

Nusabali
Nusabali - Sat, 01 Oct 2022 10:09
Dilihat: 43
Ditandai Pembangunan Strategis yang fundamental, monumental dan Ngider Bhuwana
Seperti dalam pencapaian Pembangunan Infrastruktur dan Sarana-Prasarana yang ditandai dengan pembangunan strategis yang fundamental dan monumental, Ngider Bhuwana. Pembangunan Infrastruktur dan Sarana-Prasarana tersebut, antara lain meliputi : a) Pembangunan Pelindungan Kawasan Suci Pura Agung Besakih di Karangasem, dengan anggaran sebesar Rp 884 Miliar, akan selesai pada bulan Desember 2022; b) Pembangunan Kawasan Pusat Kebudayaan Bali seluas 334 hektare di Klungkung, dengan anggaran Rp 2,5 triliun, saat ini sedang tahap pematangan lahan, dilanjutkan pembangunan fisik mulai tahun 2023, direncanakan selesai tahun 2025; c) Pembangunan Shortcut Singaraja-Mengwitani dengan anggaran Rp 1,6 triliun, direncanakan selesai tahun 2025; d) Pembangunan Jalan Tol Jagat Kerthi Bali dengan nilai investasi sebesar Rp 24 triliun, Ground Breaking tanggal 10 September 2022, direncanakan selesai tahun 2025; e) Pembangunan Pelabuhan Sanur - Denpasar dengan anggaran Rp 376 miliar, selesai bulan September tahun 2022; f) Pembangunan Pelabuhan Sampalan - Nusa Penida dengan anggaran Rp 90 miliar, sudah selesai tahun 2021; g) Pembangunan pelabuhan Bias Munjul - Nusa Ceningan dengan anggaran Rp 97 miliar, selesai bulan September tahun 2022. "Selanjutnya h) Pembangunan Bali Maritime Tourism Hub Denpasar, dengan anggaran Rp 6,1 triliun, direncanakan selesai tahun 2023; i)

Pembangunan Bendungan Sidan di Badung, dengan anggaran Rp 1,8 triliun, direncanakan selesai tahun 2023; j) Pembangunan Bendungan Tamblang di Buleleng, dengan anggaran Rp 794 miliar, selesai bulan Desember tahun 2022; dan k) Pembangunan Turyapada Tower KBS 6.0 Kerthi Bali di Buleleng, dengan anggaran lebih dari Rp 400 Miliar, direncanakan selesai bulan Agustus tahun 2023," kata mantan Anggota Badan Anggaran DPR RI dari Fraksi PDIP ini yang disambut apresiasi tepuk tangan.

Gubernur Koster pun menegaskan pembangunan infrastruktur dan sarana prasana strategis ini berdampak langsung untuk menumbuhkan daya tarik pariwisata baru; menciptakan pusat-pusat perekonomian baru; menyeimbangkan pembangunan wilayah Bali Utara-Selatan-Barat-Timur dan Tengah hingga meningkatkan kapasitas perekonomian Bali di dalam meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan masyarakat Bali dan menjadi sumber baru Pendapatan Asli Daerah Provinsi dan Kota/Kabupaten se-Bali.

Pencapaian dalam Menjaga Alam Bali Bersih sebagai pewujudan Bali Era Baru untuk menciptakan kehidupan masyarakat Bali yang sehat dan berkualitas dilaksanakan melalui kebijakan Bali Mandiri Energi dengan Energi Bersih, dengan mengganti pembangkit tenaga listrik berbasis bahan bakar batubara dan minyak (fosil) dengan bahan bakar ramah lingkungan berupa gas di Celukan Bawang, Pemaron, Gilimanuk, dan Pesanggaran dengan kapasitas total 595 MW dan menjadikan pembangkit tenaga listrik dari Paiton, Jawa Timur kapasitas 340 MW sebagai cadangan (reserve sharing).

Selanjutnya memantapkan pelaksanaan program Pembatasan Timbulan Sampah Plastik Sekali Pakai, dengan slogan: "DESAKU LESTARI TANPA SAMPAH PLASTIK"; Memantapkan pelaksanaan program pengelolan sampah berbasis sumber di Desa/Kelurahan dan Desa Adat, dengan slogan: "DESAKU BERSIH TANPA MENGOTORI DESA LAIN". Memfasilitasi Desa/Kelurahan dan Desa Adat se-Bali melaksanakan pengelolaan sampah berbasis sumber dengan membangun TPS-3R. Membangun 102 Unit TPS-3R di Denpasar, Badung, Gianyar, dan Tabanan dengan pagu anggaran Rp 100 Milyar, mulai tahun 2021, selesai tahun ini. Memfasilitasi

Kota/Kabupaten se-Bali membangun TPST, ditargetkan tuntas tahun 2023. Membangun 3 Unit TPST di Denpasar dengan pagu anggaran Rp 110 Milyar mulai dibangun dan selesai tahun 2022 ini. Hingga melakukan penguatan pembangunan bidang lingkungan hidup juga ditopang melalui program pelindungan danau, mata air, sungai, dan laut, dengan slogan: "AIRKU BERSIH HIDUPKU SEHAT" dan Percepatan pelaksanaan program pertanian organik, dengan slogan: "PANGANKU ORGANIK HIDUPKU SEHAT DAN BERKUALITAS".

"Inisiatif Titiang melaksanakan program Pengelolaan Sampah Berbasis Sumber, mendapat respons positif, apresiasi, dan dukungan penuh dari Bapak Menko Kemaritiman dan Investasi, Menteri Bappenas, dan Menteri PUPR, sehingga berhasil mendapat anggaran dari APBN. Pengoperasian Tiga Unit TPST di Denpasar yang mampu mengolah sampah lebih dari 1.000 ton per hari, maka TPA Sarbagita Suwung yang menjadi tempat penumpukan sampah sejak berpuluh-puluh tahun, akan ditutup pada akhir bulan Oktober 2022, sebelum pelaksanaan Pertemuan Presidensi G20, bulan November 2022," tegas Gubernur Bali asal Desa Sembiran, Buleleng ini yang disambut tepuk tangan. *nat
Sumber: Nusabali

Ditandai Pembangunan Strategis yang fundamental, monumental dan Ngider Bhuwana

Ditandai Pembangunan Strategis yang fundamental, monumental dan Ngider Bhuwana

Ditandai Pembangunan Strategis yang fundamental, monumental dan Ngider Bhuwana

Ditandai Pembangunan Strategis yang fundamental, monumental dan Ngider Bhuwana

Ditandai Pembangunan Strategis yang fundamental, monumental dan Ngider Bhuwana

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya