0
Thumbs Up
Thumbs Down

Fenomena Waterspout di Desa Pacung Hebohkan Warga

Nusabali
Nusabali - Fri, 27 Nov 2020 10:44
Dilihat: 33
Fenomena Waterspout di Desa Pacung Hebohkan Warga
Peristiwa sekitar pukul 11.00 Wita tersebut terjadi perairan Banjar Dinas Antasari, tepatnya di sebelah barat Pura Ponjok Batu. Perbekel Desa Pacung, Gede Kardiana mengkonfirmasi mendapatkan laporan peristiwa tersebut dari warganya. "Ya benar terjadi (puting beliung di lautan). Kejadiannya sempat direkam oleh beberapa warga dan viral," kata Kardiana.

Hingga kemarin sore dirinya belum mendapatkan laporan adanya kerusakan yang diakibatkan oleh fenomena puting beliung di lautan tersebut. "Peristiwa itu terjadi jauh dari pemukiman dan pesisir pantai. Belum ada laporan kerusakan bangunan rumah warga atau perahu nelayan yang diakibatkan peristiwa itu," kata dia.

Fenomena angin puting beliung di lautan ini bukan kali pertama terjadi di wilayah perairan Tejakula. Peristiwa tersebut tercatat sudah pernah terjadi sebelumnya. Pada bulan Februari lalu peristiwa serupa juga terjadi di Pantai Sekar, Desa/Kecamatan Tejakula, Buleleng. "Namun di Desa Pacung baru kali pertama," tutupnya

Sementara itu, Balai Besar Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BBMKG) Wilayah III Denpasar menyatakan fenomena angin puting beliung di lautan (waterspout) yang terjadi Desa Pacung merupakan hal alamiah yang biasa terjadi. Fenomena tersebut umumnya terjadi saat peralihan dari musim kemarau ke musim hujan atau sebaliknya dan saat musim hujan.

Kepala BBMKG Wilayah III, Mohammad Taufiq Gunawan menyampaikan, fenomena waterspout yang terjadi di wilayah perairan Tejakula adalah angin kencang yang berputar yang keluar dari awan Cumulonimbus dengan kecepatan lebih dari 34,8 knots atau 64,4 km/jam. "Fenomena ini terjadi di laut dalam waktu yang singkat," kata dia saat dikonfirmasi terpisah.

Berdasarkan pantauan citra satelit Kamis kemarin menunjukkan adanya awan Cumulonimbus yang terbentuk di sekitar wilayah tersebut. Awan jenis ini dapat menyebabkan fenomena hujan lebat disertai kilat dan angin kencang berdurasi singkat, hujan es, dan juga puting beliung di lautan (waterspout).

Dirinya berharap masyarakat tidak panik dengan kejadian puting beliung di lautan kemarin. Masyarakat diharapkan selalu memperhatikan sumber informasi dari instansi berwenang. "Kami juga mengharapkan masyarakat aktif melaporkan kepada petugas jika ada kejadian serupa," tandas Taufiq.*cr75
Sumber: Nusabali

Fenomena Waterspout di Desa Pacung Hebohkan Warga

Fenomena Waterspout di Desa Pacung Hebohkan Warga

Fenomena Waterspout di Desa Pacung Hebohkan Warga

Fenomena Waterspout di Desa Pacung Hebohkan Warga

Fenomena Waterspout di Desa Pacung Hebohkan Warga

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya