0
Thumbs Up
Thumbs Down

Fokus konsumen berubah karena pandemi

Indotelko
Indotelko - Thu, 29 Apr 2021 04:32
Dilihat: 59
Fokus konsumen berubah karena pandemi

JAKARTA (IndoTelko) - Pandemi COVID-19 telah meningkatkan fokus konsumen pada keberlanjutan dan kemauan untuk membayar dari kantong mereka sendiri - atau bahkan mengambil pemotongan gaji - untuk masa depan yang berkelanjutan, menurut survei IBM Institute for Business Value (IBV) kepada lebih dari 14.000 konsumen di sembilan negara.

Sembilan dari 10 konsumen yang disurvei melaporkan bahwa pandemi COVID-19 berpengaruh pada pandangan mereka tentang kelestarian lingkungan, dan COVID-19 adalah faktor utama yang dilaporkan mepengaruhi pandangan mereka - melebihi faktor lainnya yang disajikan seperti kebakaran hutan yang meluas, bencana karena peristiwa cuaca, dan berita liputan tentang topik tersebut.

Survei tersebut juga mengungkapkan perbedaan pendapat konsumen di seluruh wilayah geografis, dimana orang Amerika yang disurvei melaporkan paling sedikit kekhawatiran tentang topik keberlanjutan. Misalnya, hanya 51 persen konsumen AS yang disurvei mengatakan bahwa mengatasi perubahan iklim penting atau sangat penting bagi mereka, dibandingkan dengan 73 persen responden dari negara-negara lain.

"Survei menunjukkan bahwa responden di seluruh dunia semakin prihatin tentang krisis iklim global, dan kami juga mengamati bisnis di banyak industri yang ingin mengambil tindakan untuk memenuhi harapan pelanggan dan investor serta mengelola tujuan lingkungan mereka sendiri. Kami melihat banyak perusahaan mulai mengambil langkah untuk membangun rantai pasokan yang transparan atau meningkatkan manajemen energi untuk mengurangi emisi karbon dengan bantuan teknologi inovatif seperti AI dan Blockchain," kata Pimpinan global IBM untuk keberlanjutan, iklim & transisi Dr. Murray Simpson.

Menurut survei tersebut, banyak konsumen yang semakin bersedia untuk mengubah cara mereka berbelanja, bepergian, memilih perusahaan, dan bahkan dimana mereka melakukan investasi pribadi karena faktor kelestarian lingkungan.

Banyak karyawan yang disurvei bersedia menerima gaji yang lebih rendah untuk bekerja di perusahaan yang sadar akan keberlanjutan.

Menurut survei ini, 71 persen karyawan dan pencari kerja yang disurvei mengatakan bahwa perusahaan yang berwawasan ramah lingkungan adalah pemberi kerja yang lebih menarik. Selain itu, lebih dari dua pertiga dari tenaga kerja berpotensi * yang disurvei lebih cenderung melamar dan menerima pekerjaan dengan organisasi yang bertanggung jawab terhadap lingkungan dan sosial - dan hampir setengah yang disurvei bersedia menerima gaji yang lebih rendah untuk bekerja di organisasi semacam itu.

Pada saat yang sama, 48 persen konsumen yang disurvei mepercayai komitmen perusahaan pada keberlanjutan, dengan 64 persen responden mengharapkan peningkatan pengawasan publik di tahun mendatang.

Mengingat satu dari empat karyawan yang disurvei pada Februari 2021 berencana untuk beralih ke pemberi kerja lain tahun ini, perusahaan dapat menghadapi risiko kehilangan talenta terbaik karena pesaing yang lebih sadar akan keberlanjutan.

Empat puluh delapan persen dari semua investor pribadi yang disurvei sudah memperhitungkan kelestarian lingkungan dalam portofolio investasi mereka dan seperlima lainnya (21 persen) yang disurvei mengatakan bahwa mereka kemungkinan besar akan melakukannya di masa depan. 59 persen investor pribadi yang disurvei berharap untuk membeli atau menjual kepemilikan di tahun depan berdasarkan faktor kelestarian lingkungan.

Terlepas dari dampak finansial pandemi COVID-19 pada banyak individu, 54 persen konsumen yang disurvei bersedia membayar premi untuk merek yang peduli keberlanjutan siklus hidup dan/atau bertanggung jawab terhadap lingkungan.

Selain itu, 55 persen konsumen yang disurvei melaporkan bahwa keberlanjutan sangat atau sangat penting bagi mereka saat memilih merek - 22 persen lebih tinggi dari konsumen yang disurvei sebelum pandemi COVID-19 oleh IBM. Sedikit lebih dari enam dari sepuluh konsumen yang disurvei mengatakan bahwa mereka bersedia mengubah perilaku pembelian mereka untuk membantu mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan, dengan konsumen yang disurvei di India (78 persen) dan Tiongkok (70 persen) menjadi yang paling bersedia.

Berkenaan dengan perjalanan, hampir satu dari tiga responden sangat yakin bahwa kebiasaan perjalanan pribadi mereka berkontribusi terhadap perubahan iklim. 82 persen konsumen yang disurvei secara global akan memilih opsi transportasi yang lebih ramah lingkungan meskipun biayanya lebih mahal, tetapi hanya 64 persen responden orang Amerika setuju dibandingkan dengan 95 persen responden orang India dan 91 persen orang Tiongkok.(ak)


Read More...

Sumber: Indotelko

Fokus konsumen berubah karena pandemi

Fokus konsumen berubah karena pandemi

Fokus konsumen berubah karena pandemi

Fokus konsumen berubah karena pandemi

Fokus konsumen berubah karena pandemi

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya