0
Thumbs Up
Thumbs Down

Harga Komoditas Bisa Naik Signifikan

Nusabali
Nusabali - Thu, 08 Apr 2021 15:12
Dilihat: 34
Harga Komoditas Bisa Naik Signifikan
Akibatnya, harga beberapa komoditas akan naik secara signifikan. Harga komoditas yang berpotensi naik signfikan terutama komoditas dasar, disebabkan pertumbuhan ekonomi baru dari permintaan yang terjadi di masa pandemi dan setelah Pandemi COVID-19.

"Supercylce ini memang menyebabkan barang beberapa komoditas akan naik," kata dia di kawasan Pasar Induk Kramat Jati, Jakarta, seperti dilansir Viva, Rabu (7/4).

Adapun beberapa komoditas dasar yang harganya naik dalam periode supercycle tersebut adalah minyak bumi ataupun minyak kelapa sawit, gas alam cair atau liquefied natural gas (LNG), bijih besi, dan tembaga.

Dia mencontohkan, tanda-tanda sudah mulai terjadinya kenaikan harga komoditas dasar ini adalah terjadinya kenaikan harga minyak goreng. Sebab, harga minyak mentah kelapa sawit melambung tinggi.

"Contoh minyak goreng, naik dari Rp10 ribu bisa jadi Rp12-13 ribu bahkan kemarin di Padang karena harga CPO nya yang Indonesia penjual terbesar dunia biasanya US$600-US$700 hari ini lebih dari US$1.000," ucapnya.

Meski begitu, dia menekankan, ini bukan kali pertama Indonesia menghadapi periode supercycle. Pada 2004-2014 supercycle telah melanda Indonesia ditandai dengan kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM)

"Kita alami 2004-2014. Ini sebenarnya membawa banyak juga manfaat bagi perekonomian Indonesia karena tadi bisa dilihat harga BBM, harga minyak yang tadinya US$13 bisa jadi US$55 dengan kenaikan hampir 7x lipat," ungkap Lutfi.

Khusus untuk harga BBM pada tahun ini, dia menyatakan, berdasarkan data Pertamina tidak ada tanda-tanda lonjakan harga sebab pasokannya masih mencukupi bagi masyarakat Indonesia secara umum.

"Kalau saya lihat BBM dalam negeri tidak ada lonjakan. Supply cukup seperti yang sudah diutarakan Pertamina dan jadi kita lihat ini mustinya tidak ada apa-apa," tegas Lutfi.

Secara ekonomi makro, Lutfi menilai, supercycle akan memberikan dampak positif, terutama dari sisi penerimaan. Namun, pada level mikro memang akan menyebabkan sejumlah harga komoditas naik di dalam negeri.

"Jadi secara makro ekonomi Indonesia terbantu, tapi secara mikro memang ada kenaikan harga minyak goreng. Ini karena harga fix stok, harga pasokannya luar biasa," tuturnya. *
Sumber: Nusabali

Harga Komoditas Bisa Naik Signifikan

Harga Komoditas Bisa Naik Signifikan

Harga Komoditas Bisa Naik Signifikan

Harga Komoditas Bisa Naik Signifikan

Harga Komoditas Bisa Naik Signifikan

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya