0
Thumbs Up
Thumbs Down

Ikut-ikut Komentari Muslim Uighur, Paus Fransiskus Lagsung Disamber China

wartaekonomi
wartaekonomi - Wed, 25 Nov 2020 09:42
Dilihat: 40
Beijing

China mengatakan komentar yang dibuat oleh Paus Francis yang menyebut etnis Muslim Uighur "dianiaya" tidak berdasar. Pernyataan itu dilontarkan China di tengah pengawasan internasional yang meningkat atas perlakuannya terhadap kelompok minoritas.

"Pernyataan Paus Fransiskus tentang Uighur sama sekali tidak berdasar," kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian, pada jumpa pers harian di Beijing seperti dikutip dari Bloomberg, Selasa (24/11/2020).

Baca Juga: Akunnya Like Model Hot, Vatikan Lakukan Investigasi Akun Paus Fransiskus

Zhao menyatakan bahwa pemerintah China telah melindungi hak-hak etik minoritas sesuai dengan hukum, karena Beijing menghadapi kritik dari Amerika Serikat (AS) dan negara-negara barat lainnya atas tindakan kerasnya terhadap orang Uighur di wilayah paling barat Xinjiang.

Paus Francis membuat komentar itu dalam sebuah buku baru, "Let Us Dream: The Path to a Better Future." Itu menandai pertama kalinya dia berbicara tentang Uighur setelah didesak selama bertahun-tahun oleh pengamat hak asasi manusia.

Vatikan bulan lalu memperbarui perjanjian kontroversial dengan China tentang pengangkatan uskup. Kesepakatan itu mengesampingkan tekanan dari Menteri Luar Negeri AS Michael Pompeo yang mengatakan kesepakatan itu membahayakan "otoritas moral" Gereja Katolik.

Pakar PBB memperkirakan lebih dari satu juta warga Uighur dan Muslim Turks lainnya telah ditahan di luar kemauan mereka selama beberapa tahun di kamp-kamp di wilayah paling barat.

Laporan media dan pengawas juga telah mendokumentasikan pelanggaran hak asasi manusia termasuk kerja paksa dan sterilisasi paksa perempuan Uighur.

China membantah penganiayaan terhadap kelompok minoritas dan mengatakan kamp-kamp yang menampung warga Uighur memberikan pelatihan kejuruan dan diperlukan untuk melawan ekstremisme.

China menyebut laporan pelanggaran hak asasi di Xinjiang "dibuat-buat" dan "berita palsu," serta menegaskan bahwa Pemerintah China memperlakukan semua etnis secara setara.

Penulis: Redaksi

Editor: Muhammad Syahrianto


Foto: REUTERS/Remo Casilli

Sumber: wartaekonomi

Ikut-ikut Komentari Muslim Uighur, Paus Fransiskus Lagsung Disamber China

Ikut-ikut Komentari Muslim Uighur, Paus Fransiskus Lagsung Disamber China

Ikut-ikut Komentari Muslim Uighur, Paus Fransiskus Lagsung Disamber China

Ikut-ikut Komentari Muslim Uighur, Paus Fransiskus Lagsung Disamber China

Ikut-ikut Komentari Muslim Uighur, Paus Fransiskus Lagsung Disamber China

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya