0
Thumbs Up
Thumbs Down

Ilmuwan: Bumi Alami Sikulus Geologi Parah Tiap 27 Juta Tahun

Republika Online
Republika Online - Wed, 23 Jun 2021 21:32
Dilihat: 60
Ilmuwan: Bumi Alami Sikulus Geologi Parah Tiap 27 Juta Tahun

JAKARTA -- Jantung Bumi 'berdetak' setiap 27,5 juta tahun atau lebih. Menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam jurnal Geoscience Frontiers, tim ahli geologi menemukan bahwa planet kita mengalami siklus peristiwa geologis yang parah, seperti detak jantung biologis yang bergema melalui organisme hidup.

"Banyak ahli geologi percaya bahwa peristiwa geologis terjadi secara acak dari waktu ke waktu," kata Michael Rampino, ahli geologi dan profesor di Universitas New York dan penulis utama studi tersebut, dilansir di Futurism, Rabu (23/6).

Rampino mengatakan, penelitian ini memberikan bukti statistik untuk siklus umum, menunjukkan bahwa peristiwa geologis ini berkorelasi dan tidak acak. Temuan ini juga merupakan bukti fakta bahwa teknologi yang diperlukan untuk menentukan penanggalan peristiwa geologis kuno ini telah berkembang jauh.

Selama sekitar 100 tahun terakhir, para ilmuwan telah mampu secara signifikan mempertajam panjang yang tepat dari siklus ini, dengan perkiraan awal berkisar antara 26 hingga 36 juta tahun.

Dengan menggunakan teknik penanggalan radioisotopik terbaru, Rampino dan rekan-rekannya menganalisis data geologis senilai 260 juta tahun, termasuk 89 peristiwa geologis dengan penanggalan tepat.

Peristiwa ini mencakup semuanya, mulai dari letusan gunung berapi besar dan peristiwa penipisan oksigen di lautan kita hingga kepunahan daratan dan fluktuasi permukaan laut.

Selama 260 juta tahun, peristiwa-peristiwa ini berkerumun di sekitar sepuluh titik waktu yang berbeda, kelompok-kelompok yang terpisah kira-kira 27,5 juta tahun.

Kesimpulan mereka menguatkan hasil penelitian yang dilakukan oleh peneliti di University of Sydney, yang diterbitkan pada tahun 2018. Penelitian itu menemukan bahwa siklus tersebut berlangsung selama sekitar 26 juta tahun.

Terakhir kali Bumi mengalami sekelompok peristiwa ini kira-kira tujuh juta tahun yang lalu, menurut para peneliti. Itu berarti siklus berikutnya adalah sekitar 20 juta tahun dari sekarang.

Siklus peristiwa mungkin disebabkan oleh aktivitas di dalam interior Bumi, yang secara siklus dapat menimbulkan tektonik lempeng dan perubahan iklim.

Rampino dan timnya juga menyarankan bahwa "denyut siklik" ini mungkin bergantian dipacu oleh siklus astronomi yang terkait dengan gerakan Bumi di Tata Surya dan Galaksi.

"Apa pun asal usul episode siklus ini, temuan kami mendukung kasus untuk catatan geologis bencana yang sebagian besar periodik, terkoordinasi, dan terputus-putus, yang merupakan penyimpangan dari pandangan yang dipegang oleh banyak ahli geologi." kata Rampino.


Berita Terkait
  • Kiai Chriswanto: Bentuk Syukur Kita Rawat Bumi dengan Baik
  • Sarjana Barat Akui Kebenaran Isyarat Alquran Soal Semesta
  • Melihat Cara Katedral Jakarta Wujudkan Komitmen Merawat Bumi
Berita Lainnya
  • Rusun Pasar Rumput Disiapkan untuk Isolasi OTG Covid-19
  • 500 Pedagang Pasar Kedungmaling Mojokerto Ikuti Vaksinasi

Ilmuwan: Bumi Alami Sikulus Geologi Parah Tiap 27 Juta Tahun

Ilmuwan: Bumi Alami Sikulus Geologi Parah Tiap 27 Juta Tahun

Ilmuwan: Bumi Alami Sikulus Geologi Parah Tiap 27 Juta Tahun

Ilmuwan: Bumi Alami Sikulus Geologi Parah Tiap 27 Juta Tahun

Ilmuwan: Bumi Alami Sikulus Geologi Parah Tiap 27 Juta Tahun

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya