0
Thumbs Up
Thumbs Down

Ilmuwan Temukan Cara Lawan Pemutihan Terumbu Karang

Republika Online
Republika Online - Fri, 15 May 2020 15:19
Dilihat: 42
Ilmuwan Temukan Cara Lawan Pemutihan Terumbu Karang

MELBOURNE -- Para ilmuwan di Australia telah menemukan cara untuk membantu terumbu karang melawan dampak buruk pemutihan. Pemutihan terumbu karang disebabkan suhu panas.

Naiknya suhu laut membuat karang mengeluarkan ganggang kecil yang hidup di dalamnya. Ini mengubah karang menjadi putih dan secara efektif membuat mereka kelaparan.

Sebagai tanggapan, para peneliti telah mengembangkan strain mikroalga yang tumbuh di laboratorium yang lebih toleran terhadap panas. Dilansir di BBC, Jumat (15/5) ketika disuntikkan kembali ke karang, ganggang dapat menangani air hangat dengan lebih baik.

Para peneliti percaya temuan mereka dapat membantu dalam upaya memulihkan terumbu karang. Saat ini terumbu karang mengalami kematian massal akibat gelombang panas laut.

Tim membuat karang, yang merupakan jenis hewan, invertebrata laut, lebih toleran terhadap pemutihan yang disebabkan oleh suhu dengan memperkuat toleransi panas dari simbion mikroalga. Simbion mikroalga adalah sel-sel kecil ganggang yang hidup di dalam jaringan karang.

Mereka kemudian mengekspos mikroalga yang dibudidayakan pada suhu yang semakin hangat selama empat tahun. Ini membantu mereka untuk beradaptasi dan bertahan dalam kondisi yang lebih panas.

"Begitu mikroalga diperkenalkan kembali ke larva karang, simbiosis alga karang yang baru terbentuk lebih toleran terhadap panas dibandingkan dengan yang asli," kata penulis utama studi, Dr Patrick Buerger, dari Csiro, badan sains nasional Australia.

Menurut Dr Buerge, perubahan iklim telah mengurangi tutupan karang. Karang yang masih hidup berada di bawah tekanan yang meningkat ketika suhu air naik dan frekuensi dan tingkat keparahan kejadian pemutihan karang meningkat.

"Terumbu karang menurun di seluruh dunia," kata Dr Buerger.

Prof Madeleine van Oppen, dari Institut Ilmu Kelautan Australia dan Universitas Melbourne mengatakan mereka menemukan mikroalga yang toleran terhadap panas lebih baik dalam fotosintesis dan meningkatkan respons panas dari hewan karang.

"Temuan menarik ini menunjukkan bahwa mikroalga dan koral saling berkomunikasi secara langsung," kata van Oppen.

Great Barrier Reef Australia, terumbu karang terbesar di dunia berpotensi alami pemutihan terbesar. - (republika)

Langkah selanjutnya adalah menguji lebih jauh galur-galur alga di berbagai spesies karang. Awal tahun ini, Great Barrier Reef Australia mengalami peristiwa pemutihan massal, yang ketiga hanya dalam lima tahun.


Suhu laut yang lebih hangat, terutama di bulan Februari, dikhawatirkan telah menyebabkan hilangnya karang yang sangat besar di atasnya. Para ilmuwan mengatakan mereka telah mendeteksi pemutihan yang meluas, termasuk kerusakan yang parah.

Namun, mereka juga menemukan kantong yang sehat. Dua pertiga terumbu karang, sistem terbesar di dunia, rusak oleh kejadian serupa pada tahun 2016 dan 2017.

Berita Terkait
  • Infografis- Terumbu Karang Terbesar di Dunia Terancam Hilang
  • Great Barrier Reef Terancam Alami Pemutihan Terparah
  • Polusi di Great Barrier Reef Ancam Hidup Lumba-Lumba
Berita Lainnya
  • BPOM: Penindakan Akun Toko Daring Melonjak Selama Ramadhan
  • Kemenkop Bagikan Masker Gratis ke Pelaku UMKM

Ilmuwan Temukan Cara Lawan Pemutihan Terumbu Karang

Ilmuwan Temukan Cara Lawan Pemutihan Terumbu Karang

Ilmuwan Temukan Cara Lawan Pemutihan Terumbu Karang

Ilmuwan Temukan Cara Lawan Pemutihan Terumbu Karang

Ilmuwan Temukan Cara Lawan Pemutihan Terumbu Karang

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya