0
Thumbs Up
Thumbs Down

Jamaah Haji Sakit di Saudi Tetap Dirawat Meski Haji Usai

Republika Online
Republika Online - Tue, 10 Sep 2019 15:09
Dilihat: 24
Jamaah Haji Sakit di Saudi Tetap Dirawat Meski Haji Usai

IHRAM.CO.ID, MADINAH- Masa operasional ibadah haji akan berakhir pada 16 September nanti, namun Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi memastikan akan tetap menangani jemaah haji Indonesia yang hingga kini masih terbaring sakit di Rumah Sakit Arab Saudi.

Kepala Daerah Kerja Madinah, Akhmad Jauhari, mengatakan timnya akan terus memberikan perawatan maksimal hingga kondisi pasien dapat layak dipulangkan ke Tanah Air.

Menurut dia, penanganan jamaah sakit pascaoperasional haji akan ditangani staf teknis urusan haji yang berada di bawah naungan perwakilan Indonesia di Jeddah.

"Jadi nanti kita akan memberikan data-data, berapa jamaah yang masih dirawat di Rumah Sakit Arab Saudi beserta kondisinya, baik itu yang ada di Madinah, Makkah maupun di Jeddah," katanya dalam keterangan yang diterima Republika.co.id, Selasa (10/9).

Jauhari menjelaskan, data ini diberikan agar memudahkan staf teknis untuk melakukan monitor secara berkala untuk mengetahui kondisi jemaah sakit yang tertinggal dari rombongannya.

Ketika jamaah sakit yang tersisa sudah ada yang layak terbang, maka staf teknis haji akan melakukan koordinasi untuk memastikan kembali apakah kondisi jamaah sudah layak terbang, kemudian memproses kepulangan jamaah tersebut.

"Baik jamaah tersebut dipulangkan dalam kondisi berbaring dengan menggunakan stretcher case atau duduk," sambungnya.

Sementara itu, Kepala Bidang Kesehatan PPIH Arab Saudi, Indro Murwoko, memastikan bahwa jamaah haji yang masih dirawat di RSAS Makkah akan tetap dimonitor tim visitasi Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) Makkah, demikian pula dengan jamaah sakit yang masih dirawat di RSAS yang ada di Jeddah.

"Visitasi tersebut akan tetap dilakukan sampai PPIH bidang kesehatan kembali ke Tanah Air, yang terjadwal pada 16, 17 dan 18 September 2019," ujarnya.

Jika melewati batas tersebut, ujar dia, seluruh daftar jamaah yang masih dirawat di RSAS akan diinformasikan ke TUH (Teknis Urusan Haji) untuk memonitor selanjutnya.

Kepala Seksi Kesehatan Madinah, Edi Supriatna, menjelaskan, hingga 8 September 2019 pukul 23.00 WAS, jumlah jamaah yang masih di rawat di RSAS Madinah tercatat 53 orang, sedangkan yang masih dirawat di KKHI Madinah ada 26 orang.

Sedangkan jamaah yang masih di rawat di Rumah Ssakit Arab Saudi (RSAS) Makkah berjumlah 48 orang dan yang masih dirawat di KKHI Makkah ada 4 orang dan di RSAS Jeddah ada 5 orang.

Berita Terkait
  • Kemenkes Ungkap Pemicu Tingginya Angka Kematian Haji 2019
  • 136 Jamaah Masih Dirawat di Tanah Suci
  • 314 Petugas Haji Indonesia Daker Makkah Kembali ke Tanah Air
Berita Lainnya
  • Khabib Klaim Layak Tempati Peringkat Teratas Ranking UFC
  • Menlu Sudan Tertarik Jalin Hubungan Diplomatik dengan Israel

Jamaah Haji Sakit di Saudi Tetap Dirawat Meski Haji Usai

Jamaah Haji Sakit di Saudi Tetap Dirawat Meski Haji Usai

Jamaah Haji Sakit di Saudi Tetap Dirawat Meski Haji Usai

Jamaah Haji Sakit di Saudi Tetap Dirawat Meski Haji Usai

Jamaah Haji Sakit di Saudi Tetap Dirawat Meski Haji Usai

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya