0
Thumbs Up
Thumbs Down

Jampidsus Periksa Empat Petinggi Garuda Terkait Dugaan Korupsi

Republika Online
Republika Online - Wed, 26 Jan 2022 05:10
Dilihat: 71
Jampidsus Periksa Empat Petinggi Garuda Terkait Dugaan Korupsi

JAKARTA - Kejaksaan Agung (Kejakgung) kembali memeriksa pejabat tinggi di PT Garuda Indonesia (GIAA). Pemeriksaan oleh tim Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) tersebut, lanjutan penyidikan dugaan korupsi pengadaan, dan sewa pesawat oleh perusahaan maskapai penerbangan sipil milik Badan Usaha Milik Negara (BUMN) tersebut.

Kepala Pusat Penerangan dan Hukum (Kapuspenkum) Kejakgung, Leonard Ebenezer Simanjuntak mengatakan, empat pejabat tinggi GIAA yang diperiksa tersebut adalah, insial R, dan Capt AW, WW, serta AB. "Empat saksi tersebut diperiksa terkait mekanisme perencanaan dalam pengadaan dan pembayaran sewa pesawat udara," ujar Ebenezer, dalam keterangan resmi yang diterima wartawan di Jakarta, Selasa (25/1/2022).

Ebenezer menolak menyebutkan identitas resmi dari para terperiksa tersebut. Tetapi, mengacu tangkapan layar monitor para terperiksa di Gedung Pidana Khusus (Pidsus) Kejakgung, saksi inisial R mengacu pada nama Reanindita. Nama tersebut diperiksa selaku Senior Manager di PT GIAA. Sedangkan Capt AW, di tangkapan layar monitor terperiksa, mengacu pada nama Capt Agus Wahyudo. Ia diperiksa selaku Executive Project Manager di PT GIAA.

Nama Capt Agus Wahyudo, juga pernah terlibat dalam skandal penerimaan suap di PT Garuda, yang pernah diungkap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Selanjutnya, saksi WW, mengacu pada nama Widianto Wiriatmoko. Ia diperiksa selaku PV Strategis and Network Planning PT GIAA. Terakhir inisial AB, mengacu pada nama Albert Burhan. Penyidik memeriksanya selaku Vice President Bagian Treasury PT GIAA.

Penyidikan dugaan korupsi di PT GIAA, dimulai sejak Rabu (19/1/2022). Dalam kasus tersebut, Jampidsus Febrie Adriansyah pernah mengungkapkan, nilai kerugian negara mencapai Rp 3,7 triliun lebih. Febrie menerangkan, dugaan korupsi pada perusahaan maskapai penerbangan milik pemerintah tersebut, terjadi pada periode 2009-2014, dan sampai saat ini.


Dugaan korupsi tersebut, terkait dengan proses pengadaan, dan sewa sejumlah unit pesawat terbang jenis ATR 72-600, dan CRJ 1000. Dalam penyidikan tersebut, kata Febrie, timnya juga menyasar kesaksian mantan Dirut GIAA, Emirsyah Satar, yang sudah berstatus narapidana terkait kasus serupa yang pernah diungkap oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Berita Terkait
  • Dirut Garuda: Negosiasi dengan Lessor Berjalan Positif
  • Erick Thohir Ungkap Kabar Baik Negosiasi Garuda dengan Lessor
  • Jampidsus Periksa Dirut Garuda dan Eks Dirut Citilink
Berita Lainnya
  • Jampidsus Periksa Empat Petinggi Garuda Terkait Dugaan Korupsi
  • Jokowi Lepas Ekspor Perdana Smelter Grade Alumina di Bintan

Jampidsus Periksa Empat Petinggi Garuda Terkait Dugaan Korupsi

Jampidsus Periksa Empat Petinggi Garuda Terkait Dugaan Korupsi

Jampidsus Periksa Empat Petinggi Garuda Terkait Dugaan Korupsi

Jampidsus Periksa Empat Petinggi Garuda Terkait Dugaan Korupsi

Jampidsus Periksa Empat Petinggi Garuda Terkait Dugaan Korupsi

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya