0
Thumbs Up
Thumbs Down

Kereta Api Mak Itam Laik Jalan, tapi Belum Ada Izin Operasi

Republika Online
Republika Online - Thu, 15 Aug 2019 01:00
Dilihat: 18
Kereta Api Mak Itam Laik Jalan, tapi Belum Ada Izin Operasi

PADANG (ANTARA) - Kereta api legendaris Mak Itam yang berada di dipo Sawahlunto, Sumatra Barat, dipastikan dalam kondisi laik jalan. Mak Itam diyakini dapat mendukung pariwisata berbasis Warisan Budaya Dunia UNESCO.

"Mak Itam siap untuk beroperasi kapan saja, bahkan untuk kebutuhan harian pun masih sanggup," kata Kepala PT KAI Divre II Sumbar, Fredi Firmansyah, di Padang, Rabu.

Fredi menyatakan, uji coba kelaikan jalan terakhir kali dilakukan pada Juli 2019. Lokomotif dengan nomor seri E10 60 itu dipanaskan dan dijalankan hingga rel depan dipo.

Persoalannya, menurut Fredi, adalah izin operasi untuk Mak Itam hingga saat ini belum ada. Izin dikeluarkan oleh Ditjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan.

Selain itu, rel kereta api hingga terowongan juga harus benar-benar dalam kondisi baik agar keselamatan penumpang bisa terjamin.

"Keselamatan penumpang adalah prioritas pertama. Jika tidak ada jaminan, meski Mak Itam dalam kondisi baik, tidak akan dioperasikan," ujarnya.

Kereta Api Mak Itam salah satu warisan budaya dunia Ombilin Coal Mining Heritage of Sawahlunto.



Pengoperasian Mak Itam juga tergantung pada kesiapan Pemkot Sawahlunto karena sistem antara PT KAI dengan pemerintah daerah adalah sewa. Biaya operasional akan ditanggung oleh pemerintah daerah sementara PT KAI bertanggung jawab untuk masinis dan pemeliharaan.

Sebagai gambaran, batu bara yang dibutuhkan untuk perjalanan Mak Itam dari Sawahlunto ke Muaro Kalapan pulang pergi sekitar 1 ton dengan harga sekitar Rp 1,2 juta. Itu di luar biaya operasional lain.

Manajer Sarana PT KAI Divre II Sumbar, Maruchan, menyebut bahwa gambaran biaya operasional kereta api uap di Ambarawa saat ini Rp 5 juta pulang pergi ke Bedono.


Pemerhati pariwisata Sumbar Nofrin Napilus mengatakan Mak Itam akan sangat mendukung posisi bekas tambang Ombilin Sawahlunto sebagai Warisan Budaya Dunia. Seharusnya, pemerintah daerah memberikan dukungan penuh untuk hal itu.

Berita Terkait
  • Warisan Dunia Tambang Ombilin Dikelola Badan Khusus
  • Status UNESCO Sawahlunto Bantu Tarik Investor dan Turis
  • Kantor Tambang Sawahlunto Tetap akan Dijadikan Hotel
Berita Lainnya
  • Infrastruktur Luar Jawa Minim, Pengembangan Manufaktur Sulit
  • Kapan Anak Boleh Punya Akun Media Sosial Pribadi?

Kereta Api Mak Itam Laik Jalan, tapi Belum Ada Izin Operasi

Kereta Api Mak Itam Laik Jalan, tapi Belum Ada Izin Operasi

Kereta Api Mak Itam Laik Jalan, tapi Belum Ada Izin Operasi

Kereta Api Mak Itam Laik Jalan, tapi Belum Ada Izin Operasi

Kereta Api Mak Itam Laik Jalan, tapi Belum Ada Izin Operasi

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya