0
Thumbs Up
Thumbs Down

Kopi dan Teh Hijau Dapat Kurangi Risiko Kematian Diabetes

Republika Online
Republika Online - Fri, 23 Oct 2020 03:30
Dilihat: 73
Kopi dan Teh Hijau Dapat Kurangi Risiko Kematian Diabetes

JAKARTA -- Sebuah studi terbaru menyelidiki tentang efek teh hijau dan kopi terkait Dengan risiko kematian di antara penderita diabetes tipe 2. Para peneliti menemukan bahwa minum dua Atau lebih cangkir kopi dan empat cangkir atau lebih teh hijau setiap hari dikaitkan dengan 63 persen lebih rendah untuk semua penyebab kematian.

Di Amerika Serikat (AS), lebih dari satu dari 10 orang dewasa menderita diabetes tipe 2. Secara global, penyakit menyerang sekitar 422 juta orang. Diabetes meningkatkan risiko berbagai kondisi kesehatan, termasuk kanker, patah tulang, demensia, dan penyakit peredaran darah.

Dilansir Medical News Today, meski pengobatan dapat secara signifikan mengurangi risiko kesehatan yang terkait dengan diabetes, para ahli juga menganggap perubahan gaya hidup sebagai salah satu cara terbaik untuk mengendalikan diabetes tipe 2. Hal ini termasuk makan makanan yang sehat, melakukan lebih banyak aktivitas fisik, dan berhenti merokok.

Selama bertahun-tahun, banyak ilmuwan yang menyelidiki potensi manfaat teh hijau bagi kesehatan. Beberapa penelitian telah menunjukkan hubungan antara konsumsi teh hijau dan risiko diabetes yang lebih rendah.

Ilmuwan lain telah menunjukkan bahwa minum teh hijau dapat meningkatkan kontrol glukosa dan sensitivitas insulin. Namun, hingga saat ini, hanya sedikit peneliti yang meneliti bagaimana teh hijau dapat bermanfaat bagi penderita diabetes tipe 2, secara khusus.

Kopi juga mendapat banyak perhatian ilmiah selama bertahun-tahun. Ada beberapa bukti bahwa konsumsi kopi yang tinggi menyebabkan risiko diabetes tipe 2 lebih rendah dibandingkan dengan konsumsi rendah.

Selain diabetes, ada beberapa bukti bahwa konsumsi kopi dikaitkan dengan penurunan risiko kematian. Namun, seperti halnya teh hijau, hanya sedikit ilmuwan yang menyelidiki hubungan ini pada individu yang menderita diabetes.

Meskipun terdapat kesulitan yang melekat dalam mempelajari efek makanan tertentu pada kondisi kesehatan, bukti bahwa teh hijau dan kopi mungkin bermanfaat bagi aspek kesehatan tertentu semakin meningkat. Belum lama ini, para peneliti dari Kyushu University, Fukuoka Dental College, dan Hakujyuji Hospital, di Jepang, menyelidiki efek kopi dan teh hijau terhadap risiko kematian penyandang diabetes.

Mereka telah ini memublikasikan temuannya di BMJ Open Diabetes Research & Care. Para ilmuwan mengambil data dari Fukuoka Diabetes Registry, sebuah studi yang sedang berlangsung yang dirancang untuk menilai dampak pengobatan dan gaya hidup pada hasil diabetes.

Secara keseluruhan, mereka menggunakan data dari 4.923 peserta dengan diabetes tipe 2. Individu ini berusia 20 tahun atau lebih dengan rata-rata usia 66 tahun.

Setiap peserta memberikan berbagai informasi, termasuk detail tentang kondisi kesehatan yang ada, frekuensi olahraga, status merokok, konsumsi alkohol, durasi tidur, indeks massa tubuh (BMI), tekanan darah, dan gejala depresi. Satu hal yang penting, para peserta juga memberikan rincian tentang diet mereka, termasuk tentang konsumsi kopi dan teh hijau.

Titik akhir utama dalam penelitian ini adalah kematian. Para peneliti mengikuti peserta selama median 5,3 tahun dan selama masa tindak lanjut, tercatat 309 orang meninggal. Untuk tujuan analisis, tim tersebut menganggap empat cangkir atau lebih teh hijau dan dua atau lebih cangkir kopi setiap hari sebagai konsumsi tinggi.

Hasil temuan studi menunjukkan orang yang minum lebih dari satu cangkir teh hijau atau kopi per hari memiliki kemungkinan lebih rendah untuk meninggal karena sebab apapun dibandingkan dengan mereka yang tidak meminum keduanya. Peluang terendah dikaitkan dengan minum teh hijau dan kopi dalam jumlah yang lebih tinggi.

Bahkan, setelah memerhitungkan variabel yang mungkin memengaruhi analisis mereka, penulis menyimpulkan bahwa kombinasi konsumsi teh hijau dan kopi yang lebih tinggi secara signifikan mengurangi semua risiko kematian akibat penyebab sebesar 63 persen, selama median masa tindak lanjut 5,3 tahun.

Saat menghitung kemungkinan kematian di antara peminum teh hijau, mereka menemukan bahwa minum empat cangkir atau lebih setiap hari dikaitkan dengan peluang 40 persen lebih rendah. Namun, meminum kedua minuman tersebut setiap hari menghasilkan efek terbesar.

Dua hingga tiga cangkir teh hijau ditambah dua atau lebih cangkir kopi memiliki peluang 51 persen lebih rendah. Kemudian empat atau lebih cangkir teh hijau ditambah satu cangkir kopi adalah 58 persen lebih rendah, serta empat atau lebih cangkir teh hijau dan dua atau lebih cangkir kopi adalah 63 persen lebih rendah.

Meski demikian, seperti kebanyakan penelitian yang menyelidiki pengaruh satu jenis makanan atau minuman pada suatu populasi, penelitian ini memiliki keterbatasan. Sebagai contoh adalah mengenai informasi konsumsi kopi dan teh hijau setiap peserta berasal dari kuesioner.

Tidak ada memori yang sempurna dan ini membawa kesalahan yang tak terhindarkan ke dalam data. Demikian pula informasi makanan, hanya datang dari laporan peserta di awal penelitian, tetapi selama lima tahun, kebiasaan minum mungkin berubah.

Selain itu, para ilmuwan tidak mengumpulkan informasi tentang faktor-faktor tertentu yang mungkin memengaruhi hasil. Tingkat pendidikan dan pendapatan rumah tangga, contohnya.

"Tingkat pendidikan atau pendapatan yang lebih tinggi mungkin terkait dengan konsumsi kopi yang lebih besar. Mereka mungkin juga terkait dengan risiko kematian yang lebih rendah," jelas tim peneliti.


Selain itu, yang terpenting, penelitian ini bersifat observasi, jadi tidak mungkin membuktikan bahwa teh hijau dan kopi mengurangi kemungkinan kematian. Hanya saja mengonsumsi minuman ini dikaitkan dengan peluang kematian yang lebih rendah.

Meskipun penting untuk memperhatikan batasan penting tersebut, hasil ini menambah bukti bahwa teh hijau dan kopi mungkin bermanfaat bagi individu tertentu dalam beberapa cara.

Berita Terkait
  • Studi: Blueberry Bantu Pengobatan Pasien Diabetes Tipe 2
  • Pertemuan Selasa Berdaya Semangatkan Petani Kopi Petaling
  • Manfaat Minum Kopi Menurut Ulama Islam Abad Pertengahan
Berita Lainnya
  • Kopi dan Teh Hijau Dapat Kurangi Risiko Kematian Diabetes
  • Kemenag Pasok Khutbah, Wakil Menteri Agama: Baik Sangkalah

Kopi dan Teh Hijau Dapat Kurangi Risiko Kematian Diabetes

Kopi dan Teh Hijau Dapat Kurangi Risiko Kematian Diabetes

Kopi dan Teh Hijau Dapat Kurangi Risiko Kematian Diabetes

Kopi dan Teh Hijau Dapat Kurangi Risiko Kematian Diabetes

Kopi dan Teh Hijau Dapat Kurangi Risiko Kematian Diabetes

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya