0
Thumbs Up
Thumbs Down

KPAI Tekankan Pentingnya Dampingi Anak Saat PJJ

Republika Online
Republika Online - Mon, 19 Oct 2020 14:41
Dilihat: 34
KPAI Tekankan Pentingnya Dampingi Anak Saat PJJ

JAKARTA -Komisioner Bidang Pendidikan KPAI Retno Listyarti menekankan pentingnya pendampingan terhadap anak selama pembelajaran jarak jauh (PJJ) atau belajar daring. Hal ini disampaikan menindaklanjuti kabar adanya siswi di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan yang diduga bunuh diri karena frustrasi selama menempuh belajar daring.

KPAI menilai kemungkinan motif lain di balik dugaan bunuh diri tersebut penting diungkap. Jika terbukti ada motif bunuh diri karena kendala PJJ, maka perlu dilakukan evaluasi secara menyeluruh dari PJJ di kabupaten Gowa oleh Dinas Pendidikan dan Pemerintah Daerah sesuai kewenangannya. Jika SMA/SMK berarti menjadi kewenangan pemerintah provinsi dan dan Dinas Pendidikan Provinsi Sulawesi Selatan.

"Selain perlunya mengungkap kemungkinan motif lain, KPAI juga mendorong peran sekolah dalam membantu anak-anak yang mengalami masalah mental atau psikologis akibat pandemi Covid-19 yang telah berlangsung lebih dari tujuh bulan," ujar Retno.

Peran wali kelas dan guru bimbingan konseling sangat strategis dalam membantu anak-anak yang memiliki masalah psikologi, termasuk kesulitan dalam mengikuti pembelajaran jarak jauh. Konsultasi dapat dilakukan melalui aplikasi pesan singkat yang mudah dijangkau guru dan anak-anak.

Retno menilai anak-anak hanya butuh didengar. Karena itu, selain menceritakan masalah dengan sahabat, para siswa juga bisa berkonsultasi dengan guru BK dan wali kelas agar dapat diberikan solusi yang tepat.

Peran orang tua juga sangat besar dalam mencegah depresi pada anak. Suasana yang tidak nyaman atau pertengkaran dengan teman mungkin tampak sederhana bagi orang dewasa. Namun berbeda jika kondisi tersebut dialami oleh remaja.

Jika dibiarkan berlarut-larut, hal itu bisa memicu depresi pada remaja karena remaja pada dasarnya sering mengalami perubahan suasana hati. Itu sebabnya remaja yang terlihat murung atau sedih sering kali dianggap hal biasa. Misalnya karena patah hati, mendapat nilai jelek, atau merasa kurang perhatian dari orang tua.


Padahal, bisa jadi itu gejala depresi pada remaja. Jika dibiarkan maka kondisi tersebut bisa berlanjut dan memunculkan keinginan untuk menyakiti diri sendiri bahkan bunuh diri.

Berita Terkait
  • KPAI Apresiasi Penyelidikan Siswa Gowa Diduga Bunuh Diri
  • IGI: Perlu Ada Standard Penugasan Guru Selama PJJ
  • Disdik Jatim Tambah Sekolah Belajar Tatap Muka
Berita Lainnya
  • KPAI Tekankan Pentingnya Dampingi Anak Saat PJJ
  • Waspadai Infeksi Usus Akibat Norovirus

KPAI Tekankan Pentingnya Dampingi Anak Saat PJJ

KPAI Tekankan Pentingnya Dampingi Anak Saat PJJ

KPAI Tekankan Pentingnya Dampingi Anak Saat PJJ

KPAI Tekankan Pentingnya Dampingi Anak Saat PJJ

KPAI Tekankan Pentingnya Dampingi Anak Saat PJJ

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya