0
Thumbs Up
Thumbs Down

KPK Dalami Dugaan Adanya Calo Pengadaan Tanah SMKN 7 Tangsel

Republika Online
Republika Online - Wed, 27 Oct 2021 23:26
Dilihat: 62
KPK Dalami Dugaan Adanya Calo Pengadaan Tanah SMKN 7 Tangsel

JAKARTA -- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mendalami dugaan adanya calo dalam pengadaan tanah untuk pembangunan SMK Negeri 7 Tangerang Selatan (Tangsel), Banten. KPK memeriksa dua saksi di Gedung KPK, Jakarta, pada Selasa (26/10), dalam penyidikan kasus dugaan korupsi pengadaan tanah untuk pembangunan SMKN 7 Tangsel pada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Banten Tahun Anggaran 2017.

"Didalami keterangannya antara lain terkait dengan dugaan adanya pihak perantara (calo) serta pembagian keuntungan dari para pihak terkait dalam pengadaan tanah untuk pembangunan SMKN 7 Tangerang Selatan pada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Provinsi Banten pada tahun anggaran 2017," kata Plt. Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya di Jakarta, Rabu (27/10).

Ia menyebutkan, dua saksi itu bernama Farid Nurdiansyah dari pihak swasta dan Kepala Sekolah SMA 8 Tangsel Imam Supingi. Sebelumnya, pada Senin (25/10), KPK juga telah memeriksa dua saksi, yaitu Suyadi dari pihak swasta dan Sofia M Sujudi Rassat selaku ibu rumah tangga.

KPK mengonfirmasi keduanya terkait dengan kepemilikan tanah para saksi yang diduga digunakan sebagai lahan pengadaan tanah pembangunan SMKN 7 Tangsel. Selain itu, didalami juga terkait dengan nilai harga tanah dan proses pembayarannya.

Diketahui, KPK sedang melakukan penyidikan kasus dugaan korupsi pengadaan tanah pembangunan SMKN 7 Tangsel tersebut. Kendati demikian, KPK saat ini belum dapat menginformasikan secara menyeluruh konstruksi perkara dan siapa saja pihak-pihak yang telah ditetapkan sebagai tersangka.

Sebagaimana kebijakan pimpinan KPK saat ini bahwa untuk publikasi konstruksi perkara dan pihak-pihak yang telah ditetapkan sebagai tersangka akan dilakukan pada saat telah dilakukan upaya paksa, baik penangkapan maupun penahanan terhadap para tersangka.

Ali mengatakan, bahwa KPK memberikan atensi lebih atas kasus tersebut karena proyek pengadaan sangat penting bagi dunia pendidikan, khususnya di wilayah Tangsel. "Ulah dari pihak-pihak yang terkait dengan perkara ini mengakibatkan tidak hanya dugaan kerugian keuangan negara, tetapi juga kerugian sosial," katanya.

Dukungan dan peran serta masyarakat sangat, kata dia, diperlukan untuk bersama-sama mengawal dan mengawasi penanganan perkara dimaksud sehingga dapat lancar dan selesai sesuai dengan harapan.


Berita Terkait
  • Dewas KPK Bantah Lindungi Lili Pintauli Siregar
  • KPK Masih Selidiki Dugaan Korupsi Toilet Mewah Bekasi
  • KPK Masih Cari Bukti Dugaan Korupsi Toilet 'Mewah' di Bekasi
Berita Lainnya
  • ZBRA Gandeng Perusahaan asal Korsel Kembangkan Reagen PCR
  • Sultan HB X Minta Kasus Covid-19 di Sekolah Cepat Ditangani

KPK Dalami Dugaan Adanya Calo Pengadaan Tanah SMKN 7 Tangsel

KPK Dalami Dugaan Adanya Calo Pengadaan Tanah SMKN 7 Tangsel

KPK Dalami Dugaan Adanya Calo Pengadaan Tanah SMKN 7 Tangsel

KPK Dalami Dugaan Adanya Calo Pengadaan Tanah SMKN 7 Tangsel

KPK Dalami Dugaan Adanya Calo Pengadaan Tanah SMKN 7 Tangsel

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya