0
Thumbs Up
Thumbs Down

KPK Tetapkan Mantan Dirut Petral Sebagai Tersangka

Republika Online
Republika Online - Tue, 10 Sep 2019 18:55
Dilihat: 24
KPK Tetapkan Mantan Dirut Petral Sebagai Tersangka

JAKARTA -- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Managing Director Pertamina Energy Services Pte. Ltd (PES) periode 2009-2013 Bambang Irianto (BTO) sebagai tersangka kasus suap terkait perdagangan minyak mentah dan produk kilang di PES. Bambang diketahui juga pernah menjabat sebagai Direktur Utama Pertamina Energy Trading Ltd (PETRAL) sebelum dilakukan penggantian pada 2015.

"Setelah terpenuhinya bukti permulaan yang cukup, KPK meningkatkan ke penyidikan dalam perkara dugaan penerimaan hadiah atau janji terkait kegiatan perdagangan minyak mentah dan produk kilang di PES selaku subsidiary company PT Pertamina (Persero)," kata Wakil Ketua KPK Laode M Syarif saat jumpa pers di gedung KPK, Jakarta, Selasa (10/9).

Sebelumnya, kata Syarif, KPK telah menyelesaikan penyelidikan yang awalnya mulai dilakukan sejak Juni 2014 dengan cara mengumpulkan informasi dan data yang relevan. Ia menambahkan penyelidikan tersebut dilakukan dengan sangat hati-hati dan cermat.

"Pada tahapan itu telah dilakukan permintaan keterangan terhadap 53 orang saksi dan dipelajari dokumen dari berbagai instansi serta koordinasi dengan beberapa otoritas di lintas negara," tuturnya.

Ia mengungkapkan tersangka Bambang melalui rekening perusahaan SIAM Group Holding Ltd diduga telah menerima uang sekurang-kurangnya 2,9 juta dolar AS atas bantuan yang diberikannya kepada pihak KERNEL OIL.

"Terkait kegiatan perdagangan produk kilang dan minyak mentah kepada PES/PT Pertamina di Singapura dan pengiriman kargo," ujar Syarif.

Bambang disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau Pasal 12 huruf b subsider Pasal 11 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2001 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.

Terkait praktik mafia migas, Laode menerangkan, penyelidikan dugaan suap ini dilakukan setelah Presiden Joko Widodo menyatakan perang terhadap praktik mafia migas hingga membubarkan Pertamina Energy Trading Ltd (PETRAL) pada Mei 2015. Pembubaran karena terdapat praktik mafia migas dalam perdagangan minyak yang ditugaskan pada anak perusahaan PT Pertamina Persero, termasuk PETRAL dan Pertamina Energy Service (PES).

"Dalam perkara ini ditemukan bahwa kegiatan sesungguhnya dilakukan oleh PES, sedangkan Petral diposisikan sebagai semacam paper company sehingga, KPK fokus mengungkap penyimpangan yang terjadi di PES tersebut," kata Syarif di Gedung KPK, Selasa (10/9).

Dari hasil dari penyelidikan yang saat ini telah masuk di tahap penyidikan, kata Syarif, KPK mengonfirmasi sejumlah temuan dugaan praktik mafia migas tersebut. Temuan itu di antaranya alur suap lintas negara dan menggunakan perusahaan "cangkang" di yurisdiksi asing yang masuk dalam kategori tax haven countries.


Berita Terkait
  • Pengamat: Kontrak Politik Capim KPK Bentuk Intimidasi
  • Masinton Minta Kritik Atas Capim KPK Dilengkapi Data
  • JK: Potensi Kerugian Negara Lebih Besar Jika KPK tak Diawasi
Berita Lainnya
  • Khabib Klaim Layak Tempati Peringkat Teratas Ranking UFC
  • Menlu Sudan Tertarik Jalin Hubungan Diplomatik dengan Israel

KPK Tetapkan Mantan Dirut Petral Sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Mantan Dirut Petral Sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Mantan Dirut Petral Sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Mantan Dirut Petral Sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Mantan Dirut Petral Sebagai Tersangka

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya