0
Thumbs Up
Thumbs Down

Letusan Tonga Melepaskan Banyak Air ke Atmosfer Bumi yang Dapat Merusak Lapisan Ozon

Republika Online
Republika Online - Sat, 06 Aug 2022 19:46
Dilihat: 97
Letusan Tonga Melepaskan Banyak Air ke Atmosfer Bumi yang Dapat Merusak Lapisan Ozon

Sebuah studi terbaru mengungkapkan bahwa ketika gunung berapi bawah laut di Tonga meletus pada Januari, ia menyemprotkan uap air yang cukup ke atmosfer bumi untuk mengisi 58 ribu kolam renang ukuran olimpiade. Menurut penelitian, uap air ini bisa menjadi komponen letusan gunung berapi yang paling banyak menimbulkan kerusakan karena memiliki kemampuan mempercepat pemanasan global dan merusak lapisan ozon.

Gunung berapi Hunga Tonga-Hunga Ha'apai meletus pada 15 Januari dengan kekuatan yang setara dengan 100 bom Hiroshima, menjadikannya ledakan paling kuat yang pernah terjadi di Bumi dalam lebih dari 30 tahun. Ledakan itu mengguncang seluruh dunia, membuat udara berdering seperti lonceng dan memaksa tsunami menghantam garis pantai yang berdekatan. Lebih dari 590 ribu sambaran petir terjadi selama tiga hari karena letusan yang abu dan awan debunya naik lebih tinggi ke atmosfer daripada letusan sebelumnya dalam sejarah.

Temuan menunjukkan bahwa, sejak gunung berapi meletus, tambahan 160.900 ton (146 ribu metrik ton) uap air telah memasuki stratosfer, naik setinggi 33 mil (53 km) di mesosfer, lapisan atmosfer yang membentang dari stratosfer hingga ketinggian 53 mil (85 km).

Sejak satelit Aura NASA mulai melakukan pengukuran, ini menjadikannya injeksi air terbesar dan tertinggi ke stratosfer. Mengingat bahwa ledakan terjadi sekitar 492 kaki (150 m) di bawah permukaan laut, para peneliti mengatakan tidak sepenuhnya mengejutkan bahwa letusan Tonga mengirimkan sejumlah besar uap air ke atmosfer. Dilansir laman Live Science, mereka mengklaim bahwa ketika gunung berapi meletus, air laut yang bersentuhan dengan magma yang meletus mengalami pemanasan berlebih yang cepat dan menghasilkan volume ''uap eksplosif'' yang berlebihan.

Ini adalah salah satu penyebab utama intensitas ledakan yang tinggi. Jumlah air diukur dengan benar untuk pertama kalinya, tetapi secara signifikan lebih tinggi dari yang diperkirakan para ilmuwan. Letusan gunung berapi skala besar sering menghasilkan senyawa reflektif di atmosfer dengan melepaskan sejumlah besar abu dan gas seperti belerang dioksida. Dengan mencegah sinar matahari mencapai permukaan planet, produk sampingan vulkanik ini dapat mendinginkan atmosfer.

Namun, dibandingkan dengan letusan dengan ukuran yang sebanding, letusan Tonga menghasilkan sangat sedikit sulfur dioksida, dan sebagian besar abu yang dimuntahkannya dengan cepat jatuh ke tanah. Para ahli awalnya memperkirakan bahwa ledakan bawah laut akan berdampak kecil pada iklim Bumi karena hal ini. Perhitungan ini, bagaimanapun, hanya mempertimbangkan abu dan gas yang dilepaskan gunung berapi, meninggalkan kelebihan uap air yang mungkin sama berbahayanya.

Para peneliti memperingatkan bahwa air ekstra ini mungkin memancar, menghangatkan atmosfer seperti halnya gas rumah kaca. Efek pemanasan air kemungkinan akan bertahan lebih lama dari efek pendinginan yang dihasilkan gas karena diperkirakan bertahan lebih lama daripada gas vulkanik lainnya seperti sulfur dioksida, yang biasanya jatuh dari atmosfer dalam dua hingga tiga tahun.

Menurut ahli geologi, ini menunjukkan bahwa ledakan Tonga mungkin akan menjadi letusan pertama yang diketahui memiliki pengaruh pemanasan di dunia daripada efek pendinginan. Para ilmuwan juga mencatat bahwa kenaikan uap air yang begitu cepat akan menghasilkan lebih sedikit ozon di stratosfer, berpotensi melemahkan lapisan ozon yang melindungi kehidupan di Bumi dari radiasi ultraviolet matahari yang berbahaya. Seiring waktu, air stratosfer, atau H2O, dapat terurai menjadi ion OH-. Ion-ion ini mungkin bergabung dengan tiga atom oksigen yang membentuk ozon untuk menghasilkan air dan oksigen.

Para ilmuwan mengatakan bahwa tidak pasti bagaimana hal ini dapat berdampak pada lapisan ozon secara keseluruhan. Namun, para ilmuwan juga percaya bahwa kenaikan uap air dapat mengakibatkan penurunan konsentrasi atmosfer metana, salah satu gas rumah kaca utama yang terkait dengan perubahan iklim.

Ion OH yang sama yang bereaksi dengan ozon juga dapat bereaksi dengan metana untuk menciptakan air dan radikal metil, yang mempertahankan panas jauh lebih sedikit di atmosfer daripada metana. Radikal metil terbentuk ketika metana memiliki satu atom hidrogen lebih sedikit daripada air.


Para peneliti mengatakan bahwa mereka berharap penurunan metana yang diantisipasi ini sebagian akan mengimbangi kehangatan yang dibawa oleh uap air. Implikasi iklim yang tepat dari letusan Tonga belum dapat diprediksi, menurut penulis penelitian. Untuk lebih akurat memperkirakan banyak fungsi yang dimainkan oleh gas vulkanik dalam iklim, para peneliti mencatat bahwa penting untuk terus memantau gas dari letusan saat ini dan yang berikutnya.

Berita Terkait
  • Muntahan Air Gunung Api Tonga pada 15 Januari Dapat Mengisi 58 Ribu Kolam Olimpiade
  • NASA Sebut Letusan Gunung Tonga Lebih Kuat Dibanding Bom Atom Hiroshima
  • Pulau Terluar Tonga Rusak Parah Akibat Letusan Gunung Berapi dan Tsunami
Berita Lainnya
  • Polri Jelaskan Kehadiran Pasukan Brimob Bersenjata Lengkap ke Gedung Bareskrim
  • Polisi di Masa Hindia Belanda tidak Mengenal Pungli

Letusan Tonga Melepaskan Banyak Air ke Atmosfer Bumi yang Dapat Merusak Lapisan Ozon

Letusan Tonga Melepaskan Banyak Air ke Atmosfer Bumi yang Dapat Merusak Lapisan Ozon

Letusan Tonga Melepaskan Banyak Air ke Atmosfer Bumi yang Dapat Merusak Lapisan Ozon

Letusan Tonga Melepaskan Banyak Air ke Atmosfer Bumi yang Dapat Merusak Lapisan Ozon

Letusan Tonga Melepaskan Banyak Air ke Atmosfer Bumi yang Dapat Merusak Lapisan Ozon

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya