0
Thumbs Up
Thumbs Down

Mahathir Buka Suara Soal Postingan yang Sebut Muslim Berhak Marah dan Membunuh Jutaan Orang Prancis

wartaekonomi
wartaekonomi - Fri, 30 Oct 2020 23:23
Dilihat: 44
Jakarta

Mantan Perdana Menteri (PM)MalaysiaMahathir Mohammad menyangkal tuduhan mempromosikan kekerasan dengan mengatakan Muslim berhak membunuh jutaan orangPrancisuntuk pembantaian masa lalu.

Dia juga mengkritik Facebook dan Twitter yang menghapus postingnya. Mahathir, 95, adalah pemimpin yang dihormati di dunia Muslim. Dia mengunggah komentar di blog, Twitter dan Facebook pada Kamis (29/10) yang menyatakan dia meyakini kebebasan ekspresi tapi tak boleh digunakan untuk menghina orang lain.

Beberapa negara mayoritas Muslim mengecam pernyataan para pejabatPrancis, termasuk Presiden Emmanuel Macron yang membela penggunaan kartun yang menghina Nabi Muhammad di ruang kelas sekolah Prancis.

Baca Juga: Kirim Surat ke Emmanuel Macron, PKS: Anda Tidak Tahu Apa-apa Tentang Agama Kami!

Masalah berkobar setelah seorang guru Prancis yang menunjukkan kartun yang menghina Nabi Muhammad kepada murid-muridnya selama pelajaran kewarganegaraan itu dipenggal di jalan oleh seorang penyerang asal Chechnya.

"Muslim memiliki hak untuk marah dan membunuh jutaan orang Prancis atas pembantaian di masa lalu. Tapi pada umumnya Muslim belum menerapkan hukum 'mata ganti mata'. Muslim tidak. Orang Prancis seharusnya tidak melakukannya," tegas Mahathir dalam postingannya.

"Karena Anda telah menyalahkan semua Muslim dan agama Muslim atas apa yang dilakukan oleh satu orang yang marah, Muslim memiliki hak untuk menghukum orang Prancis," papar dia, seraya menambahkan bahwa dia tidak menyetujui pembunuhan guru Prancis itu.

Twitter menghapus tweet tentang hak untuk membunuh itu dengan mengatakan posting tersebut melanggar aturan platform tentang mengagungkan kekerasan. Posting tersebut juga telah dihapus di Facebook.

Mahathir menuduh media sosial itu mengabaikan pernyataan selanjutnya yang mengatakan bahwa Muslim tidak pernah membalas dendam atas ketidakadilan terhadap mereka di masa lalu dan bahwa Prancis harus menghormati kepercayaan orang lain.

"Apa yang dipromosikan oleh reaksi terhadap artikel saya ini adalah untuk membangkitkan kebencian Prancis terhadap Muslim," papar Mahathir.

Dia juga mengkritik Facebook dan Twitter karena menghapus postingan tersebut.

Baca Juga: Macron Hina Islam Habis-habisan, PBNU Malah Bela Macron: Kenyataan Itu!

"Menurut saya, karena mereka adalah penyedia kebebasan berbicara, setidaknya mereka harus mengizinkan saya untuk menjelaskan dan mempertahankan posisi saya," tegas dia.

Facebook mengatakan dalam email bahwa postingan Mahathir dihapus karena melanggar kebijakannya tentang ujaran kebencian.

Pada Kamis, seorang migran Tunisia memenggal seorang wanita dan membunuh dua orang lainnya di satu gereja Prancis. Kejadian itu mendorong Macron menggandakan sumpahnya untuk menghentikan keyakinan Islam konservatif yang merongrong nilai-nilai Prancis.

Para pejabat Prancis mengatakan pembunuhan itu merupakan serangan terhadap nilai inti kebebasan berekspresi Prancis dan membela hak untuk menerbitkan kartun yang menghina Nabi Muhammad.

Penulis: Redaksi

Editor: Annisa Nurfitriyani


Foto: REUTERS/Lim Huey Teng

Sumber: wartaekonomi

Mahathir Buka Suara Soal Postingan yang Sebut Muslim Berhak Marah dan Membunuh Jutaan Orang Prancis

Mahathir Buka Suara Soal Postingan yang Sebut Muslim Berhak Marah dan Membunuh Jutaan Orang Prancis

Mahathir Buka Suara Soal Postingan yang Sebut Muslim Berhak Marah dan Membunuh Jutaan Orang Prancis

Mahathir Buka Suara Soal Postingan yang Sebut Muslim Berhak Marah dan Membunuh Jutaan Orang Prancis

Mahathir Buka Suara Soal Postingan yang Sebut Muslim Berhak Marah dan Membunuh Jutaan Orang Prancis

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya