0
Thumbs Up
Thumbs Down

Mengaitkan Muslim dan Islam dengan Terorisme, Presiden Marcon Tuai Kecaman dari OKI dan Negara Teluk

Antvklik
Antvklik - Sun, 25 Oct 2020 19:27
Dilihat: 38
Mengaitkan Muslim dan Islam dengan Terorisme, Presiden Marcon Tuai Kecaman dari OKI dan Negara Teluk

Pidato Presiden Prancis Emmanuel Macron yang mengaitkan Islam dengan terorisme mendapat kecaman dari dunia Islam.

antvklik.com - Pidato itu muncul terkait isu pemenggalan guru Samuel Paty dan kartun Nabi Muhammad SAW.

Seperti dikutip dari Anadolu, Macron mengatakan negaranya tidak akan menyerah terhadap kartun kontroversial tersebut.

Menurutnya krisis tersebut terjadi di tengah rencananya yang kontroversial melawan separatisme Islam di Prancis.

Presiden Prancis Emmanuel Macron juga menggambarkan Islam sebagai agama dalam krisis di seluruh dunia.

Tangkap Layar Instagram @emmanuelmacron

GCC mengatakan bahwa pernyataan seperti itu hanya akan menyulut budaya kebencian di antara orang-orang.

Hal itu tidak membantu membangun hubungan yang kuat antara Muslim dan masyarakat Prancis yang ramah.

"Pada saat semua upaya seharusnya dilakukan untuk mempromosikan budaya toleransi dan dialog antara komunitas dan agama. Pernyataan yang tidak dapat diterima dan provokatif seperti itu malah dibuat. Terbitnya kartun-kartun yang menghina Nabi Muhammad SAW adalah buktinya," ungkap GCC sebagaimana dikutip dari Saudi Gazette.

Al-Hajraf meminta semua pemimpin dunia, pemikir, dan pembuat opini, untuk memikul tanggung jawab mereka dalam membangun perdamaian.

Hidup berdampingan dengan menolak pidato kebencian yang memicu kemarahan dan mengolok-olok agama dan simbol-simbolnya.

"Mereka harus mendorong orang-orang untuk menghormati perasaan umat Islam di seluruh dunia. Itu lebih baik daripada jatuh ke dalam perangkap Islamofobia yang dipromosikan oleh kelompok-kelompok ultra-ekstremis" ungkap Sekjen GCC Nayef Al-Hajraf

GCC adalah blok dagang yang beranggotakan 6 negara Arab di Teluk Persia. Mereka adalah Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Kuwait, Qatar, Bahrain, dan Oman.

Selain GCC, kecaman juga datang dari Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) yang beranggotakan 57 negara mayoritas berpenduduk Islam, termasuk Indonesia.

Dalam pernyataan resminya, OKI mengaku terkejut dengan pernyataan yang tak terduga dari politikus Prancis itu. Tertentu berbahaya untuk hubungan Muslim-Prancis.

"Hasutan kebencian hanya menguntungkan kepentingan politik partisan," ungkap OKI di situs resminya.

Statemen ini muncul sehari setelah pidato Macron. OKI juga mengatakan akan selalu mengutuk praktik penistaan dan penghinaan terhadap para nabi umat. Termasuk Islam, Kristen, dan Yudaisme.

OKI juga mengutuk terhadap semua tindakan teror atas nama agama, termasuk pembunuhan brutal terhadap warga negara Prancis, Samuel Paty.

OKI mengimbau agar kejahatan ini tidak dikaitkan dengan Islam dan ajarannya. Baiknya tindakan itu dianggap sebagai tindak terorisme perseorangan yang dapat dihukum oleh UU.

OKI juga mengecam pembenaran atas pelecehan berbasis penistaan terhadap agama apa pun atas nama kebebasan berekspresi.


"Sekretariat Jenderal OKI juga menyesalkan upaya mengaitkan Islam dan Muslim dengan terorisme. Mendesak peninjauan kembali kebijakan diskriminatif anti-Muslim yang provokatif. Bisa menyinggung perasaan 1,5 miliar Muslim di seluruh dunia." demikian bunyi kutipan OKI.

Sumber: Antvklik

Mengaitkan Muslim dan Islam dengan Terorisme, Presiden Marcon Tuai Kecaman dari OKI dan Negara Teluk

Mengaitkan Muslim dan Islam dengan Terorisme, Presiden Marcon Tuai Kecaman dari OKI dan Negara Teluk

Mengaitkan Muslim dan Islam dengan Terorisme, Presiden Marcon Tuai Kecaman dari OKI dan Negara Teluk

Mengaitkan Muslim dan Islam dengan Terorisme, Presiden Marcon Tuai Kecaman dari OKI dan Negara Teluk

Mengaitkan Muslim dan Islam dengan Terorisme, Presiden Marcon Tuai Kecaman dari OKI dan Negara Teluk

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
harian pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya