0
Thumbs Up
Thumbs Down

Mengenal Mehter Tahkimi

Republika Online
Republika Online - Fri, 15 Nov 2019 04:14
Dilihat: 33
Mengenal Mehter Tahkimi

JAKARTA - Seorang tentara Prusia yang menemani Kaisar Polandia II Augustus saat melakukan kunjungan kenegaraan ke Istanbul pada tahun 1700 kaget bukan kepalang ketika tuan rumah menggelar pertunjukan musik.

Kekaisaran Ottoman mengeluarkan barisan orang berpakaian merah dan hijau dengan berbagai alat musik. Sang prajurit heran dengan permainan musik resmi kerajaan Turki Usmani itu yang terdengar sangat asing di telinganya.

''Musik yang ribut luar biasa,'' kata sang tentara itu.

Barisan pembuat suara ribut itu adalah mehter tahkimi, kelompok musik Kekaisaran Ottoman yang mirip seperti marching band saat ini dengan alat musik drum dan simbal. Mehter berasal dari bahasa Persia yang berarti superior, mungkin ini bisa menjelaskan kepada sang prajurit Prusia mengapa suaranya harus luar biasa bising.

Mulanya sebutan mehter ditujukan untuk pegawai berpangkat tinggi. Namun, Sultan Alaudin yang memelopori pembentukan pawai musik ini menamai kelompok pemusik yang dibentuknya dengan nama mehterhane atau mehter tahkimi.

Musik mehter tahkimi dimainkan ketika Sultan Usmani I berdiri untuk menghormati Sultan Alaudin. Mehter tahkimi saat itu mulai menjadi simbol Ottoman. Para pemain musik mehter tahkimi merupakan para pejabat dekat sultan dan dibayar dengan gaji tingi.

Mehter tahkimi adalah salah satu mozaik sejarah musik Ottoman yang dimulai sejak 1299 M hingga berakhinya kekuasaan Ottoman pada 1923 M, sempat bergaung dari Timur Tengah hingga Eropa lebih dari 600 tahun lamanya. Penjelajah Turki Evliya Celebi mencatat Kekaisaran Ottoman memiliki 40 kelompok musik, penyanyi, dan komposer mehter.

Alunan suara mehter tahkimi terdengar di Eropa ketika Ottoman menaklukkan Kota Konstantinopel pada 1453 M hingga dilanjutkan dengan ekspansi militer ke Eropa Selatan dan Eropa Timur sampai 1699 M.

Pada masa yang disebut dengan Perang Turki itu, Ottoman yang berusaha memperluas kekuasaan mereka ke Eropa membawa serta mehter tahkimi dalam setiap pertempuran untuk menyemangati prajuritnya. Akibatnya, Eropa pun mulai akrab dengan simbal dan drum bertalu-talu yang tidak pernah mereka dengar sebelumnya.


Berita Terkait
  • Tiga Arsitektur Utsmaniyah Periode Awal
  • Seyahatname, Sebuah Mahakarya Evliya Celebi
  • Berkelana, Evliya Celebi Mendengar 147 Bahasa Berbeda
Berita Lainnya
  • Viola Davis Ikut Tanggapi Martin Scorsese
  • Dompet Dhuafa Ajak Sumbang Sepatu Layak Pakai di EJM 2019

Mengenal Mehter Tahkimi

Mengenal Mehter Tahkimi

Mengenal Mehter Tahkimi

Mengenal Mehter Tahkimi

Mengenal Mehter Tahkimi

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya