0
Thumbs Up
Thumbs Down

Natuna Panas, Bupati Natuna: Kami Siap Pertahankan Kedaulatan NKRI!

wartaekonomi
wartaekonomi - Mon, 06 Jan 2020 09:44
Dilihat: 24
Jakarta

Bupati Kabupaten Natuna, Abdul Hamid Rizal, menyatakan pemerintah dan masyarakat Kabupaten Natuna siap sedia mempertahankan kedaulatan NKRI di Natuna dengan segala kemampuan dan sumber daya yang dimiliki.

Hamid menyampaikan hal itu menanggapi kabar adanya kapal nelayan China yang melakukan aktivitas perikanan di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia wilayah laut Natuna Utara.

Baca Juga: Diminta Berani Ambil Risiko Soal Natuna, Pengamat: Pemerintah, Coba Tarik Dubes dari Beijing!

"Masuknya nelayan-nelayan China yang dikawal oleh kapal Coast Guard adalah bentuk gangguan terhadap kedaulatan Republik Indonesia," kata Hamid Rizal, dalam keterangannya, Senin (6/1/2020).

Sebelumnya, Juru Bicara Kemlu China, Geng Shuang, menyatakan perairan di sekitar Kepulauan Nansha (Spratly Islands) termasuk Laut Natuna Utara sebagai wilayah tradisional penangkapan ikan mereka. Namun, klaim sepihak China tersebut telah diprotes keras pemerintah Republik Indonesia karena ZEE Indonesia di perairan Natuna memiliki legal standing, yakni UNCLOS 1982.

Itu sebabnya, Hamid Rizal mendukung penuh sikap TNI dan Kementerian Pertahanan Republik Indonesia untuk menggelar kekuatan yang lebih besar lagi di wilayah Natuna. Tujuannya, untuk memantau, mencegah, dan menangkal setiap upaya gangguan kedaulatan terhadap wilayah Republik Indonesia di Laut Natuna Utara.

Selain itu, Hamid Rizal juga mengusulkan kepada Pemerintah Pusat agar memperkuat dan meningkatkan kedudukan pemerintahan di wilayah Kabupaten Natuna dan Anambas menjadi Provinsi Khusus.

Berdasarkan UU Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah, kata dia, pemerintah kabupaten/kota tidak memiliki kewenangan terhadap perairan laut sehingga tidak bisa berbuat banyak dalam menjaga dan mengelola wilayah perairan Natuna.

"Dengan dijadikannya Natuna sebagai Provinsi Khusus, akan meningkatkan kewenangan dan kemampuan dalam menjaga, mengelola, dan turut serta mengawal wilayah pantai dan laut di Natuna, khususnya wilayah perbatasan yang saat ini merupakan kewenangan Provinsi Kepulauan Riau," papar Hamid Rizal.

Seperti diberitakan sebelumnya, Komando Armada I TNI AL melaporkan adanya Coast Guard China mengawal beberapa kapal nelayan Negeri Tirai Bambu yang sedang melakukan aktivitas perikanan di Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia wilayah laut Natuna Utara pada Kamis, (2/1/2020).

Namun, kejadian tersebut direspons dengan bergeraknya KRI Tjiptadi-381 dan KRI lainnya untuk mencegat dan menghalau kapal Coast Guard China yang mengawal kapal-kapal nelayan China tersebut keluar wilayah Laut Natuna.

Penulis: Redaksi

Editor: Puri Mei Setyaningrum


Foto: M Risyal Hidayat

Sumber: wartaekonomi

Natuna Panas, Bupati Natuna: Kami Siap Pertahankan Kedaulatan NKRI!

Natuna Panas, Bupati Natuna: Kami Siap Pertahankan Kedaulatan NKRI!

Natuna Panas, Bupati Natuna: Kami Siap Pertahankan Kedaulatan NKRI!

Natuna Panas, Bupati Natuna: Kami Siap Pertahankan Kedaulatan NKRI!

Natuna Panas, Bupati Natuna: Kami Siap Pertahankan Kedaulatan NKRI!

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya