0
Thumbs Up
Thumbs Down

Ngamuk, Prancis Minta Negara-negara Muslim Hentikan Boikot Produknya

wartaekonomi
wartaekonomi - Mon, 26 Oct 2020 11:11
Dilihat: 27
Paris

Kementerian luar negeri Prancis mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Minggu (25/10/2020) bahwa dalam beberapa hari terakhir telah ada seruan untuk memboikot produk Prancis, terutama produk makanan, di beberapa negara Timur Tengah serta seruan untuk demonstrasi melawan Prancis atas penerbitan kartun satir Nabi Muhammad.

"Seruan boikot ini tidak berdasar dan harus segera dihentikan, serta semua serangan terhadap negara kita, yang didorong oleh minoritas radikal," kata pernyataan itu.

Baca Juga: Prancis Merengek-rengek Minta Hentikan Boikot Produk oleh Turki

Pada Minggu, Macron mengatakan dalam sebuah tweet,"Kami tidak akan pernah menyerah" kepada radikal Islam. "Kami tidak menerima pidato kebencian dan mempertahankan debat yang masuk akal," tambah pemimpin Prancis itu.

We will not give in, ever.
We respect all differences in a spirit of peace. We do not accept hate speech and defend reasonable debate. We will always be on the side of human dignity and universal values.

Emmanuel Macron (@EmmanuelMacron) October 25, 2020

Boikot sudah berlangsung

Seruan untuk memboikot barang-barang Prancis sudah berkembang di dunia Arab dan sekitarnya, setelah Presiden Emmanuel Macron mengkritik kaum Islamis dan bersumpah untuk tidak "melepaskan kartun" yang menggambarkan Nabi Muhammad.

Komentar awal Macron, pada Rabu, muncul sebagai tanggapan atas pemenggalan kepala seorang guru, Samuel Paty, di luar sekolahnya di pinggiran kota di luar Paris awal bulan ini, setelah dia menunjukkan kartun Nabi Muhammad selama kelas yang dia pimpin tentang kebebasan berbicara.

Muslim melihat penggambaran Nabi sebagai penghujatan.

Persatuan Masyarakat Koperasi Konsumen non-pemerintah Kuwait telah menarik beberapa produk Prancis untuk diboikot. Beberapa koperasi yang dikunjungi oleh Reuters pada hari Minggu telah membersihkan rak barang seperti produk rambut dan kecantikan yang dibuat oleh perusahaan Prancis.

"Semua produk Prancis telah dihapus dari semua Masyarakat Koperasi Konsumen," kata ketua serikat buruh Fahd Al-Kishti kepada Reuters, seraya menambahkan bahwa langkah itu sebagai tanggapan atas "penghinaan berulang" terhadap Nabi dan telah diambil secara independen dari pemerintah Kuwait.

Boikot menyerukan di media sosial

Koperasi, beberapa ukuran hipermarket, membawa makanan pokok yang disubsidi pemerintah untuk Kuwait dan merupakan bagian besar dari ritel di negara itu, serta menyelenggarakan beberapa kursus pendidikan dan kegiatan rekreasi.

Di Arab Saudi, ekonomi terbesar di dunia Arab, tagar yang menyerukan boikot pengecer supermarket Prancis Carrefour menjadi yang paling ngetren kedua pada Minggu.

Dozens of muslim countries have already started to withdraw all French products from supermarkets under the name "for the Messenger of Allah ?" after the start of the #boycott_french_products campaign, in response to the cartoon on the Prophet. pic.twitter.com/XuY3gD9aLW

Barbara Garattini (@BGarattini) October 24, 2020

Seruan boikot serupa juga telah dikeluarkan oleh kelompok-kelompok di Yordania dan Qatar.

Organisasi Kerja Sama Islam pada hari Jumat mengecam pembunuhan brutal yang telah mengguncang Prancis, tetapi juga mengkritik "pembenaran untuk pelecehan berbasis penistaan ??terhadap agama apa pun atas nama kebebasan berekspresi".

Penulis: Redaksi

Editor: Muhammad Syahrianto


Foto: Unsplash/Alice Triquet

Sumber: wartaekonomi

Ngamuk, Prancis Minta Negara-negara Muslim Hentikan Boikot Produknya

Ngamuk, Prancis Minta Negara-negara Muslim Hentikan Boikot Produknya

Ngamuk, Prancis Minta Negara-negara Muslim Hentikan Boikot Produknya

Ngamuk, Prancis Minta Negara-negara Muslim Hentikan Boikot Produknya

Ngamuk, Prancis Minta Negara-negara Muslim Hentikan Boikot Produknya

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya