0
Thumbs Up
Thumbs Down

Orang Berduit ke Luar Angkasa, tapi Inggris Siaga Merah karena Rusia dan China Timbulkan...

wartaekonomi
wartaekonomi - Fri, 30 Jul 2021 23:59
Dilihat: 47

Baik Rusia dan China secara teratur terlibat dalam perilaku "sembrono" di luar angkasa. Hal ini membawa serta risiko konflik yang menghancurkan di masa depan, komandan militer senior Inggris telah memperingatkan.

Kepala Udara Marsekal Sir Mike Wigson khawatir perang di masa depan akan "menang dan kalah" di surga --dengan Jenderal Sir Patrick Sanders, kepala Komando Strategis Inggris, memprediksi konsekuensi yang mengerikan bagi warga sipil dan tentara. Sir Mike, berbicara pada peluncuran Komando Luar Angkasa di RAF High Wycombe kemarin, mengatakan perilaku "sembrono" dari dua negara adidaya itu disaksikan "beberapa kali dalam setahun".

Baca Juga: Viral Video Jeff Bezos Ditertawakan karena Bermimpi ke Luar Angkasa, Lihat Dia Sekarang!

Selain itu, perilaku yang "dipertanyakan" termasuk menerbangkan satelit dekat dengan yang lain serta dicatat setiap hari.

Sir Mike mengatakan Rusia pada tahun lalu telah mengerahkan kombinasi satelit yang "kami akan gambarkan memiliki karakteristik senjata dan mereka mempraktikkan manuver, yang akan kami katakan, hanya dapat dilakukan dengan sengaja menghancurkan satelit lain".

Sementara itu China sedang mengembangkan teknologi anti-satelit, mulai dari rudal yang secara langsung mengganggu satelit, senjata laser yang menyilaukan, gangguan elektronik dan bahkan gangguan fisik, dengan Beijing menggunakan "satelit redundan" milik negara itu sendiri untuk latihan sasaran, tambahnya.

"Jika kita tidak berpikir, dan mempersiapkannya hari ini, maka kita tidak akan siap ketika saatnya tiba."

Sir Patrick menekankan risiko, menekankan bahwa sementara infrastruktur satelit Inggris memberikan "kemampuan penting" untuk militer, itu juga memungkinkan teknologi yang "kita semua tahu dan kenali di ponsel kita ke teknologi yang memungkinkan kita untuk menavigasi Carrier Strike Group di sekitar. dunia".

Komando Luar Angkasa yang baru sedang dikembangkan menggunakan 1,4 miliar yang disisihkan untuk ruang angkasa selama sepuluh tahun ke depan dalam Makalah Komando Pertahanan tahun lalu.

Saat beroperasi, ia akan menawarkan komando dan kendali atas semua kemampuan luar angkasa pertahanan Inggris, termasuk Pusat Operasi Luar Angkasa, RAF Fylingdales di Yorkshire Utara, dan Skynet, satelit komunikasi militer Inggris.

Menteri pengadaan pertahanan Jeremy Quin, menteri pengadaan pertahanan, mengatakan investasi di ruang angkasa adalah "penting" untuk "mempertahankan keunggulan pemenang pertempuran di seluruh domain operasional yang berkembang cepat ini".

Langkah itu dilakukan setelah John Hyten, Wakil Ketua Kepala Gabungan di Amerika Serikat, mengungkapkan permainan hipotetis rahasia dengan China telah berakhir dengan kegagalan karena sistem informasi AS tersingkir di awal pertempuran.

Hyten berkata: "Tanpa melebih-lebihkan masalah ini, itu gagal total. Sebuah tim merah agresif yang telah mempelajari Amerika Serikat selama 20 tahun terakhir baru saja berlari mengelilingi kita. Mereka tahu persis apa yang akan kita lakukan sebelum kita melakukannya."

Anne-Marie Trevelyan, Menteri Pertahanan dan Pengadaan saat itu, mengisyaratkan pembentukan Komando Luar Angkasa Inggris selama pidatonya di Konferensi Luar Angkasa Inggris pada tahun 2019.

Mengacu pada Perjanjian Luar Angkasa 1967 yang dinegosiasikan oleh AS dan Uni Soviet, yang menyatakan ruang angkasa sebagai "provinsi seluruh umat manusia", dia menambahkan: "Sentimen mulia yang saya yakin semua orang di ruangan ini setuju.

"Tetapi kita harus mengakui bahwa dunia telah bergerak sejak saat itu.

"Negara-negara nakal dan semua orang yang menentang tatanan internasional, dan aktor non-negara semakin mendapatkan akses ke jenis peralatan berteknologi tinggi yang pernah menjadi monopoli NATO dan negara-negara Pakta Warsawa.

"Penyerang siber menggunakan perangkat keras murah untuk mencoba mengacak satelit dan memanfaatkan data pengamatan untuk keuntungan mereka.

"Itulah sebabnya kami dan sekutu dekat kami telah menetapkannya sebagai domain perang."

Inggris "harus bersedia dan mampu mempertahankan asetnya dalam batas-batas hukum internasional," tegas Trevelyan.

Dia menambahkan: "Sejak 2015, luar angkasa telah menjadi domain operasional utama yang menggabungkan udara, darat, laut, dan dunia maya, untuk bergabung dengan lima domain yang menginformasikan semua kebijakan pertahanan pasukan gabungan Inggris.

"Kami bekerja untuk sepenuhnya memahami risiko, dari kecelakaan dan bahaya alam hingga serangan yang disengaja oleh kelompok-kelompok terorganisir."

Juga di konferensi tersebut, Will Whitehorn, presiden baru organisasi perdagangan UK Space, mengatakan kepada Express.co.uk: "Kita harus melihat penciptaan Space Force di Inggris."

"Pandangan saya adalah bahwa saat kita maju, jelas harus ada koordinasi yang lengkap dan menyeluruh dari cara pemerintah di semua tingkatan merespons industrialisasi ruang angkasa."

Sumber: wartaekonomi

Orang Berduit ke Luar Angkasa, tapi Inggris Siaga Merah karena Rusia dan China Timbulkan...

Orang Berduit ke Luar Angkasa, tapi Inggris Siaga Merah karena Rusia dan China Timbulkan...

Orang Berduit ke Luar Angkasa, tapi Inggris Siaga Merah karena Rusia dan China Timbulkan...

Orang Berduit ke Luar Angkasa, tapi Inggris Siaga Merah karena Rusia dan China Timbulkan...

Orang Berduit ke Luar Angkasa, tapi Inggris Siaga Merah karena Rusia dan China Timbulkan...

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya