0
Thumbs Up
Thumbs Down

Pengorbanan Pelaut RI Tangkal Covid-19, Tak Injak Daratan Lebih dari 9 Bulan

Antvklik
Antvklik - Sat, 24 Oct 2020 06:48
Dilihat: 31

Berbagai cara dilakukan orang agar tidak tertular Covid-19. Seperti yang dialami sejumlah pelaut Indonesia, baik di dalam dan luar negeri. Mereka harus berkorban tak injak daratan, bahkan ada yang lebih dari sembilan bulan.

antvklik.com - Pandemi Covid-19 telah membuat banyak negara melakukan penutupan wilayah atau lockdown. Namun tidak hanya negara saja yang menerapkan lockdown, sejumlah perusahaan pun telah melakukannya.

Ini dilakukan agar karyawannya tidak terjangkit Covid-19 dari luar area kerja mereka.

Seperti yang dialami Suheri, pelaut Indonesia yang bekerja di sebuah kapal survei berbendera Inggris. Ia bertugas sebagai kepala juru masak untuk melayani 32 awak, termasuk lima pelaut Indonesia lainnya.

Suheri mengaku sejak naik kapal pada 22 Maret 2020 atau saat awal pandemi menyebar ke seluruh dunia, sudah tidak menginjak turun dari kapal lagi hingga sekarang.

Dengan demikian, pria berusia 44 tahun asal Jakarta ini sudah tidak menginjak daratan selama lebih dari tujuh bulan.

Kebijakan perusahaan tempatnya bekerja, memang melarang seluruh awak kapal turun ke daratan guna menghindari penularan Covid-19.

Saat ini kapalnya sedang sandar di Pelabuhan Hull, Inggris, setelah berlayar dari Istanbul, Turki dan Rotterdam, Belanda.

Suheri sedang menyiapkan makanan untuk kru kapal (Foto: Dok. pribadi)

Menurut Suheri, sebelum adanya Covid-19, biasanya para awak paling lama berada di atas kapal selama dua minggu. Saat kapal merapat di pelabuhan, mereka juga boleh turun ke daratan.

Biasanya pada saat itulah para awak kapal berjalan-jalan di kota sekitar pelabuhan guna melepas jenuh dan sekaligus membeli berbagai keperluan.

"Sekarang membeli kebutuhan lewat Amazon. Pembelian meminjam kartu kredit dari first officer (perwira kapal)," katanya.

Meski dilarang turun dari kapal, Suheri mengaku tetap semangat dan melakukan berbagai aktifitas. Ini karena sudah tersedia berbagai peralatan olahraga dan hiburan di atas kapal, termasuk koneksi internet.

"Nah kita dikasih fasilitas ya dipenuhin kayak WiFi dikasih free. Normalnya tidak bisa untuk telepon. Terus kayak sabun, sampo odol dipenuhin pihak perusahaan," katanya.

Sembilan Bulan Tak Pulang

Ternyata hal serupa juga dialami para pelaut di kapal-kapal tanker milik Pertamina. Bahkan ada yang belum pulang ke rumah selama sembilan bulan.

Hal tersebut diungkapkan Direktur Logistik, Supply Chain dan Infrastruktur PT Pertamina, Mulyono, dalam Pelatihan untuk Media Bisnis Proses Minyak dan Gas Bumi yang digelar secara virtual oleh JSK Petroleum Academy beberapa waktu lalu.

Menurutnya, kebijakan lockdown di atas kapal guna menghindari para awaknya dari penularan Covid-19.

"Itu yang dilakukan kawan-kawan kita di atas kapal. sampai sekarang kita belum lepas lockdown. Jadi belum pulang 9 bulan ke rumah," katanya dengan suara terbata-bata.

Kapal tanker Pertamina (Foto: Instagram/Pertamina)

Mulyono mengaku terharu dengan pengorbanan awak kapal tanker yang tetap giat bekerja meski harus rela lockdown di atas kapal.

Ia mengatakan, para awak kapal sudah menyadari begitu besarnya risiko tertular Covid-19 jika sampai turun dari kapal saat merapat di pelabuhan-pelabuhan yang disinggahi.

Menurutnya, kalau sampai ada awak kapal yang tertular, maka pelayaran kapal tanker dapat terganggu, hingga menyebabkan pasokan BBM di seluruh negeri jadi ikut terganggu.

Bahkan para awak kapal sampai membuat video yang intinya rela berkorban demi Indonesia dan mengimbau masyarakat tetap berada di rumah jika tidak ada keperluan mendesak demi menekan penularan Covid-19.

Sumber: Antvklik

Pengorbanan Pelaut RI Tangkal Covid-19, Tak Injak Daratan Lebih dari 9 Bulan

Pengorbanan Pelaut RI Tangkal Covid-19, Tak Injak Daratan Lebih dari 9 Bulan

Pengorbanan Pelaut RI Tangkal Covid-19, Tak Injak Daratan Lebih dari 9 Bulan

Pengorbanan Pelaut RI Tangkal Covid-19, Tak Injak Daratan Lebih dari 9 Bulan

Pengorbanan Pelaut RI Tangkal Covid-19, Tak Injak Daratan Lebih dari 9 Bulan

  
PARTNER KAMI
pijar
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
harian pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya