0
Thumbs Up
Thumbs Down

Polda Metro Jaya Sudah Pulangkan 270 Orang Terduga Perusuh

Republika Online
Republika Online - Wed, 21 Oct 2020 20:00
Dilihat: 30
Polda Metro Jaya Sudah Pulangkan 270 Orang Terduga Perusuh

JAKARTA -- Jajaran Polda Metro telah memulangkan 270 orang yang hendak melakukan kerusuhan dalam aksi unjuk rasa menolak Undang-undang Omnibus Law Ciptakerja pada Selasa (20/10) kemarin. Angka tersebut adalah akumulasi dari total penangkapan di wilayah hukum Polda Metro Jaya. Karena memang mereka ada yang diamankan di Polres-Polres di wilayah hukum Polda Metro Jaya.

"Sebelum dan pasca-kami mengamankan 270 ini bentuk preventif yang kami lakukan, semuanya sudah dipulangkan. Di Polda Metro sendiri ada 33 orang diamankan dan juga dipulangkan," ujar Yusri saat konferensi pers di Kompleks Mapolda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Rabu (21/10).

Namun, pihaknya masih menetapkan syarat yang sama seperti sebelumnya agar mereka yang diamankan bisa pulang ke rumahnya masig-masing. Syaratnya, menggunkan pola yang sama yakni orang tua datang kemudian membuat surat pernyataan.

Dalam aksi unjuk rasa tersebut, Yusri mengklaim, berjalan dengan kondusif. Meskipun ada sedikit bentrokan tetapi polisi meladeninya secara humanis.

"Alhamdulillah kemarin bisa berjalan dengan aman Walaupun ada riak riak tetapi cepat kita lakukan satu tindakan yang humanis tetapi bisa amankan mereka semuanya," tutur Yusri.

Di samping itu, Yusri menjelaskan, menurunnya para perusuh yang menyusup ke dalam aksi demo tidak terlepas dari diamankannya tiga admin akun media sosial penggerak pelajar. Namun pihaknya juga tetap akan mempelajari pola-pola perusuh menyusup ke dalam aksi unjuk rasa.

"Dengan admin yang diamankan kemarin Alhamdulillah kemarin kekurang yang datang ke sini," klaim Yusri

Yusri menegaskan, pihaknya akan tetap menindak tegas mereka yang tetap melakukan pengahasutan dan memprovokasi agar berbuat kerusuhan saat aksi unjuk rasa. Kata dia, mayoritas para pelajar baik STM, SMK, dan SMP bahkan yang masih duduk di bangku Sekolah Dasar mengaku mendapatkan undangan atau ajakan dari media sosial untuk berbuat onar saat unjuk rasa menolak Undang-undang Omnibus Law Ciptakerja.

"Saya diundang pak, melalui media sosial, diajak teman nanti dapat duit di sana, dapat makan, tiket kereta sudah disiapin, truk sudah disiapin, bus sudah disiapin tinggal datang ke sana lempar-lempar saja," kata Yusri.


Berita Terkait
  • Aksi Damai Buruh Bogor Tolak UU Omnibus Law Cipta Kerja
  • Dampak Demo terhadap Kasus Covid-19 Terlihat 2-4 Pekan Lagi
  • Aksi Damai Buruh dan Mahasiswa di Gerbang Tol Cileunyi
Berita Lainnya
  • Pasien Covid-19 di Lampung Tambah 44 Kasus
  • Polda Metro Jaya Sudah Pulangkan 270 Orang Terduga Perusuh

Polda Metro Jaya Sudah Pulangkan 270 Orang Terduga Perusuh

Polda Metro Jaya Sudah Pulangkan 270 Orang Terduga Perusuh

Polda Metro Jaya Sudah Pulangkan 270 Orang Terduga Perusuh

Polda Metro Jaya Sudah Pulangkan 270 Orang Terduga Perusuh

Polda Metro Jaya Sudah Pulangkan 270 Orang Terduga Perusuh

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya