0
Thumbs Up
Thumbs Down

Raup Cuan Jutaan dari Susu Kedelai

Nusabali
Nusabali - Mon, 28 Nov 2022 08:07
Dilihat: 65
Raup Cuan Jutaan dari Susu Kedelai
Susu kedelai cap 'Milk Soya' buatan Murniasih ini cukup terkenal di Buleleng. Produknya banyak ditemukan di warung, toko kelontong, hingga kantin-kantin perkantoran. Susu kedelai buatannya diyakini menyehatkan, karena dibuat dengan bahan alami tanpa campuran pengawet.

Murniasih merintis bisnis susu kedelai sejak dirumahkan akibat pandemi Covid-19 pada 2020 lalu. Ia sebelumnya bekerja sebagai sales di salah satu perusahaan minuman. Namun perusahaannya terpaksa mengurangi pegawai akibat dampak pandemi Covid-19. Kondisi tersebut tidak membuat Murniasih terpuruk dalam waktu yang lama.

Ide membuat usaha susu kedelai muncul setelah melihat bibinya membuat susu kedelai di rumah. Namun susu tersebut hanya dibuat atas pesanan tetangga sekitar rumahnya. Berbekal pengetahuan soal penjualan sewaktu masih menjadi sales, Murniasih kemudian bekerja sama dengan bibinya, memasarkan susu kedelai itu ke tempat yang lebih luas.

Susu kedelai yang mulanya hanya dikemas menggunakan plastik, kini dibuat lebih menarik dengan menggunakan botol dan diberi label 'Milk Soya'. Murniasih juga mencantumkan kontak personal untuk pemesanan. Susu kedelai kemasan botolan itu ia pasarkan ke toko-toko hingga kantin perkantoran. Ia membandrol dengan harga Rp 5 ribu per botol

Kerja keras Murniasih itu akhirnya berbuah manis. Setiap hari ia mampu memproduksi 1.400 botol susu kedelai, dengan omzet hingga mencapai Rp 14 juta per bulan. Kini ia bahkan telah memiliki 12 orang karyawan yang membantu memasarkan produknya ke seluruh wilayah Kabupaten Buleleng, hingga Karangasem dan Tabanan.

"Setiap hari untuk produksi bisa menghabiskan 30 kilogram kedelai. Kedelai yang digunakan harus pakai yang impor, karena susu yang dihasilkan lebih bagus. Kalau pakai yang lokal kebanyakan ampas katanya, Minggu (27/11) siang.

Selain membuat susu kedelai, Murniasih mengaku sempat berinovasi membuat susu yang terbuat dari bahan kacang ijo. Namun rupanya peminatnya sedikit. "Sekarang fokus sama susu kedelai saja. Bikin susu kacang ijo kalau ada yang pesan saja," ujar Murniasih.

Ia menyampaikan, susu kedelai buatannya hanya bertahan satu minggu karena dibuat tanpa bahan pengawet. Jika lebih dari satu minggu, produk tersebut ia tarik. "Tidak tahan lama karena tanpa pengawet. Saya bikin susu kedelai untuk kesehatan, produk kami juga masuk ke rumah sakit jadi memang harus murni," kayanya.

Dalam proses produksi, biji kedelai dihaluskan lebih dulu menggunakan mesin. Kedelai yang telah digiling tersebut kemudian direbus dengan campuran air, daun pandan, garam dan gula. Lalu air rebusan kacang kedelai tersebut disaring dan dikemas dalam botol berukuran 330 mililiter. *mz
Sumber: Nusabali

Raup Cuan Jutaan dari Susu Kedelai

Raup Cuan Jutaan dari Susu Kedelai

Raup Cuan Jutaan dari Susu Kedelai

Raup Cuan Jutaan dari Susu Kedelai

Raup Cuan Jutaan dari Susu Kedelai

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya