0
Thumbs Up
Thumbs Down

Refly Harun Siap Diperiksa Terkait Gus Nur

Republika Online
Republika Online - Wed, 28 Oct 2020 00:07
Dilihat: 47
Refly Harun Siap Diperiksa Terkait Gus Nur

JAKARTA -- Pakar Hukum Tata Negara Refly Harun menyatakan siap diperiksa terkait kasus dugaan pelanggaran UU ITE yang melibatkan pendakwah Sugi Nur Rahardja alias Gus Nur. "Kewajiban saya untuk memberikan keterangan kalau diminta," kata Refly Harun saat dikonfirmasi Republika.co.id melalui pesan singkat, Selasa (27/10).

Refly Harun memiliki akun YouTube pribadi yang kerap mengomentari isu terkini. Unggahan video Refly berbincang dengan Gus Nur merupakan salah satu dari dua video di mana Gus Nur dianggap melontarkan pernyataan yang dianggap menyinggung Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Cirebon.

Saat berbincang dengan Refly Harun dalam sebuah video yang diunggah di channel youtubenya, Gus Nur menganalogikan NU dengan sebuah bus yang mempunyai sopir, kernet, dan penumpang yang tidak sesuai dengan marwah organisasi ini.

"Setelah rezim ini lahir, tiba-tiba 180 derajat berubah. Saya ibaratkan NU sekarang seperti bus umum sopirnya mabuk, kondekturnya teler, kernetnya juga begitu, dan penumpangnya kurang ajar semua. Perokok juga, nyanyi juga, buka aurat juga, dangdutan juga. Jadi kesucian NU yang selama ini saya kenal itu enggak ada sekarang ini," kata Gus Nur dalam video yang diunggah Refly.

Kemungkinan pemeriksaan atas Refly sendiri diungkapkan oleh Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen Awi Setiyono. Awi mengatakan, akan memeriksa dua akun YouTube tempat Gus Nur menyampaikan pernyataannya, yakni akun Munjiat dan Refly Harun.

"Siapa yang merekam, siapa yang mengedit, siapa yang mengundang atau meng-upload, semuanya akan dipanggil. Ada dua (akun) itu, semua diperiksa oleh penyidik," kata Awi, Selasa (27/10).

Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri sendiri telah resmi menetapkan Gus Nur sebagai tersangka. Setelah ditetapkan sebagai tersangka, Gus Nur langsung ditahan selama 20 hari dan segera dilimpahkan ke Jaksa Penuntut Umum (JPU).

"Ditahan selama 20 hari di Rutan Bareskrim," ujar Kepala Divisi Humas Polri Irjen Argo Yuwono dalam keterangannya, Ahad (25/10).

Menurut Argo, Gus Nur dilaporkan ke polisi oleh Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Cirebon Aziz Hakim Syaerozi. Gus Nur ditangkap pada Sabtu (24/10) dini hari di kediamannya di Malang, Jawa Timur. Penangkapan terhadap Gus Nur ini sempat menuai protes dari pihak Gus Nur.

Argo pun mempersilakan kuasa hukum yang bersangkutan untuk mengajujan praperadilan. "Kalau (penangkapannya) dianggap kurang pas atau berlebihan silakan ajukan praperadilan," kata Argo.

Berita Terkait
  • Refly Harun Siap Diperiksa Terkait Gus Nur
  • Gus Nur Jadi Makmum Shalat Magrib di Sela Pemeriksaan
  • Polri: Pelaporan terhadap Gus Nur Terkait Ujaran Kebencian
Berita Lainnya
  • Satgas Tanggapi Jauhnya Gap Suspek dan Kasus Aktif
  • LIPI: Pembangunan Jurassic Park tak Ganggu Komodo

Refly Harun Siap Diperiksa Terkait Gus Nur

Refly Harun Siap Diperiksa Terkait Gus Nur

Refly Harun Siap Diperiksa Terkait Gus Nur

Refly Harun Siap Diperiksa Terkait Gus Nur

Refly Harun Siap Diperiksa Terkait Gus Nur

  
PARTNER KAMI
pijar
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
harian pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya