0
Thumbs Up
Thumbs Down

Sabar. . .Sabar. . .Jokowi Kasih Sinyal Mau Pulangkan Anak-anak Eks ISIS

wartaekonomi
wartaekonomi - Thu, 13 Feb 2020 08:59
Dilihat: 19
Jakarta

Presiden Joko Widodo (Jokowi) membuka kemungkinan memulangkan anak-anak yang orangtuanya menjadi simpatisan atau anggota kelompok teroris ISIS. Kemungkinan itu diambil setelah pemerintah dengan tegas menolak memulangkan sebanyak 689 anggota eks ISIS asal Indonesia.

Pertimbangan sebelumnya terhadap penolakan itu karena pemerintah menyatakan tidak mau ambil risiko karena mereka telah terpapar ideologi radikal. Namun, ada hal lain mengenai posisi anak-anak yang secara terpaksa mengikuti kemauan orang tuanya berada di negara konflik.

"Kita memang masih memberikan peluang untuk yang yatim, yatim piatu yang berada pada posisi anak-anak," ujar Jokowi di Istana Kepresidenan, Jakarta, Rabu (12/2/2020).

Baca Juga: Menolak WNI Eks ISIS Bukan Kuasa Jokowi, Itu Urusan Hakim!

Pernyataan Jokowi itu sebelumnya juga disampaikan oleh Kepala Kantor Staf Presiden, Moeldoko. Moeldoko mengatakan, pemerintah kini tengah berencana melakukan verifikasi terhadap lebih dari 600 warga negara Indonesia yang menjadi simpatisan ISIS.

Verifikasi dilakukan untuk memastikan status kewarganegaraan ratusan orang tersebut yang tersebar di dua negara yakni, Suriah dan Turki. Pendataan, kata dia, belum masuk pada tahap mempertimbangkan apakah simpatisan ISIS asal Indonesia itu diterima kembali atau benar-benar sudah melepaskan kewarganegaraanya karena sudah masuk dalam jaringan kelompok radikal tersebut.

Verifikasi juga ditujukan untuk melindungi para simpatisan ISIS yang mempunyai anak. Artinya, anak di bawah umur hanyalah korban dari paparan ideologi menyimpang tersebut.

"Bisa saja nanti ada pemulangan terhadap anak yang sangat kecil ya. Yang yatim piatu mungkin ya akan terjadi seperti itu," kata Moeldoko.

Jokowi menegaskan, pemerintah secara tegas menolak memulangkan ratusan WNI yang terafiliasi dengan ISIS lantaran alasan keamanan. Ia pun memerintahkan jajaran di bawahnya untuk mengidentifikasi satu per satu asal dan latar belakang para eks ISIS tersebut.

Baca Juga: 'Islamofobia Omong Kosong, Jokowi Muslim Tulen'

"Nama dan siapa berasal dari mana sehingga data itu komplet. Sehingga cegah tangkal bisa dilakukan di sini kalau data itu dimasukkan ke Imigrasi. Tegas ini saya sampaikan," kata dia.

Penulis: Redaksi

Editor: Rosmayanti


Foto: Setpres/Laily Rachev

Sumber: wartaekonomi

Sabar. . .Sabar. . .Jokowi Kasih Sinyal Mau Pulangkan Anak-anak Eks ISIS

Sabar. . .Sabar. . .Jokowi Kasih Sinyal Mau Pulangkan Anak-anak Eks ISIS

Sabar. . .Sabar. . .Jokowi Kasih Sinyal Mau Pulangkan Anak-anak Eks ISIS

Sabar. . .Sabar. . .Jokowi Kasih Sinyal Mau Pulangkan Anak-anak Eks ISIS

Sabar. . .Sabar. . .Jokowi Kasih Sinyal Mau Pulangkan Anak-anak Eks ISIS

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya