0
Thumbs Up
Thumbs Down

Sanksi di Depan Mata, Erdogan Teror Balik AS Atas Ancamannya

wartaekonomi
wartaekonomi - Tue, 27 Oct 2020 10:10
Dilihat: 27
Ankara

Presiden Recep Tayyip Erdogan membalas komentar soal kemungkinan Amerika Serikat (AS) akan menjatuhkan sanksi terhadap Turki atas keterlibatan dalam bentrokan Nagorno-Karabakh dan pembelian sistem pertahanan rudal S-400 Rusia. Pasalnya, Turki mengatakan bahwa mereka menyatakan dukungan pada Azerbaijan untuk melawan separatis Armenia.

"Beberapa orang Amerika memanggil saudara saya Ilham (Aliyev) dan mengatakan kepadanya bahwa jika Turki mendukung Azerbaijan, mereka akan menjatuhkan sanksi kepada Turki," kata Erdogan pada Minggu (25/10/2020).

Baca Juga: Sedih, Erdogan Nilai Nasib Muslim Eropa Kini Mirip Yahudi Sebelum PD II

"AS tidak tahu dengan siapa mereka berurusan. Terapkan sanksi, apa pun itu," katanya dalam kongres lokal Partai Keadilan dan Pembangunan (Partai AK) yang berkuasa di Provinsi Malatya, Turki timur.

"AS ingin kami mengirim kembali sistem rudal S-400 Rusia. Kami bukan masyarakat suku ... kami adalah negara (berdaulat) Turki," kata Erdogan lebih lanjut.

Hubungan antara sekutu NATO Turki dan AS sangat tegang tahun lalu karena akuisisi sistem pertahanan udara canggih S-400 Rusia oleh Ankara, yang mendorong Washington untuk mengeluarkan Turki dari program jet F-35 Lightning II.

AS berpendapat bahwa sistem tersebut dapat digunakan oleh Rusia untuk secara diam-diam mendapatkan rincian rahasia pada jet Lockheed Martin F-35 dan tidak kompatibel dengan sistem NATO.

Bagaimana pun, Turki bersikeras bahwa S-400 tidak akan diintegrasikan ke dalam sistem NATO dan tidak akan menimbulkan ancaman bagi aliansi tersebut.

Turki dan Azerbaijan mempertahankan hubungan diplomatik yang kuat, berdasarkan prinsip "satu bangsa, dua negara".

Banyak pejabat Turki termasuk Erdogan telah bersumpah solidaritas penuh dengan Azerbaijan ketika Yerevan melanjutkan pendudukan ilegal atas tanah Azerbaijan.

Wakil Presiden Fuat Oktay mengatakan pekan lalu bahwa Turki tidak akan ragu untuk mengirim pasukan dan memberikan dukungan militer untuk Azerbaijan jika Baku memintanya.

Nagorno-Karabakh yang disengketakan secara internasional diakui sebagai wilayah Azerbaijan.

Nagorno-Karabakh terletak di Azerbaijan tetapi telah berada di bawah kendali separatis Armenia, yang didukung oleh Armenia, sejak perang di sana berakhir pada tahun 1994. Pertempuran saat ini yang dimulai pada 27 September menandai eskalasi terbesar dalam konflik tersebut sejak saat itu.

Dua gencatan senjata yang ditengahi Rusia dilanggar segera setelah diberlakukan, dan pihak-pihak yang bertikai terus bertukar serangan menggunakan artileri berat, roket, dan drone.

Menurut separatis Armenia, 834 tentara mereka tewas, sementara Azerbaijan melaporkan 63 warga sipil tewas dan 292 luka-luka.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengatakan untuk mengakhiri permusuhan, pasukan Armenia harus mundur dari Nagorno-Karabakh yang diduduki secara ilegal.

Penulis: Redaksi

Editor: Muhammad Syahrianto


Foto: Reuters/Presidential Press Office

Sumber: wartaekonomi

Sanksi di Depan Mata, Erdogan Teror Balik AS Atas Ancamannya

Sanksi di Depan Mata, Erdogan Teror Balik AS Atas Ancamannya

Sanksi di Depan Mata, Erdogan Teror Balik AS Atas Ancamannya

Sanksi di Depan Mata, Erdogan Teror Balik AS Atas Ancamannya

Sanksi di Depan Mata, Erdogan Teror Balik AS Atas Ancamannya

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya