0
Thumbs Up
Thumbs Down

Saran Pakar Cegah Phising Bagi Pelaku UMKM

Republika Online
Republika Online - Fri, 18 Sep 2020 15:19
Dilihat: 62
Saran Pakar Cegah Phising Bagi Pelaku UMKM

JAKARTA -- Peneliti Center for Digital Society (CfDS) Universitas Gadjah Mada, Ir Tony Seno Hartono, membagi sejumlah kiat bagi para pelaku bisnis pemula dan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Indonesia terkait phising. Pasalnya, serangan phising kian marak di Indonesia.

Sebagai informasi, phising adalah suatu bentuk penipuan yang dicirikan dengan percobaan untuk mendapatkan informasi peka, seperti kata sandi dan kartu kredit. Pelaku kejahatan siber biasanya menyamar sebagai orang atau bisnis yang terpercaya dalam sebuah komunikasi elektronik resmi, seperti surat elektronik atau pesan instan.

Menurut data dari Kaspersky yang dibagikan Tony pada diskusi virtual, Kamis (17/9), terdapat 192.591 serangan phising terhadap UMKM di Indonesia pada kuartal pertama 2020. Peretas mengirim e-mail terkait informasi COVID-19 dan memanfaatkan potensi keingintahuan dan kepanikan.

"Hal pertama yang bisa dilakukan untuk mencegah adalah pengguna menggunakan device (perangkat) yang clean (bersih) dan selalu ter-update (aplikasi dan sistem operasi/OS perangkatnya)," kata Tony.

Menurut dia, jika pengguna rutin memperbarui aplikasi dan OS di perangkatnya, otomatis kelemahan di sistem keamanan aplikasi dan OS tersebut juga telah diperbaiki. Selain itu, pengguna bisa juga mulai beralih ke komputasi awan (cloud computing), dengan sesederhana menggunakan e-mail berbasis cloud yang sudah dilengkapi dengan antiphising.

"Sehingga, phising bisa diblokir terlebih dahulu (oleh sistem) sebelum masuk ke (kotak masuk) e-mail. Dengan cloud, kemungkinan phising akan lebih susah untuk menembus," jelasnya.

Tony menambahkan, pengguna juga harus cekatan untuk memperhatikan dan mengecek kembali apabila mendapatkan pesan yang tidak wajar. Hal terpenting lainnya, pengguna harus terus aktif menambah wawasan digital mereka, terutama terkait keamanan digital.

Tony mengatakan bahwa edukasi ini tak hanya tugas masyarakat sebagai pengguna. Namun, juga pihak-pihak lainnya termasuk penyedia layanan digital, hingga pemerintah.

"Ini adalah tugas kita bersama. Penyedia layanan seperti Gojek dan akademik seperti CfDS sedang lakukan edukasi dengan reach banyak orang dan media, untuk terus increase wawasan digital," kata Tony.

"Pemerintah tentu juga ikut terlibat. Misalnya dengan RUU Perlindungan Data Pribadi, hingga sampai instansi pendidikan seperti sekolah, mengingat saat ini sedang diberlakukan pembelajaran jarak jauh (PJJ)," ujarnya menambahkan.


Ia berharap, Indonesia semakin melek digital dan pengetahuan serta literasi digitalnya terus meningkat di masa akselerasi digital ini dalam waktu dekat.

Berita Terkait
  • Tip Menghindari Kejahatan SIM Swab
  • BPKN Sebut Pengaduan Konsumen Didominasi Soal Perumahan
  • Waspada Spam dan Phising Berkedok Layanan Pengiriman
Berita Lainnya
  • MRT Tambah Fasilitas Rak Sepeda di 13 Stasiun
  • Saran Pakar Cegah Phising Bagi Pelaku UMKM

Saran Pakar Cegah Phising Bagi Pelaku UMKM

Saran Pakar Cegah Phising Bagi Pelaku UMKM

Saran Pakar Cegah Phising Bagi Pelaku UMKM

Saran Pakar Cegah Phising Bagi Pelaku UMKM

Saran Pakar Cegah Phising Bagi Pelaku UMKM

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya