0
Thumbs Up
Thumbs Down

Sebaik-baiknya Menjadi Manusia: Penduduk Asli Amazon Karapiru Meninggal karena Covid

wartaekonomi
wartaekonomi - Fri, 30 Jul 2021 23:23
Dilihat: 57

Karapiru Aw Guaj, di antara suku Aw pemburu-pengumpul terakhir, selamat dari pembantaian dan satu dekade sendirian di hutan. Dia telah menginspirasi orang lain dengan ketahanan dan 'kehangatannya yang luar biasa'.

Dia selamat dari pembantaian yang menewaskan sebagian besar keluarganya di Amazon, Brasil. Dia hidup selama 10 tahun sendirian di hutan, tetapi Karapiru Aw Guaj tidak dapat lepas dari pandemi.

Baca Juga: Di Brasil Runyam, Bos Besar Sinovac Protes Soal Anti-China karena...

Karapiru, melansir laporan The Guardian, Jumat (30/7/2021) salah satu yang terakhir dari pemburu-pengumpul nomaden Aw dari negara bagian Maranho, meninggal karena Covid-19 awal bulan ini. Dengan hanya 300 Aw yang diperkirakan tersisa, mereka telah disebut sebagai "suku paling terancam di bumi".

Pada 1970-an, Karapiru kehilangan hampir semua orang yang dikenalnya dalam serangan genosida terhadap sukunya oleh para pemukim. Istri, anak perempuan, saudara kandung dan anggota keluarga lainnya terbunuh, dan dia ditembak di bagian belakang. Namun ketangguhannya menjadi sumber inspirasi bagi para aktivis yang bekerja untuk melindungi masyarakat adat dan masyarakat yang tidak tersentuh.

Gambar menangkap senyum lebarnya, tetapi bukan skala masalah yang dia alami dalam hidup.

Survival International, sebuah kelompok yang bekerja untuk hak-hak masyarakat adat, menggambarkan "kehangatan dan kebaikan luar biasa" Karapiru.

Tanah Awa telah diserang sejak penemuan bijih besi pada akhir 1960-an. Kereta sepanjang 2 km di atas rel 900 km yang dibangun melalui hutan pada 1980-an melewati hanya beberapa meter dari wilayah Aw dalam perjalanan mereka ke salah satu tambang bijih besi terbesar di dunia. Skala pengembangan pertambangan yang dicungkil dari Amazon sedemikian rupa sehingga dapat dilihat dari luar angkasa.

Pemanah yang terampil, suku Aw hidup tersebar dalam kelompok keluarga di area yang luas, dan melakukan perjalanan pada malam hari menggunakan obor yang terbuat dari damar pohon. Banyak yang tidak memiliki kontak dengan dunia luar.

Karapiru diperkirakan berusia 75 tahun ketika dia meninggal. Dewan Misionaris Adat (CIMI), sebuah LSM Katolik yang bekerja dengan masyarakat adat, melaporkan kematiannya sebagai "korban Covid-19", meskipun dia telah memiliki vaksin Covid.

Dia meninggal di sebuah rumah sakit di Santa Ins di Maranho dan dimakamkan di kotamadya Z Doca, bertentangan dengan keinginan teman-temannya, yang ingin menguburkannya di tanah Aw.

Marina Magalhes, seorang ahli bahasa yang mempelajari bahasa Aw, berteman dengan Karapiru setelah mereka bertemu pada tahun 2001.

Magalhes mengatakan kerabat Karapiru memberitahunya bahwa dia telah pergi ke desa lain beberapa bulan sebelum kematiannya untuk mengunjungi putranya, Tamata. Ketika dia kembali ke Tiracambu, desa itu memprotes RUU pemerintah yang membatasi demarkasi tanah adat baru.

Penduduk desa percaya bahwa aman untuk bertemu selama protes, termasuk dengan orang-orang dari etnis lain, karena mereka telah divaksinasi. Di Tiracambu saja, setidaknya 12 Aw dinyatakan positif Covid setelah protes.

"Dia adalah salah satu orang paling baik yang pernah saya temui. Dia suka memeluk orang, yang bukan merupakan sikap umum Aw terhadap orang non-pribumi, dan dia sering melihat pekerjaan saya dengan Aw lain dari kejauhan, selalu tersenyum ketika saya melihatnya," kata Magalhes.

"Karapiru, dalam pandangan saya, mewakili yang terbaik dari seorang manusia, karena keramahan dan ketenangannya. Juga, contoh betapa tangguhnya kita dalam situasi yang paling ekstrem."

Fiona Watson, direktur penelitian di Survival International, pertama kali bertemu Karapiru pada tahun 1992.

"Saya hanya berpikir saya tidak percaya pria ini bertahan hidup sendiri selama 10 tahun, tidak berbicara dengan siapa pun," katanya. "Dia berbicara dengan sangat pelan, dia berbisik, itu benar-benar mengejutkan saya karena saya pikir, tentu saja, dia harus menjadi tidak terlihat untuk bertahan hidup."

"Dia mulai berbicara dan tersenyum, dan saya pikir bagaimana dia tidak lebih trauma? Dia tahu saya bukan [musuh], dia tidak dendam, tidak ada kepahitan. Itu mengejutkan saya. kemurahan hati itu. Sungguh manusia yang luar biasa, untuk dapat memaafkan orang dengan cara tertentu dan dapat melanjutkan hidup Anda."

Kehidupan Karapiru adalah subjek dari sebuah film dokumenter pemenang penghargaan pada tahun 2006, oleh sutradara kelahiran Italia Andrea Tonacci, yang disebut Serras da Desordem.

Madalena Borges dari CIMI juga mengenalnya dengan baik. "Karapiru penuh kedamaian, tanpa kebencian, tersenyum, sangat ramah, menerima semua orang, berbicara lembut. Seorang bijak besar pengetahuan leluhur tentang Aw. Sangat terampil dalam seni berburu dan memancing, dia pergi keluar setiap hari untuk mencari makanan untuk keluarganya," katanya.

Sejak infrastruktur bijih besi membuka hutan untuk penebang dan petani, orang-orang Awa telah melihat hutan mereka menyusut karena lahan dibuka untuk ternak. Suara gergaji mesin dan truk telah mengosongkan hutan kera, peccaries, dan tapir.

"Bagi para pemukim, Aw adalah penghalang, gangguan primitif, dan mereka membunuh Aw dalam jumlah besar," menurut Survival International. Pada suatu kesempatan tepung beracun ditinggalkan untuk dimakan Aw.

Setelah pembantaian, Karapiru menghabiskan 10 tahun sendirian, makan madu, burung kecil dan tidur di dahan pohon copaiba dan di antara anggrek.

"Saya bersembunyi di hutan dan melarikan diri dari orang kulit putih. Mereka membunuh ibu saya, saudara laki-laki dan perempuan saya, dan istri saya," katanya kepada Survival International.

"Ketika saya tertembak selama pembantaian, saya sangat menderita karena saya tidak bisa meletakkan obat apa pun di punggung saya. Saya tidak bisa melihat lukanya: sungguh menakjubkan saya bisa lolos itu melalui Tup [roh]. Saya menghabiskan waktu lama di hutan, lapar dan dikejar-kejar peternak. Aku selalu melarikan diri, sendirian. Saya tidak punya keluarga untuk membantu saya, untuk diajak bicara. Jadi saya pergi lebih dalam dan lebih dalam ke dalam hutan."

Dia berjalan 400 mil ke negara bagian Bahia di mana dia diberi perlindungan oleh seorang petani meskipun tidak dapat berkomunikasi dengannya.

Tinggal di pertanian ia mencoba ubi kayu, beras, tepung dan kopi untuk pertama kalinya. "Itu enak. Saya memiliki lebih dan lebih - itu bagus, "katanya kemudian.

Pihak berwenang dan antropolog mencoba berbagai cara untuk berbicara dengannya tetapi tidak berhasil. Namun ketika seorang pemuda Awa bernama Xiramuku dibawa untuk melihat apakah dia bisa berkomunikasi dengannya, ternyata dia adalah putra Karapiru, yang juga selamat dari pembantaian tersebut.

Pasangan itu pindah ke Tiracambu, sebuah desa pegunungan di Maranho, rumah bagi komunitas Aw.

Karapiru menikah lagi dan mulai memperjuangkan hak-hak rakyatnya, menentang kebijakan anti-pribumi presiden Brasil, Jair Bolsonaro, muncul di demonstrasi dengan busur dan anak panah, burung nasar dan bulu toucan.

Dalam sebuah wawancara, Karapiru berkata: "Ada kalanya saya tidak suka mengingat semua yang terjadi pada saya. Saya berharap hal yang sama yang terjadi pada saya tidak akan terjadi pada putri saya. Saya berharap dia akan makan banyak buruan, banyak ikan, dan tumbuh menjadi sehat. Saya harap itu tidak akan seperti di waktu saya. "

Watson mengambil foto dirinya dan istri barunya, Marimia, dengan bayi perempuan mereka pada tahun 2000.

"Saya pikir dia memiliki harapan, dia memiliki kepositifan yang luar biasa ini, dia memiliki banyak karisma. Saya pikir itu luar biasa bahwa dia merencanakan masa depannya, menikah lagi, dan tidak hanya bertahan hidup tetapi ingin hidup dengan baik," katanya.


Pada tahun 2014, pemerintah Brasil mengirim helikopter dan regu polisi untuk mengusir pemukim ilegal. Tetapi petani dan penebang kembali, didorong oleh kebijakan Bolsonaro.

Sumber: wartaekonomi

Sebaik-baiknya Menjadi Manusia: Penduduk Asli Amazon Karapiru Meninggal karena Covid

Sebaik-baiknya Menjadi Manusia: Penduduk Asli Amazon Karapiru Meninggal karena Covid

Sebaik-baiknya Menjadi Manusia: Penduduk Asli Amazon Karapiru Meninggal karena Covid

Sebaik-baiknya Menjadi Manusia: Penduduk Asli Amazon Karapiru Meninggal karena Covid

Sebaik-baiknya Menjadi Manusia: Penduduk Asli Amazon Karapiru Meninggal karena Covid

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya