0
Thumbs Up
Thumbs Down

Seramnya Resolusi yang Diloloskan Partai Komunis China yang Sejajarkan Xi Jinping dengan Sejarah

wartaekonomi
wartaekonomi - Thu, 18 Nov 2021 22:23
Dilihat: 90

Partai Komunis China (PKC) meloloskan sebuah resolusi historis untuk memposisikan pemimpin saat ini Xi Jinping sebagai pewaris politik mendiang pemimpin tertinggi Mao Zedong dan Deng Xiaoping. Bahkan, resolusi itu bisa membawa Xi melampaui pencapaian pendahulunya yang telah membuat China ke tingkat yang lebih tinggi.

Resolusi tersebut menandai "perjalanan baru" bagi China di bawah "kepemimpinan inti" Xi. Resolusi itu sebelumnya telah diterbitkan pada 1 November lalu.

Baca Juga: Joe Biden dan Xi Jinping Kompak Cari Cara Sikapi Masalah Kesepakatan Nuklir Iran

Tujuannya adalah untuk membantu orang berpikir "dalam gambaran besar," mengikuti Xi sebagai pemimpin inti, dan menyatukan orang-orang China untuk mewujudkan Impian China.

Analis politik yang berbasis di Amerika Serikat Hu Ping mengatakan penghilangan mantan pemimpin termasuk Hua Guofeng, Zhao Ziyang, dan Hu Yaobang dari dokumen menunjukkan bahwa Xi hanya tertarik untuk mengasosiasikan dirinya dengan para pemimpin yang sangat kuat dari masa lalu partai.

"Xi Jinping ingin memposisikan dirinya tidak hanya melampaui Deng, tapi juga Mao. Seluruh masalah Mao Zedong terkait dengan kultus kepribadian di sekitarnya," kata Hu kepada Radio Free Asia, dikutip Jumat (18/11/2021).

"Resolusi harus menyebutkan dia karena dia yang paling penting, karena ketika mereka berbicara tentang Mao, mereka juga berbicara tentang masa kini," katanya.

Sementara bahasa yang digunakan oleh resolusi 2021 tentang Revolusi Kebudayaan (1966-1976) agak mirip dengan resolusi 1981 di bawah Deng, sebagian besar "hasil bencana" dari era pertempuran faksi dan kekacauan sosial disalahkan pada Lin Biao dan Jiang Qing, yang "memanfaatkan kesalahan Kamerad Mao Zedong."

Ini menghilangkan kritik terhadap kultus kepribadian di sekitar Mao yang ditampilkan dalam resolusi 1981, yang mengatakan "kesewenang-wenangan pribadi Mao secara bertahap merusak sentralisme demokratis dalam kehidupan Partai dan kultus kepribadian tumbuh semakin parah."

Mengabaikan kesalahan Mao

Liu Mengxiong, mantan anggota Konferensi Konsultatif Politik Rakyat China (CPPCC), mengatakan perubahan itu adalah bagian dari karakterisasi ulang yang halus dari warisan Mao dalam dokumen sejarah resmi, termasuk buku teks, selama beberapa tahun terakhir.

"Dalam beberapa tahun terakhir, kita telah melihat bahwa buku teks telah mengubah "satu dekade perselisihan sipil" menjadi "eksplorasi yang sulit," dengan kata lain, mereka mengecilkan kesalahan Mao Zedong," kata Liu kepada RFA.

"Mereka bahkan ... membuka makam Jiang Qing [di Beijing] tahun ini," ujarnya.

Dia mengatakan fakta bahwa resolusi ketiga sebagian besar setuju dengan yang kedua tentang sifat bencana Revolusi Kebudayaan lebih merupakan cara untuk mengalihkan perhatian orang dari pandangan yang semakin simpatik tentang kultus kepribadian di sekitar Mao di bawah kepemimpinan Xi.

"Posisi inti Xi Jinping di Komite Sentral PKC sekarang telah ditetapkan," katanya. "Gagasan-gagasan Marxisme Tiongkok kontemporer dan Marxisme abad ke-21 membuktikan bahwa tidak seorang pun sekarang dalam posisi untuk menantangnya."

Baca Juga: Partai Komunis China akan Meloloskan Resolusi Menantang Tentang Kebijakan Luar Negerinya

"Resolusi (1981) menyebutkan kepemimpinan kolektif, tapi itu bukan lagi masalah," kata Liu. "Saya yakin ini telah meletakkan dasar ... untuk pemilihan kembali Xi [untuk masa jabatan ketiga] di Kongres Partai ke-20 tahun depan."

Menetapkan otoritas Xi

Komentator yang berbasis di AS Wang Juntao mengatakan Xi telah berhasil menghancurkan sistem suksesi kepemimpinan yang dibentuk di bawah Deng.

"Dia membuat resolusi ini untuk menegakkan kediktatorannya," kata Wang. "Sebenarnya, sekarang dia memiliki dasar untuk melakukan ini, dia tidak benar-benar membutuhkan (resolusi)."

"[Mereka berbicara tentang] membangun otoritas absolut Xi Jinping, dan ideologi politiknya, yang tidak masuk akal, karena hal itulah yang mereka tolak dalam resolusi 1981 yang menyimpulkan bahwa Mao Zedong membuat kesalahan," katanya.

Sementara itu, resolusi tersebut menyajikan langkah-langkah PKC untuk mengambil kendali politik Hong Kong di bawah undang-undang keamanan nasional yang kejam sebagai tanggapan yang berhasil terhadap gerakan protes 2019.

"Otoritas pusat dengan tegas mendukung upaya-upaya berbasis hukum dari Daerah Administratif Khusus Hong Kong untuk mengakhiri kekerasan dan kekacauan dan memulihkan ketertiban ... mengambil langkah tegas untuk menghentikan dan mencegah campur tangan dalam urusan dua wilayah administrasi khusus oleh kekuatan eksternal, dan menindak tindakan separatisme, subversi, infiltrasi, dan sabotase," kata resolusi 2021.

Baca Juga: Partai Komunis China di PBB Rayakan Ulang Tahun ke-50 Ternyata Memperingati...

"Langkah-langkah ini, yang mengatasi gejala dan akar penyebab masalah yang relevan, telah membantu memulihkan ketertiban di Hong Kong dan memastikan perubahan menjadi lebih baik di kawasan itu," klaim resolusi tersebut.

Komentator urusan Hong Kong saat ini Willy Lam mengatakan kata-kata di Hong Kong menunjukkan bahwa sedikit yang mungkin berubah jika Xi tetap berkuasa di Kongres Partai tahun depan.


"Resolusi ini sama saja dengan menyatakan bahwa Xi Jinping tidak akan pensiun pada Kongres Partai ke-20," kata Lam. "Ini juga menunjukkan bahwa meskipun negara-negara Barat telah mengkritik tindakan kerasnya di Hong Kong, dia percaya bahwa tindakannya benar."

Sumber: wartaekonomi

Seramnya Resolusi yang Diloloskan Partai Komunis China yang Sejajarkan Xi Jinping dengan Sejarah

Seramnya Resolusi yang Diloloskan Partai Komunis China yang Sejajarkan Xi Jinping dengan Sejarah

Seramnya Resolusi yang Diloloskan Partai Komunis China yang Sejajarkan Xi Jinping dengan Sejarah

Seramnya Resolusi yang Diloloskan Partai Komunis China yang Sejajarkan Xi Jinping dengan Sejarah

Seramnya Resolusi yang Diloloskan Partai Komunis China yang Sejajarkan Xi Jinping dengan Sejarah

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya