0
Thumbs Up
Thumbs Down

Temuan DNA Buktikan Keberagaman Suku di Afrika Kuno

Republika Online
Republika Online - Thu, 23 Jan 2020 19:57
Dilihat: 47
Temuan DNA Buktikan Keberagaman Suku di Afrika Kuno

AFRIKA -- Baru-baru ini, ilmuwan mengungkapkan keberagaman yang ada di Afrika Kuno. Hal ini terungkap dalam analisis DNA yang ditemukan di Afrika Kuno.

Banyak peneliti mengatakan Afrika Tengah terlalu panas dan lembab untuk tempat DNA purba bertahan hidup. Namun, saat ini ada tulang empat anak purba yang terkubur ribuan tahun yang lalu di tempat penampungan batu di padang rumput Kamerun.

Dalam publikasi di jurnal Nature, ilmuwan melaporkan tulang-tulang tersebut menghasilkan DNA yang cukup untuk dianalisis para ilmuwan. Tim melaporkan, ini merupakan DNA purba pertama dari manusia di wilayah ini.

Daerah tersebut merupakan tanah air etnis Bantu, kelompok mayoritas di Afrika Barat dan Tengah. Anak-anak tersebut memiliki hubungan paling dekat dengan kaum pemburu-pengumpul, seperti Baka dan Aka.

"Dalam tempat tanah air bahasa Bantu, orang-orang ini pada dasarnya dalah pemburu-pengumpul kerdil," kata seorang ahli genetika populasi di Pasteur Institute dan CNRS, Lluis Quintana-Murci, seperti yang dilansir dari Science Mag, Kamis (23/1). Ia bukan bagian dari studi baru.

Quintana-Murci dan yang lainnya telah lama menduga kelompok-kelompok ini memiliki jangkauan yang lebih besar sebelum populasi Bantu meledak 3.000 tahun yang lalu. Kejutan lainnya datang ketika tim membandingkan DNA anak-anak dengan data genetik lainnya dari Afrika, serta menemukan petunjuk Baka, Aka dan pemburu-pengumpul Afrika lainnya. Mereka termasuk dalam salah satu garis keturunan paling kuno dari manusia modern 250 ribu tahun yang lalu.

Dalam studi baru, ahli genetika dan arkeolog mengambil sampel dari tulang telinga bagian dalam yang kaya DNA dari empat anak itu. Para peneliti mampu mengurutkan genom lengkap berkualitas tinggi dari dua anak dan genom parsial dari dua anak lainnya.

Membandingkan urutan dengan orang-orang Afrika yang hidup, mereka menemukan bahwa keempat anak itu adalah sepupu jauh dan telah mewarisi sekitar sepertiga DNA mereka dari leluhur yang paling terkait dengan kaum pemburu-pengumpul di Afrika Tengah bagian barat.

"Dua pertiga DNA anak-anak lain berasal dari sumber basal kuno di Afrika Barat, termasuk beberapa dari populasi manusia modern yang telah lama hilang dan belum diketahui sebelumnya," kata David Reich dari Universitas Harvard, juga pemimpin penelitian.

Penemuan ini menggaris bawahi keanekaragaman kelompok Afrika yang mendiami benua, sebelum Bantu mulai menggembala ternak di dataran tinggi berumput Afrika Tengah bagian barat. Bantus membuat tembikar dan menempa besi dan mereka berkembang dengan cepat menggantikan kaum pemburu-pengumpul di Afrika.


"Menganalisis DNA dari waktu sebelum ekspansi ini menawarkan sekilas pemandangan manusia yang sangat berbeda dari hari ini," kata Reich.

Berita Terkait
  • Istri Wapres Zimbabwe Ditangkap karena Kasus Pencucian Uang
  • Italia Terima Kapal Bawa Migran Afrika
  • Tes DNA Pastikan Al-Baghdadi Tewas
Berita Lainnya
  • Mantan Pejabat OMA Ditunjuk Duterte untuk Otonomi Bangsamoro
  • Gunungkidul Vaksin 11.616 Hewan Ternak

Temuan DNA Buktikan Keberagaman Suku di Afrika Kuno

Temuan DNA Buktikan Keberagaman Suku di Afrika Kuno

Temuan DNA Buktikan Keberagaman Suku di Afrika Kuno

Temuan DNA Buktikan Keberagaman Suku di Afrika Kuno

Temuan DNA Buktikan Keberagaman Suku di Afrika Kuno

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya