0
Thumbs Up
Thumbs Down

Testing Covid-19 Lebih Awal untuk Lebih Cepat Ditangani

Republika Online
Republika Online - Wed, 25 Nov 2020 10:55
Dilihat: 50
Testing Covid-19 Lebih Awal untuk Lebih Cepat Ditangani

JAKARTA -- Penularan virus corona SARS-CoV2 (Covid-19) di Tanah Air masih terjadi dan semua orang rentan tertular virus. Untuk itu masyarakat, terutama yang berisiko tinggi seperti tenaga kesehatan (nakes) didorong untuk melakukan pengetesan (testing) untuk mengetahui kepastian terinfeksi virus ini sejak awal dan segera mendapatkan penanganan.


Kepala Sub Bidang Tracking Satgas Covid-19 Kusmedi Priharto menjelaskan, virus ini tergolong baru dan perkembangannya tidak diketahui. "Sehingga jangankan orang awam, dokter saja bisa terinfeksi. Artinya tidak mudah untuk mendiagnosanya dan susah ditebak maka testing supaya tahu terjangkit (virus) atau tidak," ujarnya saat berbicara di konferensi virtual BNPB bertema Masyarakat Bijak Sadar 3T, Selasa (24/11) lalu.

Oleh karena itu, ia meminta masyarakat atau profesi yang berisiko tinggi seperti dokter atau paramedis supaya lebih sering menjalani testing virus ini. Ia meminta pengetesan untuk tenaga kesehatan bisa dijalani minimal setiap sepekan atau dua pekan sekali, bergejala maupun yang tidak.

Selain itu, ia meminta masyarakat yang merasakan tidak enak badan bisa datang ke fasilitas kesehatan (faskes) kemudian mendapatkan pengarahan menjalani testing untuk mengetahui terinfeksi Covid-19. Selain itu ia meminta masyarakat setelah melakukan pertemuan atau berkumpul di tempat orang banyak namun tidak menerapkan protokol kesehatan yang benar maka bisa datang ke pusat kesehatan masyarakat (puskesmas) untuk berkonsultasi mengenai kemungkinan kira-kira tertular atau tidak.

"Biar orang puskesmas yang mengambil keputusan," katanya.

Kemudian kalau ternyata harus menjalani testing dan hasilnya positif maka orang terinfeksi virus ini harus dikarantina. Ia menambahkan, orang yang terinfeksi namun tidak bergejala dan bergejala ringan bisa menjalani isolasi mandiri atau di tempat yang disediakan pemerintah. Namun kalau mengalami gejala cukup berat maka dibawa ke rumah sakit.

Ia menjelaskan, ketika menjalani tes sejak awal, diharapkan orang yang terinfeksi ini ditemukan dalam kondisi bergejala ringan sehingga bisa segera ditangani dan sembuh dengan sempurna. Ia menambahkan, upaya penyembuhan juga bisa dilakukan dengan tidak menggunakan obat melainkan beristirahat cukup, kemudian meningkatkan daya tahan tubuhnya, berolahraga atau meminum obat untuk meningkatkan daya tahan tubuh.

Kemudian dari orang yang terinfeksi virus ini, ia menambahkan, tracking atau pelacakan bisa dilakukan dari pasien untuk mencari orang-orang yang kontak dengannya dan segera mengetahui ketika ada kontak pasien yang juga positif.

Berita Terkait
  • Angka Kesembuhan Covid Berangsur Meningkat
  • Testing Covid di Indonesia Capai 88,6 Persen dari Target WHO
  • Satgas Minta Pemda Tanggap Meningkatnya Keterisian Kamar ICU
Berita Lainnya
  • Ini Kronologi Penangkapan Edhy Prabowo oleh KPK
  • Jadi klaster Baru, KBM Pesantren di Indramayu Dihentikan

Testing Covid-19 Lebih Awal untuk Lebih Cepat Ditangani

Testing Covid-19 Lebih Awal untuk Lebih Cepat Ditangani

Testing Covid-19 Lebih Awal untuk Lebih Cepat Ditangani

Testing Covid-19 Lebih Awal untuk Lebih Cepat Ditangani

Testing Covid-19 Lebih Awal untuk Lebih Cepat Ditangani

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya