0
Thumbs Up
Thumbs Down

VR Bantu Pasien Lewati Pengobatan Tanpa Rasa Sakit

wartaekonomi
wartaekonomi - Tue, 12 Nov 2019 10:36
Dilihat: 38
Jakarta

Di rumah sakit anak di Colorado, seorang dokter menggunakan virtual reality (VR) untuk membantu pasien melewati prosedur pengobatan yang menyakitkan.

Lenovo pengembang alat VR itu mengatakan, VR digunakan sebagai pengalih perhatian yang menenangkan. Beberapa pasien telah dapat menjalani perawatan ringan hingga sedang sambil terjaga, mengurangi waktu pemulihan yang lama, dan mengurangi kebutuhan akan obat-obatan.

Dikutip Zdnet, Joe Albietz, direktur medis di Children's Hospital Colorado mengatakan, otak manusia memiliki bandwidth terbatas untuk hal yang dapat diperhatikan. Makin banyak terlibat dalam pengalaman VR, makin sedikit otak bisa merasakan sinyal rasa sakit yang datang.

Baca Juga: Jawab Tantangan Revolusi Industri 4.0, Pelayanan Kesehatan Butuh Inovasi

"Jika itu tidak memperhatikan sinyal rasa sakit itu, mereka mungkin juga tidak ada," jelas Albietz.

Diluncurkan tahun lalu, program VR dijuluki "Starlight Xperience" dan merupakan hasil kemitraan tiga arah antara Lenovo, perusahaan manajemen aplikasi SOTI, dan Starlight Children's Foundation. Mirage Solo adalah satu-satunya headset mandiri yang mendukung platform Daydream Google, yang dijalankan oleh Starlight Xperience.

Teknologi ini digunakan sehingga ketika anak-anak menghadapi prosedur invasif seperti endoskopi, hanya diperlukan anestesi lokal. Headset ini juga dipakai selama lumbar tusukan, di mana jarum tipis dimasukkan di antara tulang-tulang di tulang belakang bagian bawah, atau saat berpakaian anggota badan yang rusak, kadang-kadang tanpa diperlukan anestesi tambahan sama sekali.

"Realitas Virtual dapat digunakan sebagai pengganti anestesi umum untuk membantu menoleransi rasa sakit dan pada kenyataannya ia memiliki dampak mendalam pada kualitas hidup anak-anak yang dirawat di rumah sakit. Kami melihat anak-anak yang dulu memerlukan anestesi umum, sekarang dapat sepenuhnya bangun dengan obat minimal," jelas Albietz.

Sebuah laporan terpisah dari para peneliti di Imperial College London telah menemukan bahwa menggunakan headset VR untuk membenamkan pasien dalam adegan gunung es, lautan, dan icescapes dapat meredakan rasa sakit yang membakar. VR tidak hanya mengganggu otak, kata laporan itu, tetapi sebenarnya dapat memicu sistem penghilang rasa sakit bawaan tubuh.

Sam Hugues, penulis pertama di koran, mengatakan, VR mungkin mengganggu proses di otak, batang otak dan sumsum tulang belakang, yang dikenal sebagai bagian penting dari sistem penghilang rasa sakit inbuilt kami dan sangat berperan dalam mengatur penyebaran peningkatan sensitivitas terhadap rasa sakit.

Lenovo tidak sendirian dalam menerapkan teknologinya pada layanan kesehatan. VRHealth yang berbasis di Boston menggunakan headset Oculus untuk mengelola rasa sakit bagi ibu pada pasien persalinan dan kanker dalam kemoterapi. Accuvein membuat alat yang memindai kulit pasien dan menemukan vena, memungkinkan penempatan jarum yang lebih mudah.

Penulis: Agus Aryanto

Editor: Puri Mei Setyaningrum


Foto: Unsplash/Marcelo Leal

Sumber: wartaekonomi

VR Bantu Pasien Lewati Pengobatan Tanpa Rasa Sakit

VR Bantu Pasien Lewati Pengobatan Tanpa Rasa Sakit

VR Bantu Pasien Lewati Pengobatan Tanpa Rasa Sakit

VR Bantu Pasien Lewati Pengobatan Tanpa Rasa Sakit

VR Bantu Pasien Lewati Pengobatan Tanpa Rasa Sakit

  
PARTNER KAMI
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya