0
Thumbs Up
Thumbs Down

Wonogiri Masuk Zona Merah, Kematian Sangat Tinggi

genpi
genpi - Tue, 20 Jul 2021 17:51
Dilihat: 55

GenPI.co - Jumlah angka kematian pasien positif Covid-19 di Kabupaten Wonogiri masih tinggi. Oleh sebab itu Wonogiri kembali masuk kategori zona merah persebaran Covid-19.

Bupati Wonogiri, Joko Sutopo mengatakan peta risiko penularan Covid-19 sangat fluktuatif, artinya sulit diketahui sebaran Covid-19 itu sudah sampai mana saja.

Menurut Bupati yang akrab disapa Jekek ini, faktor yang menyebabkan Wonogiri masuk zona merah karena angka kematian pasien Covid-19 cukup tinggi.

Beberapa waktu lalu ada 25 warga Wonogiri yang meninggal dunia karena positif Covid-19 dalam sehari. Hal ini diduga mempengaruhi peta risko Covid-19 Wonogiri.

"Berdasarkan penelusuran yang kami lakukan bersama Satgas, pasien yang meninggal dunia banyak yang berasal dari luar daerah. Namun KTP-nya Wonogiri," kata Jekek Dikutip dari Ayosemarang, Selasa 20 Juli 2021.

Jekek mengatakan, penambahan kasus Covid-19 Wonogiri saat ini sedikit. Angka penularan bisa ditekan. Namun karena ada sejumlah indikator untuk menentukan zonasi termasuk angka kematian, Wonogiri masuk zona merah lagi.

Ia tak menampik jika ada beberapa warga yang menjalani isolasi mandiri atau isoman di rumah meninggal dunia. Secara pasti, ia tengah menghitung jumlah warga yang meninggal dunia saat isoman.

"Sebenarnya sudah ada kriteria khusus pasien Covid-19 yang bisa menjalani isoman. Maka pasien harus bisa terbuka mengungkapkan apa yang dirasakan dan riwayat penyakit yang dialami," ungkapnya.

Selain itu, agar Wonogiri segera keluar dari risiko tinggi atau zona merah Covid-19, Jekek meminta kepala desa dan jajarannya aktif memantau kondisi warga yang menjalani isoman. Sehingga tidak ada manipulasi kondisi kesehatan warga yang terpapar Covid-19. Dengan begitu, angka kematian bisa ditekan.

Jekek menyatakan tempat tidur atau bed untuk isolasi di rumah sakit rujukan Covid-19 masih cukup. Namun, stok oksigen cukup memprihatinkan. Misalnya di RSUD Wonogiri, berdasarkan laporan yang ia terima stok oksigen dalam waktu setengah hari sudah darurat.

RSUD melakukan pengadaan kendaraan untuk mengangkut tabung oksigen dari distributor supaya stok oksigen di sana tetap terjaga. Ia juga meyakini kondisi ketersediaan oksigen rumah sakit swasta rujukan Covid-19 Wonogiri tidak jauh berbeda. Sebab, oksigen diambil dari agen atau distributor yang sama.

"Ketersediaan obat-obatan tidak terlalu mengkhawatirkan seperti oksigen. Masih bisa, ada beberapa pilihan. Kami telah mengundang lima distributor, sudah ada komitmen untuk menyediakan obat-obatan," kata Jekek.

Sebagai informasi, kasus Covid-19 Wonogiri hingga awal pekan ketiga Juli ini mencapai 7.524 orang dengan jumlah kasus aktif 489 orang. Pasien yang telah sembuh ada 6.417 orang. Sedangkan pasien yang meninggal sebanyak 618 orang. (*)

Heboh..! Coba simak video ini:

Sumber: genpi

Wonogiri Masuk Zona Merah, Kematian Sangat Tinggi

Wonogiri Masuk Zona Merah, Kematian Sangat Tinggi

Wonogiri Masuk Zona Merah, Kematian Sangat Tinggi

Wonogiri Masuk Zona Merah, Kematian Sangat Tinggi

Wonogiri Masuk Zona Merah, Kematian Sangat Tinggi

  
PARTNER KAMI
JPNN
genpi
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
pijar
SeleBuzz
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri
kabarsurabaya