0
Thumbs Up
Thumbs Down

Harga Batu Bara Naik, Laba PTBA Melonjak

wartaekonomi
wartaekonomi - Mon, 11 Mar 2019 12:33
Viewed: 29
Warta Ekonomi.co.id, Jakarta

PT Bukit Asam Tbk (PTBA) pada tahun 2018 berhasil mencatatkan kinerja yang cukup baik di tengah kondisi ekonomi yang penuh dengan tantangan. Perseroan mebukukan laba bersih Rp5,02 triliun naik 12,3% dibanding tahun sebelumnya Rp 4,47 triliun.

"Laba bersih itu akibat kenaikan pendapatan usaha dari penjualan eskpor hingga lebih dari Rp 2,44 triliun, serta efisiensi yang berkelanjutan," kata Direktur Utama PTBA Arviyan Arifin, di Jakarta, Senin (11/3/2019).

Baca Juga: Bukit Asam Pasang Target Penjualan 25,88 Juta Ton

Ia mengatakan bahwa pendapatan usaha perseroan sepanjang 2018 mencapai Rp21,17 triliun naik Rp1,69 triliun dari Rp20,02 triliun di 2017. Pendapatan tersebut diperoleh dari penjualan batubara domestik sebesar 49%, penjualan batubara ekspor 48% dan sisanya 3% dari aktivitas bisnis lainnya seperti penjualan listrik, briket, minyak sawit mentah, jasa kesehatan rumah sakit dan jasa sewa.

"Pendapatan dipegaruhi harga jual rata-rata batubara selama tahun 2018 yang mengalami kenaikan dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya, yaitu sebesar 3% atau naik Rp808,690 per ton menjadi Rp834,558 per ton," ucapnya.

Baca Juga: Trio Menteri Jokowi Saksikan Pencanangan Industri Hilirisasi Batubara Bukit Asam

Sementara, dari sisi EBITDA PTBA tercatat naik 11% dibanding tahun sebelumnya menjadi sebesar Rp 7,59 triliun. Cash and equivalent per 31 Desember 2018 tercatat Rp 6,30 triliun. Dengan, beban pokok penjualan Rp12,62 triliun naik 15% dari Rp10,96 triliun di 2017.

Mantan BUMN ini pada tahun 2018 produksi meningkat lebih dari 2,12 juta ton dan penjualan ekspor meningkat lebih dari 1,54 juta ton dengan angkutan batubara melalui Kereta Api naik lebih dari 1,32 juta ton dari periode yang sama tahun sebelumnya.

"Keberhasilan tersebut tidak terlepas dari strategi manajemen dalam mengoptimalkan peluang pasar ekspor ke beberapa negara seperti India, Korea Selatan, Hong Kong dan Thailand, ditengah pembatasan ekspor yang dilakukan oleh Cina selaku mencoba pasar ekspor terbesar. Serta juga didukung oleh keberhasilan dari strategi optimasi penjualan ekspor batubara medium to high calorie ke premium market dengan tonase yang mencapai 2 kali lipat lebih dari tonase tahun sebelumnya," pungkasnya.

Penulis/Editor: Annisa Nurfitriyani


Foto: PT Bukit Asam

Source: wartaekonomi

Harga Batu Bara Naik, Laba PTBA Melonjak

Harga Batu Bara Naik, Laba PTBA Melonjak

Harga Batu Bara Naik, Laba PTBA Melonjak

Harga Batu Bara Naik, Laba PTBA Melonjak

Harga Batu Bara Naik, Laba PTBA Melonjak

  
OUR PARTNERS
JPNN
Republika Online
LIPUTAN6
okezone
BBC
bintang
bola
inilahcom
Antvklik
rumah123
Rumah
Love Indonesia
CENTROONE
wartaekonomi
Voice of America
Popular
Gocekan
Teqnoforia
Angelsontrip
Makanyuks
telsetNews
BisnisWisata
Jakarta Kita
Indonesia Raya News
RajaMobil
Mobil123
Otospirit
MakeMac
Indotelko
Inditourist
TEKNOSAINS
MotorExpertz
Mobil WOW
Oto
Kpop Chart
salamkorea
slidegossip
Hotabis
INFOJAMBI
Japanese STATION
SeleBuzz
MuterFilm
Rancahpost
Mobilmo
Cintamobil
Football5star
Citra Indonesia
OTORAI
Sehatly
Hetanews
Inikata
Nusabali
Garduoto
Beritakalimantan
batampos
covesia
carmudi
idnation
inipasti
teknorush
winnetnews
mediaapakabar
carvaganza
mediakepri